Padepokan Pendekar Tidar

KOTA TOEA MAGELANG atau KOmoenitas petjinTa & pelestAri bangoenan TOEA di MAGELANG merupakan sebuah komunitas yang berupaya untuk lebih menggali informasi tentang SEJARAH/HISTORY dan berusaha melestarikan berbagai peninggalan CAGAR BUDAYA/HERITAGE (tangible dan intangible) yang ada di Magelang dan sekitarnya. Komunitas ini tidak hanya menitikberatkan pada bangunan tua berupa peninggalan jaman Hindu, Budha, Islam, Tionghoa ataupun […]
DI TJARI ! Sebuah pameran yang selalu menimbulkan kekangenan suasana tempo doeloe kembali hadir menyapa anda. Membuat anda merasa kembali ke suasana di masa lalu. Seolah-olah seperti sebuah mesin waktu yang membawa anda ke sekian puluh tahun yang lalu. Berbagai benda2 lawas, kuliner jadul, pertunjukan, musik, pentas kesenian, jelajah sepeda tua. layar tancap, pameran foto […]
Panorama Selogriyo, Duplikat Surga Langit tampaknya tidak begitu bersahabat siang ini, Sabtu (21/3/2015). Setelah shalat dhuhur di masjid kampung setempat, kami segera melangkahkan kaki untuk memulai trekking ke Candi Selogriyo. Candi itu terletak disebuah bukit yang bisa dikatakan berada di lereng Sumbing. Jarak tempuh kami dari parkiran motor sekitar 1,5 Km. Gerimis menyambut kami sesaat […]
AGENDA KEGIATAN KTM JAYA – 21 Maret 2015 Bumi Magelang yang subur ini semenjak dahulu memiliki peradaban yang tinggi. Bagaikan harta karun yang tak ternilai harganya. Berbagai peninggalan bersejarah berserakan di wilayah ini, termasuk peninggalan berupa situs dan candi yang merupakan peninggalan di jaman Hindu dan Budha. Jejak-jejak sejarahnya masih bisa kita temukan hingga sekarang, […]

Ing sawijining dina ing adicara Kenduri Cinta, Cak Emha Ainun Nadjib ngandakake kahanane para pemimpin negara ing jaman saiki. Beda banget sipat para pemimpin ing jaman perjuangan utawa awal kemerdekaan mbiyen. Umpama wae dwitunggal proklamator Bung Karno lan BUng Hatta. Uga isih ana akeh pemimpin kang tansah dadi tuladha tumraping kawula senajan para priyagung mau wis kapundhut ing Pangeran, kayadene para pahlawan nasional.

Jejere pemimpin kudu nduweni sikap lan perbawa kaya kang wis diajarake denig Ki Hajar Dewantara, ” Ing ngarsa sung tuladha, ing madya mangun karsa, tut wuri handayani”. Dadi pemimpin kudu tansah bisa empan papan. Pemimpin kudu tansah nduweni pekerti luhur kang bisa dituladhani dening sakabehing para kawula. Minangka pengarep, jejering pemimpin kudu menehi tuladha kang apik.

Kajaba kuwi, pemimpin uga kudu dadi pribadhi kang ora kena wigah-wigih medhun ing tengahing masyarakat. Pemimpin kudu gelem ajur-ajer kanggo mangerteni lan ngrasakake kahanan kang sak nyatane kayadene sing dirasakake rakyat. Rakyat ngeleh lan durung kecukupan sandhang pangane, pemimpin kudu bisa ngrasakake bab kuwi. Malah kepara pemimpin kudune dadi pawongan kang paling ngarep ngrasakake kesusahane kawulane.

Sakbanjure, yen ing madyaning masyarakat wis ana kang ngayahi jejibahan, nduweni inisiatip minangka dadi pelopor rodhaning pembangunan, jejere pemimpin uga bisa nyengkuyung lan nyemangati, utawa menehi dhukungan. Ora mung cukup tekan semono, anggone nyengkuyung mau uga kudu gelem kucul ragad apadene uba rampe kang dibutuhake.

Sakliyane telung bab kuwi mau, bab kang luwih wigati diduweni pemimpin ing jaman saiki yakuwi sikap wani lan teges gawe keputusan kang gegayutan kepentingan bebrayan agung. Sikep tegas iki mujudake sikep kang langka ditemokake ing pribadhine pemimpin saiki. Akeh pemimpin kang mung mentingake kepentingane golongan, partai, kepara malah urusan pribadi lan kulawargane dhewe. Mula ora kaget yen kedadean korupsi tansaya ndadra lan kepara malah wis dadi “budhaya” kang angel banget dibrantas.

Akeh uga jejere pemimpin kang ora nduweni sikep pemimpin. Pemimpin ora bisa dadi tuladha, pemimpin ora nduweni visi-misi kepemimpinan, pemimpin kang ora bisa nyemangati kawula kang dipimpin. Malah akeh pemimpin kang ngrugeni kepentingane bebrayan agung. Angel nemokake pemimpin kang gelem dadi pelayane masyarakat. Pemimpin kang nengenake urusan negara lan rakyate. Jejer pemimpin kaya mengkene sejatine ora kena dianggep minangka pemimpin.

Ing jaman kang kepungkur, sejatine wis akeh para pujangga lan winasis kang nggagas piwulang penting tumraping para pemimpin. Ukara kayata “nek dadi ojo dudu, nek dudu ojo dadi”, sejatinya ngemu piwulang agung kanggone para pemimpin ing sakwernane jaman. Ukara kuwi bisa diwedhar luwing gamblang dadi, nek dadi pemimpin kudu nduweni sikep lan perbawa kepemimpinan kang sejati. Ananging kasak baline, yen ora nduweni sikep lan perbawa pemimpin, ya ojo pisan-pisan pingin dadi pemimpin utawa bener-bener dadi pemimpin.  Yen piweling luhur iki katerak dening para pemimpin, mesti wae kang bakal kedadean anane para pemimpin kang ora bisa njaga lan ngemban amanate kawula sing dipimpin.

Ngisor Blimbing, 28 Maret 2015


Filed under: Jagad Jawa Tagged: basa Jawa, pemimpin


Dalam rangka memperingati HUT Kota Mungkid yang jatuh pada tanggal 22 maret lalu, maka seluruh PNS di wilayah Kabupaten Magelang diwajibkan mengenakan pakaian tradisional pada hari seninnya, tanggal 23 Maret. Kebijakan ini berlaku untuk seluruh PNS tak terkecuali. Begitu juga bagi seluruh pegawai dijajaran pendidikan termasuk semua guru di Kabupaten Magelang.

SDN Salaman 1 turut menyambut kebijakan ini dengan mengenakan pakaian tradisional bagi seluruh guru dan karyawan baik ketika upacara bendera maupun pelaksanaan pembelajaran di dalam kelas. Bahkan petugas upacara yang biasanya dilakukan siswa, kali ini para guru dan karyawan yang melaksanakan.

Memang sedikit ribet dengan pakaian yang tidak biasa dikenakan ini. Selain jalannya yang harus sedikit lebih hati-hati, juga mau keluar untuk foto copy pun harus berfikir ulang. Berlum lagi jika mau naik sepeda motor bagi laki-laki yang mengenakan jarik. Tetapi itulah salah satu usaha untuk melestarikan budaya leluhur kita.

































Salah satu sekolah tua yang masih tegak berdiri yaitu SDN Salaman 01 yang berada di Kecamatan Salaman Kabupaten Magelang. Tidak menutup kemungkinan sekolah tersebut merupakan sekolah tertua di Kabupaten Magelang

[no title]

-

abuzhahira

on 2015-3-27 1:16am GMT

Morning sunrise from @atriamagelang rooftop facing the famous Merapi and Merbabu Mountain.. – with itta, Djulia, Bernard, yuliyanti, Sungkowo, Bhaskara, Anastasia 🍒, DrAyuKartika, Bintang, dewi, Sigit Biantoro, Dimas, Rudha, Angga, Diah, Dyah Meta, 🌀Ruth, koko, Faldi, Andriyanti, Nuno, Amazia, Deny, Aditya, anii, Nia, Didi, Mike, Irene, Rully, Mayang, W, Deva, and Yono at Atria Hotel & Conference

View on Path


Ini lanjutan tentang beberapa bahan yang bisa digunakan sebagai media tanam jahe. Selain bahan-bahan yang mengandung nutrisi atau ‘gizi’ untuk tanaman. Dalam pembuatan media juga diperlukan beberapa bahan tambahan lain. Bahan-bahan ini mungkin tidak atau sedikit sekali kandungan nutrisinya, namun penambahan bahan-bahan ini diperlukan dalam pembuatan media tanam jahe. Bahan-bahan ini tidak mesti ada, tetapi penambahan bahan-bahan ini bisa meningkatkan kualitas dari media tanam jahe.

Salah satu bahan yang bisa dipakai adalah zeolit. Zeolit adalah salah satu bahan mineral yang ditambang dan memiliki karakteristik khusus sebagai bahan pencampur media tanam. Salah satu manfaat dari zeolit adalah sebagai bahan pembenah tanah. Zeolit bisa meningkatkan nilai KTK (Kapasitas Tukar Kation), yaitu sebuah nilai yang menunjukkan kemampuan media tanam untuk bertukar kation dengan perakaran. Hara mineral akan terserap oleh akar dan akar akan menukar kationnya dengan larutan tanah. Gampangnya, semakin tinggi nilai KTK akan semakin efisien penyerapan hara nutrisi oleh tanaman. Zeolit diberikan dalam jumalh sedikit saja. Zeolit ada yang berbentuk tepung, kerikil atau bongkahan. Zeolit yang digunakan dalam pembuatan media tanam jahe adalah zeolit tepung atau pasir kecil. Zeolit juga dapat memperbaiki struktur tanah. Tanah yang banyak mengandung liat bisa menjadi lebih gembur dengan penambahan zeolit.

Bahan lain yang juga biasa digunakan sebagai media tanam adalah arang sekam. Arang sekam berperan dalam membantuk struktur tanah. Tanah bisa menjadi lebih berongga sehingga akan meningkatkan kandungan oksigen tanah. Tanah juga membuat media tanam menjadi lebih ringan. Arang sekam juga bisa ‘memegang’ hara nutrisi agar tidak tercuci. Namun, arang sekam menyebabkan penurunan kapasitas menyimpan air media tanam. Jika diberikan dalam jumlah yang banyak, media tanam akan lebih mudah kering. Keseimbangan antara arang sekam dan coco peat dalam pembuatan media tanam penting, terutama untuk mendapatkan kadar air media tanam yang sesuai untuk tanaman jahe.

Beberapa petani jahe juga menambahkan pasir dalam pembuatan media tanam jahe. Fungsinya sama, yaitu untuk memperbaiki struktur tanah. Pasir juga akan meningkatkan rongga-rongga tanah, meningkatkan kandungan oksigen dalam tanah, tetapi juga membuat media tanam menjadi cepat kering. Di daerah yang curah hujannya tinggi, penambahan pasir dan arang sekam bisa membantu mengurangi tingkat kelembaban media tanam, sehingga tanaman jahe tidak mudah terserang oleh penyakit dari dalam tanah.


Buku-buku dan CD gratis dari Puslitbangtan.

Buku-buku dan CD gratis dari Puslitbangtan.

Serasa mendapatkan rejeki nomplok saya hari ini. Kebetulan saya dan teman saya ditugaskan mengikuti seminar hasil penelitian di Puslitbangtan, di Jl. Merdeka, Bogor. Topiknya tidak terlalu familier bagi saya. Rupanya penugasan ini membawa ‘rejeki’ dan ‘barokah’ bagi saya. Saya mendapatkan 9 buku, satu CD, dan tiga BWD (bagan warna daun). Buku-buku tentang pertanian dan pengetahuan praktis pertanian lainnya.

Buku-buku yang saya peroleh adalah:

  • Masalah Lapang: Hama, penyakit, hara pada Padi
  • Musuh Alami Hama Padi
  • Gula Padi di Asia
  • Hama, Penyakit, dan Gulma pada Tanaman Ubi Kayu
  • Prospek dan Arah Pengembangan Agribisnis Ubi Kayu
  • Penelitian Padi dan Palawija
  • Peningkatan Produksi Kedelai di Lahan Pasang Surut
  • PTT Ubi Kayu
  • Layanan Konsultasi Padi Indonesia
  • CD Inovasi Teknologi Pengendalian Tikus Padi Sawah Berbasis Ekologi

Ada lima buku tentang padi, mulai dari hama, agensia hayati, penyakit, dan konsultasi tentang pertanian. Buku ini sangat bermanfaat untuk petani. Menurut saya, buku-buku ini mesti dimiliki oleh penyuluh dan praktisi pertanian Indonesia.

Masalah lapang hama penyakit hara pada padi

Masalah lapang hama penyakit hara pada padi. Buku gratis dari Puslitbangtan,


Musuh alami hama padi. Buku gratis dari Puslitbangtan.

Musuh alami hama padi. Buku gratis dari Puslitbangtan.

Gulma padi di asia. Buku gratis dari Puslitbangtan.

Gulma padi di asia. Buku gratis dari Puslitbangtan.

Buku Layanan Kulsultasi padi Indonesia. Buku grati s dari Puslitbangtan.

Buku Layanan Kulsultasi padi Indonesia. Buku grati s dari Puslitbangtan.

Penelitian Padi dan Palawija, Buku gratis dari Puslitbangtan.

Penelitian Padi dan Palawija, Buku gratis dari Puslitbangtan.

Namun, menurut saya yang paling saya sukai adalah saya menemukan Skala Warna Daun jaman dulu bantuan dari Jepang melalui program JICA. Bagan warna daun ini terdiri dari 8 skala warna dan digunakan untuk mendiagnosis status hara tanaman. Seperti mendapatkan harta karun rasanya. Saya juga mendapatkan BWD yang model baru, terdiri dari empat skala warna. BWD yang terakhir khusus untuk tanaman padi.

Bagan warna daun (BWD), bagan warna untuk meningkatkan efisiensi pemupukan N.

Bagan warna daun (BWD), bagan warna untuk meningkatkan efisiensi pemupukan N.

Senang sekali saya hari ini.


Pagi-pagi menjelang terbit fajar, seorang tetangga sebelah yang hendak berangkat kerja berpapasan dengan seorang tetangga yang lain. Tetangga yang lain tersebut tergopoh-gopoh membopong sepanci sisa nasi. Ia rupanya hendak “membuang” nasi sisa tersebut di kandang samping pekarangan yang menjadi basecamp beberapa jenis unggas, seperti ayam dan menthok.

Membuang sisa nasi, nampaknya hanya sebuah peristiwa biasa. Toh banyak rumah tangga, terlebih warung makan dan restoran yang pasti menyisakan nasi basi yang kemudian mesti dibuang. Akan tetapi coba kita bayangkan jika nasi sebakul lebih dibuang dari sebuah keluarga yang sekedar menyandarkan hidupnya dari seorang kepala rumah tangga yang berprofesi sebagai tukang ojek!

Saya, tetangga saya, maupun Anda tentu tidak bisa mengetahui latar belakang peristiwa pembuangan nasi basi sepanci atau sebakul tersebut. Tanpa bermaksud berburuk sangka terhadap keluarga tukang ojek tersebut, tetapi mungkin timbul pertanyaan di benak kita, alangkah sayangnya nasi sebanyak itu kok sampai menjadi nasi basi yang harus dibuang? Apakah memang masaknya kebanyakan? Ataukah nasi tersebut sekedar pemberian dari orang lain yang karena satu dan lain hal tidak sempat tersentuh untuk dimakan?

Namun demikian kita juga tentu sangat menyayangkan apabila di tengah masyarakat tanah air yang belum sepenuhnya bisa makan tiga kali sehari, masih sulit bisa membeli beras sekedar untuk kebutuhan satu-dua hari, kok ada nasi terbuang percuma. Dimanakah rasa syukur kita seandainya kebetulan kita diberikan rejeki sehingga bisa menghidangkan sebakul nasi untuk keluarga kita sehari-harinya? Sejauh apakah kita menghindarkan diri dari sifat dan sikap kemubadziran? Dari sudut nalar yang manakah kita bisa membenarkan sebuah keluarga yang hidup pas-pasan dari penghasilan yang juga pas-pasan namun gagah berani “membuang” nasi basi? Kenapa sampai ada nasi basi?

Pertanyaan-pertanyaan retoris tersebut tentu saja bukan pula bermaksud memberikan pembenaran kepada suatu keluarga kaya raya yang sudah tercukupi semua kebutuhan hidupnya, bahkan mungkin bergaya hidup mewah, untuk abai terhadap kenikmatan rejeki yang dilimpahkan Tuhan dan boleh membuang nasi sembarangan.

Bukankah kearifan masyarakat kita juga telah mengkreativitaskan diri mengolah sisa nasi menjadi nasi goreng, kerupuk gendar juga menjadi intip goreng yang sangat lezat di lidah kita? Kreativitas tersbeut justru merupakan hasil olah pikir dan olah rasa manusia kita untuk lebih mengoptimalkan kenikmatan Tuhan sampai titik yang setinggi-tinggi untuk tetap menjaga rasa syukur akan karunia-Nya. Mungkin banyak diantara kalangan masyarakat kita yang belum meresapi hal-hal kecil seperti ini.

Dari fragmen peristiwa kecil ini saya hanya ingin sekedar bercermin dan mengajak pembaca semuanya untuk merenung diri sejenak. Apakah karunia kenikmatan Tuhan telah kita syukuri dengan sesungguh-sungguhnya antara lain dengan mendayagunakan kenikmatan tersebut dengan sebaik-baiknya demi kemaslakhatan bersama danmenghindarkan diri dari sikap boros dan tindakan mubadzir?

Saya sempat membayangkan andaikata menjadi sesuap atau sebulir nasi putih yang tercipta melalui proses evolusi penggemblengan yang teramat panjang dan berat, dari bulir gabah ditumbuk, digesek, digiling hingga kemudian telanjang menjadi beras putih nan suci. Sebelum ditanak, beras itu harus diguyur air dan “dipususi“, dicuci dan diperas bersih untuk menghilangkan segala sisa kotoran yang melekat padanya. Sehabis itupu bulir-bulir beras  menjalani peristiwa “perliwetan” dimana ia terendam dan tenggelam dalam gelegak air mendidih yang sekaligus panas untuk menjelmakan diri menjadi nasi.

Sekedar sebagai makhluk Tuhan yang senantiasa patuh kepada setiap titah perintah-Nya, nasi-nasi itu, semenjak dari gabah hingga beras dan nasi, telah menjalani proses penderitaan dan penggemblengan untuk menjalankan perintah yang bermuara kepada pengenyangan perut manusia yang lapar. Ia tengah menunaikan tugas untuk menjaga keberlangsungan hidup para manusia melalui nutrisi yang dikandung dan disarikannya dari sari pati bumi dan energi alam.

Nasi-nasi itu akan dianggap berguna dan berhasil menjalankan amanat Tuhan-Nya hanya dan apabila hanya nasi-nasi tersebut benar-benar memberikan asupan tenaga ke dalam tubuh manusia untuk menggerakkan manusia menunaikan tugas-tugas kebajikan. Maka jika nasi memang telah menjadi nasi, nasi menjadi lebih berhak untuk disantap manusia dibandingkan disantap ayam, menthok, maupun jenis unggas dan binatang yang lainnya. Kalaupun sekedar untuk dikonsumsi unggas, gabah tidak perlu digembleng, ditempa, dan diolah dengan pukulan, gesekan, guyuran, rebusan, hingga menjadi wujud nasi. Tokh ayam dan menthok sudah doyan dan cukup mencerna gabah. Sekali lagi ini hanya sebuah perenungan yang bisa jadi tidak ada ujung-pangkalnya. Semua kembali ke nurani kita masing-masing.

Lor Kedhaton, 26 Maret 2015


Filed under: Jagad Bubrah Tagged: maiyyah, nasi, nasi basi
Jahe Gajah

Rimpang Jahe Gajah yang tumbuh maksimal

Saya tertarik membahas ini. Banyak orang yang tergiur menanam jahe gajah karena terbuai dengan ‘janji’ panen jahe per polybag 10 kg bahkan ada yang bilang 20 kg. Apakah mungkin ….. ? Yang sudah bisa panen rata-rata per polybag ukuran 60 cm x 60 cm atau pakai karung silahkan absen di kolom komentar di bawah dengan menyertakan foto atau buktinya. Terus terang, saya belum pernah melihat dengan mata kepala dan mata kaki sendiri, belum pernah pegang dengan tangan sendiri.

Produktivitas jahe nasional di Indonesia hanya berkisar dari angka 21-30 ton per ha (saya baca di tulisan dari Balitro). Ini data hasil panen jahe yang di tanam di ladang bukan di polybag. Dari data itu, kalau dibagi per polybag produktivitas jahe gajah tertinggi adalah 5 kg per polybag. Ada teman yang menceritakan jika jahe gajah yang ditanam di polybag, sampai-sampai rimpang dan tunasnya menonjol keluar, ketika dipanen bobotnya masih 30 ton per ha
10 kg per polybag —> 60 ton per ha
20 kg per polybag —> 120 ton per ha

Laporan produksi paling top di China yang pernah saya dapatkan adalah 88 ton per ha (Baca di sini: Penelitian Top di China). Laporan yang lain di bawah itu semua, ada yang 60 ton per ha, ada yang 51 ton per ha, tapi umumnya masih berkisar di kepala 3. Kalau produksi 88 ton per ha, dibagi per polybag dapatnya angka 14,7 ton per polybag. Saya tidak sepenuhnya percaya dengan data ini. Kalau pun benar, mungkin varietas jahenya adalah varietas terbaru yang super top markotop.

Sepanjang pengetahuan saya, varietas jahe keluaran Balitro (lembaga penelitian yang menghasilkan varietas jahe paling top di Indonesia) tidak ada yang potensi produksinya mencapai 88 ton per ha. Dilihat dari sisi varietas jahe gajah yang digunakan oleh petani jahe di Indonesia, rasanya mustahil bin mustahal produksi jahe per polybag 60×60 bisa mendapatkan 20 kg per polybag. Angka 10 kg per polybag saja menurut saya masih jauh. Bukan tidak mungkin, tapi rasanya masih perlu kerja keras dari peneliti2 di Balitro untuk mendapatkan varietas jahe gajah super. Kalau pakai bibit jahe asalan, artinya tidak jelas varietasnya apa, tetuanya dari mana, jahe muda atau jahe tua tidak jelas, penyakiten lagi; hampir bisa dikatakan tidak mungkin bisa panen 10 kg per polybag.

Yang lagi mimpi bangun-bangun … heh heh … bangun…. !!!!!!!

Bisa panen jahe gajah 10 kg per polybag tentu saja mungkin, tapi banyak syaratnya.

Pertama, varietas jahe yang digunakan memiliki potensi produksi >80 ton per ha. Realitas produksi selalu di bawah potensi produksinya, bisa dapat 80% dari potensi produksinya sudah sangat top markotop.

Kedua, bebas dari serangan hama dan penyakit. Kalau tanaman jahenya terserang busuk rimpang, busuk pangkal batang, daun bercak-bercak, dimakan uret, dimakan nematoda, tidak mungkin jahe bisa tumbuh maksimal dan optimal. Sekali lagi, selain bibit yang top, tanaman jahe juga harus bebas dari hama dan penyakit.

Ketiga, nutrisi hara/pupuk yang diberikan jumlahnya cukup dan seimbang. Pupuk tidak hanya perlu banyak sekali, tetapi juga harus seimbang. Saya ingin membahas masalah ini agak lebih detail.

Dari laporannya Koh Kun, diperkirakan pupuk yang dibutuhkan untuk setiap panen 1000 kg jahe adalah: 6,34 kg N, 0,75 kg P2O5, dan 9,27 kg K2O. Kalau ingin panen 10 kg per polybag kebutuhan nutrisi pupuknya masing-masing per polybag adalah sebanyak 63,4 gr urea, 7,5 kg SP36 dan 92,7 gr KCl. Kebutuhan pupuk per hektarnya lumayan buanyak zekali. Nilai-nilai ini belum diperhitungkan efisiensi serapan haranya. Bukti kongkrit dari laporan penelitian di China, untuk mendapatkan hasil produksi 51 ton per paling tidak dibutuhkan 1000 kg urea, 250 kg SP36 dan 725 kg KCl. Agar bisa mencapai 60 ton per ha (atau 10 kg per polybag) perlu pemupukan dan perawatan yang optimmal. Media tanam yang digunakan harus yang paling bagus; baik dari kualitas maupun kuantitas. dan bersih dari hama dan penyakit. Pupuk jahe bisa diberikan dalam bentuk padat maupun cair.

— ::: lanjut lagi lain kesempatan :::–



“Kenapa semua sosmed diblokir sama mantan?”
“Padahal udah 10 tahun pacaran, kok sekarang dia ngehapus pertemanan di FB?”
“Kok gue enggak bisa ngeliat profil mantan sih…”
“Kok sekarang Aura Kasih sama Glen sih…”
“…”

Untuk yang terakhir, abaikan aja. Pernah ngalamin hal serupa? Kalo iya, berarti mantan kamu emosi sama kamu, peace. Pasti dari kalian pernah ngalamin kayak gitu. Habis putus dari mantan, semua komunikasi dan jejaring sosial dihapus oleh mantan. Mau stalking jadi enggak bisa. Ya namanya juga orang baru putus, pasti emosipun menguasai pikiran, dan endingnya apapun yang berhubungan dengan mantan pasti bakal dihanguskan, cie.


Pasti mantan punya alasan kenapa dia ngeblokir sosmed kalian. Iya, biar kamu enggak bisa stalking doi lagi, hahaha. Menurut gue, itu cuman dari sisi negatif aja. Gue punya pendapat kenapa mantan ngeblokir sosmed kalian. Iya, daripada ngebahas sisi negatif, gue akan ngebahas alasan dari sisi positif aja. Beberapa hari lalu, gue dapet pelajaran “ilmu kehidupan” di bus. Gue ketemu sama bapak-bapak yang ngasih nasehat ke gue. Beliau berpesan, “Ngapain mikirin sisi negatif, mending berfikir dari sisi positif aja.”

Langsung aja, beberapa alasan kenapa mantan ngeblokir sosmed kalian. Cek this out gaes.

1.   Dia Takut Kangen Sama Kamu
Alasan kenapa mantan ngeblokir kamu, tuh karena mantan takut kangen sama kamu. Tiap hari bersama, dan tiba-tiba komunikasi berhenti gara-gara ‘putus’ pasti bakal ada sesuatu yang hilang. Mau stalking, pasti bakal membawa kenangan, so solusi yang tepat adalah ngeblokir sosmed mantan. Biar mantan enggak bisa stalking dan ngehubungin kalian. Ada pepatah yang mengatakan, “karena like setitik, rusak Move on Sebelanga”, cie.

2.   Dia Enggak ingin nyakitin Kamu
Alasan lain kenapa mantan ngeblokir kita karena dia enggak ingin nyakitin perasaan kamu. Iya, doi enggak mau bikn kamu sakit hati saat dia udah jadian sama pacara barunya. Dia enggak mau ada hati yang terluka, cie. Di sisi lain, saat kamu jadian sama pacar baru, kamu juga enggak akan menyakiti perasaan mantan kamu. Saat kamu mau posting foto-foto mesra sama pacar baru, mantan kan enggak akan bisa ngeliat ke-alay-an kamu dengan pacar di sosmed. Tau kan, gaya pacaran alay? Salah satunya terlalu show off di media sosial. Jadi, sama-sama menjaga hati dan perasaan aja deh.
3.   Mantan Ingin ngebantu melupakan Kenangan

Yang tersisa dari mantan adalah sebuah kenangan. Saat mantan ngeblokir semua pertemanan di sosial media, berarti si mantan care sama kita. Iya, dia ingin membantu melupakan kenangan masa lalu kalian kan. Karena mengingat kenangan sama mantan itu lebih menyakitkan lho, meskipun itu kenangan terindah (*lagu Samsons terdengar dari kejauhan). Seindah-indah kenangan bareng mantan itu bakal jadi kenangan ‘busuk’ saat status kalian udah jadi mantan. Bener kan? Jadi kalo mantan ngeblokir FB, Instagram berarti dia ingin membantu kamu melupakan dia. Jadi, syukuri aja.

4.   Dia Memberikan Kesempatan Biar kamu mencari Yang Lebih Baik

Ada yang pernah bilang, balikan sama mantan itu ibarat elo pakai baju kotor yang belom sempet dicuci, right? Alasan kenapa mantan ngeblokir sosial media kalian tuh karena dia ingin kamu nyari yang lebih baik dari dia. Saat mantan ngeblokir, itu kode buat kamu biar kamu nyari gebetan baru tanpa diketahuin mantan. Iya, soalnya mantan itu bakal kepo lho. Mantan bakal kepo sekarang elo lagi deket sama siapa, sekarang siapa pacar baru elo, apakah pacar baru kalian lebih ganteng/ cantik dari mantan.


So, menurut gue, enggak usah galau deh gara-gara mantan kalian ngeblokir akun sosmed kalian. Berfikirlah out of the boxaja. Karena berfikir positif itu bakal menghasilkan energi positif juga buat kita. Daripada mikir negatif, pasti juga akan memberikan efek negatif bagi pemikirnya juga. Jaman sekolah dulu, pasti kalian pernah belajar Fisika, pasti kalian pernah mendengar “hukum Kekelan” kan? “Mantan tidak dapat diciptakan, dan tidak dapat dimusnahkan.” Mantan hanya berubah bentuk dari mantan satu ke mantan yang lain.”


pictsource: 
DKJ
nahimungkar.com

Feed burner
rimpang jahe 3 bulan

Rimpang jahe umur 3 bulan. Ada tiga anakan dan banyak akar yang tumbuh.

Masih ingat kan kalau jahe itu punya ‘mulut’ (baca di artikel ini: Pola dan kebutuhan makan (pupuk) tanaman jahe). Makanan jahe adalah hara mineral (pupuk) yang kita berikan ke tanaman jahe tersebut. Tapi berapa banyak sih jahe makan setiap harinya …? Pertanyaan itu sungguh mengelitik. Untungnya, peneliti (lagi-lagi) dari negeri ‘tirai bambu’ telah mencoba mencari jawaban atas pertanyaan ini. Koh Xin-Sheng dan teman-temannya (2010) melakukan penelitian untuk mengukur berapa banyak pupuk yang dimakan oleh tanaman jahenya setiap harinya. Pengetahuan ini penting sekali, terutama agar kita bisa memberikan makanan alias pupuk yang tepat untuk tanaman jahe kita. Berikut ini data hasil penelitian Koh Xin.

Serapan hara (pupuk) N, P dan K oleh tanaman jahe (Xin-Sheng et al. 2010)

Serapan hara (pupuk) N, P dan K oleh tanaman jahe (Xin-Sheng et al. 2010)


Pertumbuhan tanaman jahe terdiri dari beberapa fase (Baca lagi: Fase Pertumbuhan Jahe). Ternyata dari hasil penelitian Koh Xing, tanaman jahe ‘makan’ dengan kecepatan yang berbeda-beda dalam setiap fase pertumbuhannya. Tiga bulan pertama (sampai usia 103 hari), dia hanya makan kurang lebih hanya 30%-nya saja. Maklum, pada fase ini, sebagian kebutuhan makannya dipenuhi dari cadangan makanan yang ada di dalam rimpang jahe. Nah, makanya mulai banyak setelah fase bibit tadi. Makannya sangat rakus sekali pada fase pembesaran rimpang, yaitu setelah usia 139 hari. Dari mulai usia ini sampai dipanen pada usia 6-8 bulan, porsi makanan yang diserap oleh tanaman jahe mencapai 45% dari total makanan yang diserap sepanjang kehidupan jahe. Artinya, di usia-usia ini lah tanaman jahe harus banyak sekali disediakan makanan alias pupuk.

Kalau dihitung per gram makanan yang diserap oleh tanaman jahe, di fase bibit (sampai usia 103 hari) tanaman jahe menyerap 0,1 gr urea, 0,06 gr SP36 dan 0,1 gr KCl per tanaman/rumpun per hati. Di fase pertumbuhan cepat dan perkembangan rimpang tanaman jahe memakan 0,4 gr urea, 0,2 gr SP36 dan 0,4 gr KCl per tanaman/rumpun per hari. Kalau satu polybag diisi 3 bibit, jadinya per hari tanaman jahe makan 1,3 gr urea, 0,6 gr SP36 dan 1,3 gr KCl per polybag per hari di usia >100hari. Gampangnya, setiap polybag tanaman jahe makan kira-kira setengah sendok makan pupuk urea, seujung kecil sendok teh pupuk SP36 dan setengah sendok pupuk KCl per hari. Coba hitung sendiri kalau punya 1000 polybag.

Ini kan tanaman bukan orang, cara makannya sedikit beda dengan orang. Kalau orang dikasih sesuap di makan sesuap. Tapi kalau tanaman dikasih urea sesendok, apalagi dikasihnya dengan cara ditabur ke tanah, yang dimakan bukannya sesendok tapi paling banter cuma sepertiganya saja. Mudahnya, kalau tanaman dikasih satu kilo urea, urea yang dimakan paling cuma 2 onsnya saja. Jadi, kalau tanaman jahe perlunya sehari setengah sendok makan urea, dikasihnya mesti sesendok penuh. Lebih efisien jika diberikan lewat mulut daun alias stomata, yang dimakan bisa lebih banyak lagi. Misalnya, diberikan dalam bentuk pupuk cair yang disemprotkan ke daun.

Bagaimana aplikasi praktis dari hasil penelitiannya Koh Xin-Sheng dan kawan-kawannya ini? Kan, nggak mungkin kita menyuapi tanaman jahe setiap hari. Kalau cuma satu sih masih mending, lha kalau satu hektar atau punya 6000 polybag, perlu berapa ‘baby sister’ untuk menyuapi tanaman jahenya.

Ngasih makan ke tanaman cukup beberapa kali saja, tidak perlu setiap hari. Kalau dilapang biasanya dikasihkan tiga kali, pertama sebagai pupuk dasar, pemupukan pertama dan pemupukan kedua. Kalau diberikan dalam bentuk pupuk cair biasanya disemprotkan setiap minggu, dua minggu atau seminggu dua kali, tergantung yang punya tanamannya.

Berapa banyak ‘makanan’ yang mesti diberikan ke tanaman? Kita lanjutkan nanti lagi ya….
Insha Allah.

—lanjut lagi nanti —-


Berbelanja barang lewat online mungkin kini sudah menjadi sebuah tren. Nggak ketinggalan gue juga sering belanja lewat online. Kita  nggak perlu repot-repot dateng ke toko buat beli sesuatu. Tinggal duduk di depan komputer, utak-atik keyboard, dan tunggu pesanan kita datang. Apalagi kini siapa aja bisa berjualan online. Nggak perlu bikin website atau blog, tinggal gabung aja ke grup jual
pola serapan hara mineral pupuk oleh tanaman jahe

Pola serapan hara mineral (pupuk) oleh tanaman jahe. (Gambar dari buku Ginger The Genus of Zingiber

Masih ingat gambar di atas di artikel “Pola dan Kebutuhan Makan (pupuk) Tanaman Jahe“. Hara nutrisi alias ‘gizi’ tanaman jahe yang juga dibutuhkan dalam jumlah banyak adalah ‘gizi’ Mg (Magnesium) dan Ca (kalsium). Di grafik di atas bahka posisi Mg dan Ca lebih tinggi daripada N (nitrogen) pada saat umur > 4 bulan. Ini menandakan bahwa pupuk Mg dan Ca juga sangat penting untuk tanaman jahe. Kecukupan pupuk Mg dan Ca dibutuhkan untuk mendapatkan hasil panen rimpang jahe yang optimal.

Ada banyak sumber pupuk Mg dan Ca yang biasa digunakan sebagai pupuk. Sumber Mg dan Ca alami yang bisa digunakan adalah kaptan (kapur pertanian) sebagai sumber Ca, dolomit sebagai sumber Ca dan Mg, dan kieserite sebagai sumber Mg. Kaptan, dolomit dan kieserite adalah senyawa kalsium yang bereaksi basa. Bahan-bahan ini juga bisa berfungsi sebagai buffer yang akan mempertahankan keasaman (pH) media. Beberapa bahan, terutama tanah-tanah merah/kuning umumnya bereaksi masam, penambahan kaptan, dolomite atau kieserite bisa menetralkan keasaman tanah-tanah tersebut. Media tanah yang baik adalah media tanam yang bereaksi netral.

dolomite Mg dan Ca jahe

Dolomite yang kaya akan mineral Ca dan Mg, sangat diperlukan untuk tanaman jahe.

Rumus kimia dolomite adalah CaMg(CO3)2, kandungan hara kurang lebih 30% CaO dan 21% MgO.
Rumus kimia kaptan adalah CaCO3, kandungan haranya kurang lebih 36% Ca.
Rumus kimia kieserit adalah MgSO4.H2O, kandungan haranya 17% Mg dan 23% S.

Bahan-bahan yang kaya Mg dan Ca ini ditambahkan dalam formulasi media tanam jahe dalam polybag maupun diberikan sebagai pupuk dasar pada penanaman jahe di ladang.


Akhirnya masuk semester 8. dan udah ga ada alesan lagi buat gak ngerjain Skripsi. sebenernya pengen sih cepet-cepet lulus. tapi gak tau kenapa pasti pas mau ngerjain idenya mentok ilang gitu aja. ya skripsinya sih jalan dikit-dikit. iya cuma dikit. tapi gpp lah daripada ga sama sekali. ehh tapi daripada dikit mending banyak sih. ya udah lah ya dikit juga masuk itungan kok. bingung yak ternyata kalo ngomong muter-muter.

Ya dan entah bagaimana jalan ceritanya surat lamaran yang udah 7bulan dikirim eh tiba-tiba nyaut. iya sih nyaut gara-gara temenku yang 7 bulan lalu daftar kesitu bareng-bareng yang rekomendasiin. ya alhamdulillah sekarang ada kerjaan jadi fotografer  juru foto di satu foto studio di jogja. Jadi udah 2 bulan ini aku kerja, kerjanya sih enak gak terlalu berkeringat tapi yang jelas sering dikerjar2 deadline. Kalo pas ga ada kerjaan sih malah ga ngapa2in sama sekali.

awal-awal kerja sih bingung pas ada orang foto, yang foto ini 3 orang cewek cantik yang rata-rata berumuran 20an tahun. sebenernya gak ada masalah sih kalo pas motret nya kan tinggal dipencet tuh tombol dikamera. tapi kan mereka bukan model yang udah lihai didiepan kamera. terus mereka nyanya
"Mas bagusnya gaya nya gimana ya? kita kan bukan model, nah kalo masnya kan udah biasa tuh motret orang"
nah disini aku cuma bisa terdiam sampe 2 menit cuma bisa cengar-cengir cari-cari cara gimana biar ga dipojokin pertanyaan kaya gitu. terus dengan gaya belagu aku bilang.
"motret itu yang penting PD sama nyaman aja. kalo udah PD sama nyaman pasti keliatan nyantai di kamera."
mereka pun jawab
"Ohh gitu ya mas. kita sih udah nyantai terus gaya nya gimana nih biar asik"
anjir aku yang ga ada basic fotografi cuma bisa ngarahin gaya-gaya alay dan ini lah hasilnya
















sebenernya yang bikin nambah ga konsen itu pas duduk lesehan sempet ada penampakan. ya nambah gak konsen aja

ok next

tapi ternyata motret itu ada banyak hal yang bisa dipelajari. contoh penataan lampu, penataan properti, terus sudut pengambilan gambar.

ini aku bagi tips cara penggunaan kamera DSLR dengan baik

kalo kemarin sempet denger dari suhu yang make studio dia bilang
"pengambilan gambar itu yang benar adalah hasil foto sama dengan apa yang di konsepkan sama yang motret"
jadi kalo emang pengennya ngeblur muka nya gak jelas,kalo emang konsepnya ngeblur ya gpp. jadi seni itu ga ada batasannya.

jadi kalo kalian alay yang baru aja punya kamera DSLR terus hasilnya ala kadarnya terus diejekin orang "ehh hasil nya kok jelek banget"
jawab aja "konsep yang aku ambil emang kaya gini". udah kelar masalah

kalo mengenai cara pemakaian kamera DSLR yang baik kaya gini


Jangan sampe kebalik kaya gini

atau malah kaya gini

itu gak bakal keliatan apa-apa yang keliatan cuma bateri kamera

Dadah,
WASALAM.....

MBLUSUK - MBLUSUK MEN!! Destination Unlocked!! Solo!!


Day 1.
Memenuhi undangan komunitas Blusukan Solo, saya diutus mewaliki KTM (Kota Toea Magelang) pergi ke Solo setelah berhasil memenangkan sayembara dimana saya tidak mengalahkan siapapun karena yang daftar cuman saya tok. Alasan tidak banyaknya anggota yang daftar mungkin karena bertepatan juga dengan acara Kota Toea sendiri yang dihari yang sama ada agenda Djeladjah Candi #4. Dikarenakan hal itu, saya sendiri jadi agak kesulitan mencari teman untuk ikut menemani saya ke Solo karena semua orang lebih memilih Djeladjah Candi. Sampai-sampai temen-temen KTM bikin hashtag sendiri untuk kemartiran saya pergi ke Solo sendiri dengan #SaveGustaMblusukMen atau #SaveGusta. Well played friend.. Well played.. hahahaha. Setelah woro-woro di dunia maya dan nyata, dan merengek - rengek akirnya ada juga satu temen saya yang mau ikut menemani saya ke Solo.  


Mblusukmen Goes to Solo


The journey begins
Sabtu, 21 Maret sekitar pukul 11.30 siang hari bolong dimana matahari Jogja sedang panas-panasnya, saya menjemput temen saya dari Magelang di Indomart bawah Flyover Terminal Jombor. Rencanaya sih mau berangkat pagi, tapi ada kendala di jalan dimana ada 3 truk ngguling di jalan Magelang - Jogja yang membuat arus lalu lintas padat merayap kata temen saya ini. Setelah beli bekal sebentar di Indomart kami berboncengan dengan sepeda motor menuju kota asal Jokowi ini.

Sekitar pukul 13.30 kami sampai di daerah stasuin Purwosari Jl. Slamet Riyadi, Solo. Karena masih awam soal Solo, kami tanya-tanya beberapa orang arah menuju ke tempat penginapan kami. Di sepanjang Jl. Slamet Riyadi, kami melihat beberapa bangunan yang menjadi ikon kota Solo seperti Loji Gandrung, Stadion dan Taman Sriwedari, Museum Radya Pustaka dan juga rel kereta api yang masih berfungsi yang letaknya di tengah kota Solo. Cukup Impresif bagi saya yang baru pertama kali 'Nglegakke' main ke Solo.
Jalan disekitar Kori Kamandungan Keraton Kasunanan

Setelah muter sana-muter sini, tanya sana-tanya sini, kami akhirnya sampai juga di Cakra Home Stay yang letaknya di Kampung Kauman, Solo. Home Stay ini sangat Jawa. Bangunan home stay sendiri dulunya adalah pabrik batik yang sekarang diubah menjadi penginapan. Bangunan utamanya yang berbentuk seperti pendopo sudah berusia ratusan tahun. Disini kami disambut oleh dua orang teman dari Blusukan Solo, yaitu mas Fendy dan mbak konsumsi yang saya lupa namanya. Tidak lama kami ngobrol-ngobrol, satu orang temen utusan dari Lopen Semarang juga datang. Kami ngobrol-ngobrol dan sedikit sharing sampai sekitar pukul 14.30. Kami dipersilakan untuk istirahat dan menaruh barang di kamar sebelum pada jam 15.00 acara blusukan dimulai.

Kolam renang Cakra Home Stay 

Sekitar pukul 15.30 kami dijemput oleh mbak konsumsi yang saya lupa namanya untuk pergi ke meeting point didepan sebuah hotel. Sekitar 10 menit kami menyusuri gang-gang sempit kota Solo dengan sedikit nyasar karena mbak nya juga lupa ternyata sama tempat meeting pointnya. Namun, pada akhirnya, kami nyampe juga di meeting point dan beretemu dengan teman-teman Blusukan Solo.

Destination Unlocked!!!
Destinasi I, Kampung Kemlayan
Kemlayan adalah kampung kesenian dibekas wilayah kerajaan Mataram Islam. Jika kita selama ini mengenal Gesang sang pencipta lagu Bengawan Solo, beliau berasal dari kampung ini. Asal muasal Kampung Kemlayan adalah dibuatnya sumur untuk berwudhunya Raja Mataram kala itu, Sri Pakubuwono IV. Dalam proses pembuatan sumur ini, sampai 3 kali berpindah tempat karena satu dan lain hal. Tiap sumur ini diberi nama berdeda-beda dan sampai sekarang sumur-sumur ini masih bisa ditemukan. 
Kondisi gang-gang sempit padat penduduk di Kampung Kemlayan


Rombongan teman-teman Blusukan Solo sedang mendengarkan penjelasan tenatang Kampung Kemlayan 

1. Sumur Bandung (gagal digunakan karena mengeluarkan lumpuran terlalu dekat dengan tempat sholat). Bekas tempat sholat sekarang sudah berubah menjadi rumah penduduk.
Sumur Bandung yang sekarang menjadi tempat budidaya ikan 

2. Sumur Ngampok (gagal digunakan karena mengeluarkan air kotor). Sumur Ngampuk adalah sumur yang diameternya paling besar diantara 2 sumur yang lain. Menurut warga sekitar, sumur ini "ditunggui" oleh makhluk tak kasat mata berupa ular besar bermahkota bernama Kyai Naga Taruna.

Sumur Ngampok yang ditutup sebagian karena saking lebarnya

Sempet bercengkrama juga sama anak-anak kampung Kemlayan di dekat Sumur Ngampok

3. Sumur Kamulyan (berhasil mengeluarkan air jernih  dan masih terus digunakan sampai sekarang untuk kebutuhan sehari-hari).

Kondisi Sumur Kamulyan sekarang yang masih digunakan warga sekitar

Airnya jernih. Sempet cuci muka juga sih, siapa tahu bisa awet muda

Masuk kerumah narasumber warga Kemlayan

Destinasi II, Ndalem Roesradiwidjojo
Ndalem ini dulunya merupakan rumah tinggal dari sanhg pencipta not rantai Mloyosetika. Bagi teman-teman yang belumtau apa itu not rantai, not ini merupakan patokan bermusik bagi pengrawit. Bila di barat ada tangga nada, maka di jawa ada not rantai. Ndalem ini masih berbentuk pendopo jawa dengan kayu dan tiang tiang tinggi, Ndalem ini sendiri sekarang masih digunakan sebagai tempat latihan sanggar tari dan karawitan. Bapak Roesradiwidjojo sendiri adalah pencipta wayang wahyu. Wayang wahyu sendiri adalah adaptasi dari wayang kulit jawa yang dimodifikasi sedemikian rupa menyesuaikan dengan karakter dan kisah dari Al-Kitab.

Di Ndalem ini, ndilalah ada salah satu orang asing yang sedang belajar bermain gamelan. Namanya Casey, berasal dari Miami, Florida, AS. Casey ini sudah belajar nggamel selama 5 minggu. Jenis gamelan yang ia sukai dan dalami adalah Gender. Sambil me nunggu hujan reda, Casey sempat juga mempertunjukkan kebolehannya bermain Gender, bahakan berkolaborasi dengan teman saya. 

Casey yang bermain gender dengan sangat apik

Ibu narasumber si pemilik rumah

Kondisi dalam rumah yang masih mempertahankan gebyok kayu

Burungnya tuan rumah

Destinasi III, bekas Ndalem Selir Mangkunegara VII
Bangunan ini sebenarnya adalah milik maestro tari asal Solo, Bapak Sardono W Kusumo. Dikarenakan beliau lebih banyak tinggal di Jakarta, maka rumah lama ini dibongkar dan semua kusen dan pendopo dibawa ke Jakarta. Sekarang nDalem ini sering digunakan untuk latihan tari dan diubah menjadi semacam panggung terbuka. Kami meghabiskan sore dan maghrib di ndalem ini.

Panggung pentas perform yang dulumya bagian utama rumah

Belakang panggung

Sudut rumah Ndalem Selir Mangkunegara VII diaman lobang kecil kuning ini Ki Slamet Handono (Alm.) sering tidur

Tegel kunci yang tak lupa difoto

Destinasi IV, Pusat Kota Solo
Setelah selesai sholat maghrib, rombongan diajak mengelilingi kota Solo menggunakan bus wisata milik kota Solo bernama Werkudara. Saya dan temen rombongan lain buru-buru naik ke atas bus tingkat ini untuk memilih posis PW. Kami diajak berkeliling kota Solo mulai dari kampung Arabnya, Pecinan, Benteng Vastenburg, Laweyan, dan masih banyak lagi. Disatu tempat kami juga berhenti untuk melihat sebuah Boog penanda. Nama Boog ini adalah Bok Teko. Tepat dimulut gang kecil, sebuah penanda sederhana ini menjadi lokasi jatuhnya tutup teko Kanjeng Sunan ke sungai waktu beliau hendak meminum teh. Untuk mengenang peristiwa ini, warga sekitar membuat 'tetenger' ini. Bok Teko juga merupakan simbol representasi Sunan dan rakyat. Dimana tekonya sendiri adalah rakyat dan tutupnya adalah raja yang mengayomi rakyat. Menaiki bis wisata Werkudara dimalam hari seperti ini sangat menarik perhatian warga Solo. Bagi saya yang dari luar kota, bisa  menaiki bis kebanggaan warga solo adalah sebuah kehormatan. Tidak semua orang berkesempatan bisa menaiki bis ini.

Suasana pemandangan malam hari kota Solo dari atas bis Werkudara

Ramah Tamah dan Jamuan
Setelah sekitar satu jam berkeliling kota, kami kembali lagi ke Ndalem Selir Mangkunegara VII. Disini kami dijamu dengan makanan yang sudah jarang ditemui di penjual makanan dipinggir jalan di Solo. Adalah Lodoh Inggris, makanan serupa dengan sayur lodeh namun dengan cita rasa lebih gurih. Disandingkan dengan kerupuk gendar, gereh layur, bandeng iris, tahu dan tempe garit plus sambal, jamuan jelata ini berhasil menggoyang lidah saya. Tak kurang dua kali saya nambah. 

Penampakan Lodoh Inggris 

Sembari menikmati kudapan tersebut, beberapa perwakilan teman-teman diminta sedikit sharing mengenai kegiatan yang dilakukan oleh teman-teman Blusukan Solo. Suasana jagongan yang penuh keakraban ini berakhir sekitar pukul 10 malam. Saya dan teman saya diantar pulang naik motor kembali ke Cakra Homestay. Recharge energi untuk blusukan hari kedua.

Suasana sharing panggung performance

Maaf kalo beberapa foto blur, maklum ya pake Hp jelek..

Bersambung...


  



Menulis mungkin sudah menjadi bagian tidak terpisahkan dari aktivitas kita sehari-hari. Seiring dengan kemajuan teknologi, mulai dari mesin ketik manual, mesin ketik elektronik, hingga komputer yang jauh lebih canggih, kita semakin dimanjakan sehingga semakin jarang menulis langsung dengan tangan kita. Sekedar mencatat hal-hal kecil dan khusus, mungkin kita memang masih menulis tangan. Selebihnya, kita sudah terbiasa menulis dengan mesin tulis.

Di masa kecil, mulai semenjak berkenalan di bangku sekolah taman kanak-kanak, kita tentunya sudah diperkenalkan kepada menulis dengan tangan. Di masa awal keberadaaan kita di sekolah dasar, justru saya sempat mendapatkan pengajaran khusus yang berkaitan dengan keahlian menulis tangan. Menulis ternyata tidak sembarangan hanya sekedar menulis. Menulis merupakan sebuah keahlian, bahkan seni, yang menjadi wajib untuk dipelajari dalam ilmu menulis halus.

Menulis halus merupakan mata pelajaran yang khusus mengajarkan menulis tangan. Karena pelajarannya menulis halus, maka buku tulis yang dipergunakan juga buku tulis khusus yang sering disebut sebagai buku halus. Buku halus memiliki baris garis berukuran lebar dan sempit. Garis tersebut menjadi pemandu dalam menggoreskan pena untuk membentuk huruf yang proporsional besar-kecil maupun tinggi rendahnya. Di samping soal proporsional besar-kecil dan tinggi-rendahnya hurus yang ditulis, hal yang tidak kalah pentingnya dengan pelajaran menulis halus adalah tebal-tipisnya kehalusan garis-garis aksara yang membentuk tulisan.

Tebal-tipis garis aksara ini sangat erat kaitannya dengan arah gerakan pena pada saat kita menorehkan tinta. Pada saat arah pena ke atas, pena sedikit harus diambangkan sehingga garis yang tertoreh semakin tipis. Sebaliknya, pada saat arah pena membentuk garis aksara ke arah bawah, bersamaan dengan gerakan tersebut justru tekanan pena pada permukaan kertas harus ditambah sehingga terbentuk guratan garis aksara yang lebih tebal. Di sinilah seni menulis halus menjadi gampang-gampang susah untuk dijalani.

Kini seiring dengan perkembangan teknologi dan juga dinamika kurikulum anak sekolah yang sering berganti-ganti, sebagai orang tua wali murid si Ponang yang baru duduk di bangku kelas satu sekolah dasar, saya merasa soal kemampuan anak dalam menulis tangan sedikit terabaikan untuk tidak mengatakannya sama sekali tidak menjadi perhatian. Berbeda dengan keberadaan mata pelajaran menulis halus di masa lalu, kini pelajaran tersebut sudah ditelan jaman. Bahkan sekedar menulis huruf dengan cara yang benarpun sangat kurang mendapatkan bimbingan dari para guru. Semenjak usia taman kanak-kanak, anak justru lebih digenjot untuk bisa lancar membaca. Hal ini terformalkan dalam pola atau metode calistung, baca-tulis dan hitung.

Memang tidak ada yang salah dengan metode calistung, akan tetapi porsi perhatian dan panduan menulis sangat minimalis. Hal ini mungkin perlu mendapat perhatian bersama dan menjadi bahan perenungan yang mendalam bagi kita semua, terutama insan pemerhati dunia pendidikan anak.

Menulis halus alias menulis tangan, sebenarnya bukan semata-mata membekali anak didik dengan kemampuan menulis secara tepat, benar, dan cepat. Sebagaimana istilah menulis halus, di dalam proses menulis halus terdapat unsur untuk membentuk kehalusan budi pekerti siswa. Ada banyak nilai luhur yang sekaligus ditanamkan pada proses menulis halus, mulai ketelitian, kesabaran, kelembutan, keindahan, hingga keruntutan penalaran dan pola pikir. Proporsional besar-kecilnya aksara, tebal-tipisnya kontur garis aksara, tegak lurus ataupun kemiringan huruf yang konsisten merupakan proses penajaman pola pikir, ucapan, serta sikap yang akan membentuk ketrampilan sekaligus menunjang kecerdasan emosional seorang anak didik.

Secara tidak langsung, sebagai orang tua yang pernah mendapatkan pelajaran menulis halus di masa lalu, kita bisa membandingkan bentuk tulisan tangan kita dengan anak-anak di masa kini. Bahkan terhadap generasi guru-guru yang mendapat didikan jaman Belanda maupun orde lama, tentu sangat jauh bedanya. Betapa rapi dan indahnyanya tulisan generasi terdahulu. Tebal-tipis, tegak-miring, hingga besar kecilnya mengesankan kerapian yang sekaligus mengesankan kewibaan dan karakter penulisnya. Sebaliknya tulisan anak masa kini, banyak sekali yang mengabaikan kaidah penulisan huruf secara benar, sehingga sama sekali tidak memunculkan sebuah keindahan. Bisa diistilahkan tulisan anak masa kini bagaikan cekeran pitik yang sekedar terbaca saja sulit. Boro-boro kewibawaan dan karakter penulisnya, sekedar bicara tulisan rapi saja sangat jauh panggang daripada api.

Jikapun anak-anak kita tidak mendapatkan pembelajaran menulis halus sebagaimana jaman sekolah kita di masa lalu di sekolah mereka, apakah kemudian kita sebagai orang tua berlepas tangan dan masa bodoh dengan keadaan. Alangkah baiknya jika di rumah orang tua sedikit meluangkan waktu untuk mengajari dan mendampingi anak-anak kita mengenai bagaimana menulis halus. Bukankah sarana penunjang menulis halus yang berupa buku halus masih banyak di jual di sekitar kita? Mempertimbangkan berbagai manfaat yang bisa ditanamkan dalam proses menulis halus, teramat sayang jika anak-anak generasi penerus masa depan tidak mengenal seni menulis halus yang sekaligus membentuk sikap dan budi pekerti yang halus, lembut, penuh welas asih dan kasih sayang.

Tidak ada salahnya kita memungut kembali bagian masa lalu yang sudah dianggap using dan kuno namun masih sangat relevan dengan pewarisan nilai atau budi pekerti luhur untu anak cucu di masa depan. Bagaimana menurut Sampeyan?

Lor Kedhaton, 24 Maret 2015


Filed under: Jagad Sastra Tagged: budi pekerti, buku, menulis

Di semua petunjuk budidaya jahe, baik yang dari Balitro, Deptan, Warintek bahkan India dan China selalu mencantumkan kompos atau pupuk kandang atau pupuk organik sebagai salah satu pupuk yang sangat direkomendasikan. Variasi dosisnya bermacam-macam mulai dari 10 ton hingga 60 ton per ha. Kompos, pupuk kandang atau pun pupuk organik lainnya memiliki fungsi dan manfaat yang banyak bagi tanah maupun bagi tanaman. 

Dosis kompos dan pupuk kandang tersebut umumnya untuk penanaman di lapang/ladang. Nah, untuk penanaman di dalam polybag belum ada panduannya. Ada yang menyarankan sekian dan sekian atau perlu penambahan bermacam2 bahan yang rumit2. Entahlah. Panduan penambahan kompos untuk media tanam dalam polybag bisa dihitung dari panduan yang ada.

Pertama adalah kompos atau pupuk kandang yang digunakan dan cara pembuatannya. Beberapa panduan mengajarkan cara pembuatan kompos yang menurut saya sangat rumit. Perlu tambah ini itu, dibolak-balik atau bahkan mengambil tanah/humus dari daerah tertentu. Padahal menurut saya membuat kompos dan pupuk kandang mudah dan tidak perlu langkah2 yang rumit seperti itu. Satu lagi, menurut saya semua kompos dan pupuk kandang bisa digunakan, tidak mesti dari daerah tertentu atau dari hewan tertentu.

Kedua kompos harus sudah ‘matang’. Beberapa panduan hanya melakukan proses pengomposan yang singkat, cuma satu minggu. Menurut saya pribadi, kompos dan pupuk kandang ini belum matang. Ini menjadi salah satu penyebab munculnya berbagai penyakit yang berasal dari tanah atau media tanam.

–masih berlanjut-


Di posting sebelumnya saya sudah sampaikan tentang manfaat Aspergillus sp dan Trichoderma spp yang ada di dalam aktivator Promi untuk membantu meningkatkan pertumbuhan jahe. Berikut ini saya sampaikan salah satu jurnal ilmiah internasional yang membuktikan aplikasi Trichoderma spp bisa mengatasi beberapa penyakit jahe yang disebabkan oleh jamur.

Penyakit busuk rimpang, busuk pangkal batang, dan penyakit rimpang jahe lainnya sangat menakutkan bagi petani jahe. Serangan penyakit ini bisa menyebabkan gagal panen. Selain menggunakan bibit yang sehat dan berkualitas, tindakan preventif yang bisa dilakukan adalah dengan menggunakan Trichoderma sp.

View this document on Scribd

Pupuk Organik Cair Khusus Jahe



bibit jahe sehat

Bibit jahe (zingiber officinale) yang bagus dan sehat, bebas dari hama dan penyakit

Salah satu kunci sukses budidaya jahe adalah pemilihan bibit yang bagus, sehat dan varietas unggul. Varietas unggul penting banget, karena bibit unggul dengan produktivitas tinggi menjadi salah satu jaminan jika produksinya akan tinggi. Secara genetik varietas unggul memiliki potensi produksi yang tinggi. Syarat penting kedua berikutnya adalah bebas dari hama dan penyakit. Bibit bisa menjadi salah satu cara penularan dan penyebaran hama dan penyakit. Bibit jahe yang kelihatan sehat, tetapi jika ditanam di lahan yang terserang penyakit bisa menjadi carrier pembawa penyakit. Hama juga sama, beberapa hama seperti kutu dan nematoda bisa ditularkan melalui bibit.

Nah, syarat yang tidak kalah pentingnya adalah bibit yang sehat dan bagus. Di posting sebelumnya saya sudah menyampaikan tentang ciri tunas yang bagus, yaitu tunas yang sedang dan kecil dari rimpang yang gemuk. (bada di link ini: Tips memilih bibit jahe dari bentuk tunasnya). Bibit dan tunas jahe yang sehat bisa dirangsang dengan mengaplikasikan hormon atau zat pengatur tumbuh (zpt) tanaman. Aplikasi hormon dan zpt pada awalnya banyak digunakan di dalam kultur jaringan jahe. Namun, ternyata aplikasi hormon juga bisa digunakan pada persiapan bibit jahe. Aplikasi hormon ini dapat memecah dormansi tunas jahe, merangsang pembelahan sel-sel embrio, pertumbuhan tunas, sehingga tunas yang dihasilkan tumbuh seragam, serempak dan sehat. Aplikasi hormon atau zpt dilakukan setelah perlakuan dormansi rimpang jahe.

Hormon yang bisa memecah dormansi tunas jahe adalah sitokinin dan giberelin. Hormon auksin sudah lama sekali diketahui merangsang munculnya tunas-tunas dan percabangan baru. Ketiga hormon ini masing-masing, sendiri-sendiri maksudnya bukan dijadikan satu sekaligus, bisa merangsang pertumbuhan tunas jahe. Selain itu, aplikasi larutan gula/sukrosa juga bisa merangsang dan memecah dormansi bibit jahe.

Cara aplikasinya adalah dengan merendam bibit jahe tua dengan larutan hormon. Ada beberapa konsentrasi hormon atau zpt yang disarankan yang berkisar antara 100 – 160 ppm. Direndam dalam waktu yang cukup lama sampai hormon bisa masuk ke dalam rimpang. Setelah itu, rimpang jahe ditiriskan hingga tidak menetes lagi airnya. Jahe yang sudah diberi perlakuan hormon ini baru diperam hingga muncul tunas-tunasnya. Tunas akan segera muncul dan rellatif seragam.

Selamat mencoba.


Melanjutkan cerita sebelumnya: Situ Gunung Sukabumi (Bagian 1): Biaya-Biaya

Sabtu, 21 Februari 2015, pagi-pagi saya dan tiga orang teman saya sudah mempersiapkan diri untuk berangkat wisata ke Sukabumi. Tiket kereta api Pangrango yang berangkat dari Stasiun Bogor (BOO) pukul 07.55 sudah kami dapatkan jauh hari sebelumnya. Saya sengaja mruput berangkat dari stasiun KRL Duren Kalibata untuk berjaga-jaga seandainya ada gangguan atau KRL terlambat. Pukul 05.45 tepat saya sudah sampai di Stasiun Duren Kalibata, menunggu KRL jurusan Bogor. Ternyata KRL jurusan Bogor pagi itu tidak langsung saya dapatkan, harus menunggu cukup lama. Pukul 06.15 baru dapat KRL jurusan Bogor. Entah karena sebab apa, baru pukul 07.40 sampai di stasiun akhir KRL Bogor.

Turun dari KRL saya lihat kereta api Pangrango masih ngetem di stasiun Bogor, tepat di samping KRL yang saya tumpangi. Mengingat masih cukup waktu (masih sekitar 15 menit sebelum kereta berangkat), saya dan satu teman menyempatkan diri ngantri di toilet untuk buang air kecil. Belum genap 15 menit di toilet (bahkan belum masuk, masih dalam antrian) terdengar teriakan dari teman saya di luar kalau kereta baru saja berangkat. Segera saya keluar dari antrian toilet dan cek jam di HP, masih menunjukkan pukul 07.50. Saya cek jam di stasiun pun menunjukkan angka yang sama 07.50. Melihat ada kejanggalan jam keberangkatan kereta saya langsung menyasar petugas stasiun menanyakan perihal jadwal keberangkatan kereta.

“Pak, kok kereta Pangrango sudah berangkat? Harusnya kan 07.55?”
“Ooohhh… Itu Pak, 07.55 itu dari Stasiun Bogor yang di seberang jalan.”
“Lah, Stasiun Bogor ada dua Pak?”
“Yang di sini stasiun buat KRL, kalau yang KA relasi jarak jauh di seberang jalan sono. Dari sini cuma lansir doang.”
“Nggak kekejar dong pak kalau tinggal 5 menit gini.”

Thanks God, kami ditinggal kereta. Pagi-pagi, mau wisata seneng-seneng malah ditinggal kereta gara-gara berpaling ke toilet di stasiun. Yah, tiket 4 orang hangus tak terpakai. Tapi bagaimanapun, wisata tidak bisa gagal. Jadilah kami cari alternatif berangkat selain naik kereta. Naik mobil angkutan umum.

Kami berempat langsung merencanakan ulang perjalanan, dengan mobil angkutan umum. Kami langsung keluar dari STASIUN BOGOR “KRL” mencari angkot ke terminal bus tujuan Sukabumi. Bermodalkan Rp3.000,00 per orang, sampailah kami di terminal Bogor. Kami langsung mencari angkutan menuju Sukabumi (tepatnya Cisaat). Dapat angkutan umum sekelas mobil L300 yang dari luarnya terlihat aduhai lukisan-lukisannya.

Perjalanan ke Sukabumi baru saja dimulai dari terminal Bogor pukul 09.00 dengan ongkos Rp25.000,00 per orang. Satu mobil L300 sekali jalan ngangkut 16 orang (what a good thing). Super berjejal, ditambah cara mengemudi pak supir yang ser-ser-dag-dig-dug membuat para penumpang menyadari bahwa hidup memang sebaiknya berpasrahkan diri kepada Sang sopir Pengendali Hidup. Kecuali berpapasan dengan truk, Pak Sopir selalu mengambil jalan tengah, bukan jalan tengah supaya berkeadilan tetapi benar-benar melewati tengah jalan tepat di atas marka jalan sepanjang jalan. Di kemudian hari, kami baru menyadari bahwa hampir semua orang di Sukabumi yang kami temui memiliki persepsi sama mengenai kebanyakan angkutan umum L300 yang kami tumpangi, MOBIL GILA. Selalu mengambil “jalan tengah”, cukup adil bukan?

Kami turun di depan Polsek Cisaat setelah menempuh 4 jam perjalanan dengan MOBIL GILA, setelah beristirahat sejenak untuk mengisi perut di Warung Padang, kami melanjutkan jalan kaki sekitar 200m untuk mendapatkan angkutan umum warna merah yang akan mengantarkan kami sampai ke gerbang masuk wisata Situ Gunung. Ternyata angkot warna merah tersebut trayek sebenarnya tidak sampai ke gerbang masuk Situ Gunung. Untuk sampai ke Situ Gunung, kami meminta diantar dengan menambah masing-masing orang Rp7.000,00 dari harga normal Rp3.000,00. Total per orang merogoh kocek Rp10.000,00.

Sampai di depan gerbang masuk Situ Gunung, kami langsung menghubungi ibu pemilik rumah tempat kami menginap. Ternyata rumahnya tepat di samping kanan gerbang masuk Situ Gunung. Yah, cukup beruntung kami masih mendapatkan tempat menginap di paling dekat dengan obyek wisata tujuan kami, padahal ini akhir pekan. Kami masuk tempat menginap tepat pukul 14.00.

Tujuan wisata sore ini adalah Curug Sawer, akan saya ceritakan di bagian selanjutnya.

[no title]

-

abuzhahira

on 2015-3-22 3:22pm GMT

Takut Ombak… #TerFujilah! – with Novriyanti at Pantai Kwaru

View on Path


Sudah beberapa tahun terakhir, terutama semenjak masa pimpinan Ignatius Jonan, PT KAI sebagai perusahaan pelayanan jasa perkeretaapian satu-satunya di Nusantara terus berbenah. Pembenahan yang dilakukan berkaitan dengan infrastruktur maupun kualitas pelayanan. Kereta api merupakan sarana transportasi umum yang paling handal dalam menembus antar lokasi di Jakarta yang senantiasa macet total.

Untuk pelayanan jasa kereta api di wilayah Jabodetabek, sudah beberapa tahun ini diterapkan kelas tunggal dengan menggunakan kereta komuter line. Pengenaan tarif lokalpun menjadi sangat murah dan terjangkau bagi semua kalangan pengguna atau penumpang. Tarif murah tentu saja menjadi berkah bagi para pelanggannya. Di samping berkah bagi para pelanggan, ibarat gula yang beraroma semakin manis, layanan kereta api juga semakin menarik masyarakat Jakarta dalam bermobilitas. Akibatnya berbondong-bondong masyarakat beralih menjadi pengguna jasa kereta commuter line.

Bagi sebagian masyarakat yang berposisi sebagai pengguna barang atau jasa, harga murah tentu merupakan suatu anugerah indah. Dengan harga murah tentu saja barang atau jasa yang kita butuhkan menjadi lebih terjangkau, dan bisa jadi anggaran yang terbatas bisa menyisakan uang lebih untuk pos anggaran yang lain.

Sebagaimana hukum ekonomi mengatakan, bahwa apabila harga turun, maka permintaan akan bertambah dikarenakan daya beli konsumen biasanya naik. Keberadaan commuter line yang semakin bagus, dengan penerapan kelas tunggal, layanan kereta ber-ac, penggunaan sistem tiket elektronik, dan juga sterilisasi kawasan peron stasiun, ditambah tarif yang murah menjadi alasan semakin membludaknya penumpang jasa angkutan massal yang satu ini.

Minat masyarakat untuk beralih menggunakan commuter line, nampaknya masih belum sepenuhnya bisa diimbangi dengan pelayanan yang prima oleh pihak PT KAI, terutama kapasitas angkut dan banyaknya rangkaian kereta secara memadai. Kereta yang murah, menjadikan kereta selalu penuh sesak. Penumpang senantiasa berjubel, berdesakan, bahkan sudah sangat mirip dengan ikan dendeng. Jangankan untuk duduk atau berdiri secara wajar, untuk sekedar bergerak atau bernafaspun sudah sangat tidak leluasa. Penumpang kereta seolah sudah tidak layak lagi untuk disebut sebagai penumpang yang manusiawi. Penumpang tidak beda dengan barang. Hal ini menjadi semakin parah pada saat-saat jam sibuk pulang dan pergi kerja.

Tidak beda dengan suasana desak-desak di dalam gerbong kereta yang terkadang hingga menjadikan pintu saja sulit untuk bisa ditutup, tatkala para penumpang antri keluar dari stasiun juga sering terjadi antrian panjang. Dengan keterbatasan area antri dan pengarahan antrian yang tidak pas menjadikan suasana berjubel juga berulang di titik ini. Manusia menjadi kehilangan harga diri dan jati dirinya. Dalam suasana desak-desakan, seolah berlaku hukum rimba, “siapa yang kuat dialah yang akan bertahan dan menjadi pemenang”. Manusia lemah, para wanita, para lanjut usia, termasuk penyandang kebutuhan khusus jelas tidak masuk hitungan dalam untuk dimanusiakan.

Mungkin ada juga pameo yang menyindir, “bayar murah kok mau pelayanan yang wah”. Murah berdesak-desakan ya lumrah.


Filed under: Jagad Bubrah Tagged: commuter line, Jonan, kereta api, PT KAI

Situ Gunung, dalam bahasa yang lebih sederhana adalah sebuah danau yang berada di gunung. Ya, Situ Gunung memang terletak di gunung, tepatnya ada di dalam kesatuan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. Untuk menuju daerah wisata tersebut sebenarnya cukup mudah, terlebih sekarang sudah ada kereta api lintas Bogor-Sukabumi (sampai Cianjur).

Bagi yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya, untuk mencapai Situ Gunung bisa dengan naik KRL sampai stasiun Bogor, dilanjutkan naik kereta Pangrango turun di Stasiun Cisaat (EKO: Rp25.000,00/orang), kemudian naik angkutan umum warna hijau sampai di Polsek Cisaat (Rp3.000,00/orang), jalan kaki ke arah Utara dari Polsek Cisaat sekitar 200m, kemudian naik angkot warna merah tujuan Kadudampit (Rp40.000,00/4orang), mintalah ke pak sopir untuk diantarkan sampai gerbang masuk kompleks wisata Situ Gunung.

Biaya perjalanan berangkat dari Stasiun Bogor sampai di pintu masuk kompleks wisata total Rp38.000,00/orang dengan asumsi peserta wisata 4 orang. Biaya masuk di kompleks wisata Situ Gunung per orang tidak lebih dari Rp20.000,00 (seingat saya). Untuk perjalanan pulang, dengan asumsi sama dengan perjalanan berangkat akan menghabiskan Rp38.000,00 sampai di Stasiun Bogor. Dengan asumsi demikian, maka perkiraan biaya perjalanan dan tiket masuk untuk satu orang adalah Rp96.000,00.

Apabila perlu menginap carilah sekitar gerbang masuk Situ Gunung. Kalau beruntung, bisa dapat harga menginap paling murah sekitar Rp200.000,00. Atau kalau mau sedikit lebih, ada yang tepat di samping gerbang masuk dengan harga sewa saat akhir pekan Rp400.000,00 per malam. Dalam kamar terdapat tiga tempat tidur yang cukup untuk ditempati sampai empat orang, kalau mau nambah satu atau dua orang bisa tidur di lantai kamar, jadi total bisa ditempati 4-6 orang satu kamar. Alternatif lainnya bisa menginap di camping ground, saya kurang tahu harga sewa tenda dll untuk di camping ground. Untuk urusan makan, tidak banyak pilihan di kompleks wisata ini. Harga cukup bervariasi, tetapi biasanya tidak lebih dari Rp30.000,00 per porsinya untuk sekali makan.

Dengan beberapa kondisi seperti diatas, akan lebih hemat apabila berwisata secara kelompok dengan jumlah orang antara 4-6 orang, karena lebih hemat di biaya penginapan.

grafik-perjalanan

Yang perlu disiapkan sebelum berangkat ke wisata Situ Gunung setidaknya adalah memastikan penginapan dan tiket kereta api sudah terbeli. Selebihnya persiapan lain seperti halnya berwisata biasa, yaitu baju ganti, tas kecil, dan kamera (bila perlu).

Kehilangan Fokus

-

omahmiring | RSS Feed

on 2015-3-22 3:38am GMT
focus

focus (sumber)

Barangkali tak sedikit diantara kita seringkali merasa kehilangan fokus dalam menjalani suatu pekerjaan, kegiatan, atau tujuan tertentu. Blogger pun kadang tak luput dari kehilangan fokus. Seperti saya akhir-akhir ini, kehilangan fokus. Kehilangan fokus yang saya maksud yaitu kehilangan fokus tema yang akan ditulis.

Menulis secara runtut, yang dimulai dari membuat kerangka tulisan, mengembangkan paragraf, dan selanjutnya dan selanjutnya sudah lama tidak saya lakukan. Setidaknya untuk setahun berjalan, saya kehilangan metode menulis secara runtut. Padahal, menurut apa yang pernah saya baca, menulis sesuai kaidah mengembangkan suatu tulisan bisa membuat kita konsisten dalam menulis, dalam artian tidak kehilangan fokus dalam menulis dan isi tulisan itu sendiri.

Terbiasa menulis pun juga salah satu faktor yang dapat menjaga kita menjadi konsisten dan fokus dalam menuangkan gagasan dalam sebuah tulisan. Kebiasaan menulis ini pun sudah cukup lama secara tidak sadar mulai saya tinggalkan dengan berbagai alasan pembenaran. Menulis bagi saya pribadi adalah satu motif yang baik dan bertujuan baik, kebiasaan baik yang dulu pernah saya lakukan dan akhir-akhir ini saya tinggalkan.

Pernah di satu saat lain, saya sudah mencoba menulis sampai full, penuh layak disebut sebagai satu kesatuan tulisan. Namun, di akhir tulisan kemudian saya ragu apakah tulisan ini cocok untuk ditampilkan, apakah tidak wagu kalau tulisan semacam itu ditampilkan dalam blog yang selo dan nggak serius sama sekali.

Dari tiga catatan diatas, saya pikir perlu merestart lagi dari awal supaya saya bisa fokus. Kemudian juga tema-tema yang diangkat dalam blog justru ternyata membatasi saya dalam menulis. Yang perlu saya lakukan adalah “# init 6”, kemudian memulai dari awal “# clear all”.

kompos tandan kosong kelapa sawit

Kompos tandan koson kelapa sawit


Melanjutkan lagi tentang bahan-bahan yang bisa digunakan sebagai media tanam untuk jahe, terutama bahan-bahan alami yang mengandung ‘gizi’ K alias pottasium yang tinggi. Sebelumnya saya sudah menceritakan tentang coco peat sebagai media tanam jahe yang kaya K (Bacaa di sini: coco peat). (Silahkan baca dulu: Pola dan Kebutuhan Makan (pupuk) Tanaman Jahe). Bahan alami yang juga kaya akan kandungan K adalah tandan kosong kelapa sawit. Indonesia adalah negera produsen sawit terbesar dan memiliki kebun sawit terluas di dunia. Artinya, ada banyak sekali sumber tandan kosong kelapa sawit. Melimpah ruah di pabrik-pabrik kelapa sawit.

tandan koson kelapa sawit

Tandan kosong kelapa sawit

tkks utuh

Tandan koson kelapa sawit

Tandan kosong kelapa sawit atau TKKS atau sering disebut juga tankos kaya akan kandungan ‘gizi’ K. Berikut ini adalah kandungan hara tanaman tkks segar: 0,54% N total, 0,06% P, 2,03% K, dan 0,19% Mg (Sumber: Heriansyah).

Namun, bahan organik segar seperti tankos kurang baik jika langsung digunakan sebagai media tanam. TKKS perlu dikomposkan terlebih dahulu dengan menggunakan Promi. Promi bisa digunakan untuk pembuatan kompos dari bahan organik apa saja, termasuk TKKS dengan waktu yang singkat dan tanpa membutuhkan bahan tambahan.

Lanjutkan lagi setelah sholat jum’at.


coco peat sebagai media tanam jahe

Coco peat sebagai media tanam jahe

Dalam artikel sebelumnya (Pola dan Kebutuhan Makan Tanaman Jahe) sudah diketahui jika ‘gizi’ alias pupuk yang paling banyak dibutuhkan oleh tanaman jahe adalah ‘gizi’ K alias potasium alias kalium. Bahkan kebutuhan ‘gizi’ K ini melebihi kebutuhan akan ‘gizi’ N alias nitrogen. Secara umum tanaman lebih banyak membutuhkan nitrogen, tetapi tanaman jahe beda sendiri, tanaman jahe lebih banyak membutuhkan K. Ada banyak sumber-sumber mineral yang biasanya digunakan sebagai pupuk K, seperti: MOP atau kalium klorida alias KCl, kalium fosfat, kieserite, kalium sulfat, kalium nitrat, kalium dihidrogen fosfat dan lain-lain. Memang sebagian besar bahan-bahan itu adalah bahan buatan pabrik, ada juga sih yang mineral alami, seperti kieserite. Konon kabarnya di sebuah pula di pelabuhan ratu banyak ditemukan batuan yang kaya akan kieserite. Saya tidak tahu, apakah mineral tersebut sudah ditambang dan dijual sebagai pupuk.

Bahan alami yang juga kaya akan ‘gizi’ pottasium adalah coco peat atau serbuk kelapa. Coco peat adalah gabus sisa pembuatan sabut kelapa. Jika sabut kelapa diambil serat-seratnya, maka akan tersisa serbuknya, nah… serbuk inilah yang disebut dengan coco peat. Coco peat sebenarnya adalah jaringan gabus dalam sabut kelapa. Salah satu kegunaan Coco peat ini adalah sebagai media tanam.

Coco peat memiliki beberapa keunggulan sebagai media tanam. Salah satunya yang paling sering dimanfaatkan adalah kemampuan mengingat air (water holding capacity). Coco peat memiliki kemampuan menyimpan air yang sangat besar, yaitus sebesar 69%. Jadi bisa menyerap air lebih dari setengah massanya. Keunggulan lain dari coco peat adalah kandungan K-nya yang tinggi, yaitu hingga 6 kali daripada kandungan N-nya. Ini cocok sekali dengan kebutuhan tanaman jahe.

Tabel 1. Karakteristik Coco peat sebagai media tanam
 

Karakteristik
pH 5.3
Konduktivitas listrik (dS m-1) 1.96
Kandungan Nutrisi (%)
Total N 0.39
P 0.41
K+ 2.39
Ca2+ 0.18
Mg2+ 0.11

(sumber: Pertanika J. Trop. Agr.Sci. Vol. 27 No. 2 2014)

Coco peat bisa ditambahkan sebagai salah satu media dalam komposisi media tanam jahe. Atau bisa juga ditambahkan sebagai media persemaian jahe atau bisa juga digunakan untuk media tambahan di atas media dalam polybag.

Namun, coco peat juga mengandung tannin. Kandungan tannin ini tidak baik untuk tanaman. Tannin inilah yang sering membuat tanaman jadi kuntet, kerdil, dan menguning. Tannin mesti dihilangkan terlebih dahulu sebelum coco peat digunakan sebagai media tanam jahe.

Tanaman jahe di polybag

Tanaman Jahe di Polybag (sumber: Google Image)


Pupuk Organik Cair Khusus Jahe



Semua mahluk hidup membutuhkan asupan makanan, termasuk tanaman. Makanan untuk tanaman adalah hara mineral alias pupuk. Tanaman ‘makan’ (maksudnya ‘menyerap) sari pati makanan dari dalam tanah dengan menggunakan akar-akarnya. Jadi akar tanaman itu ibarat mulutnya tanaman. Namun, tanaman juga memiliki mulut yang letaknya di daun. Mulut ini disebut dengan stomata alias mulut daun. Mulut daun juga bisa digunakan untuk menyerap saripati makanan dan udara (CO2 dan O2). Karena ‘mulut daun’ juga digunakan untuk menyerap udara, ‘mulut daun’ ibarat ‘hidungnya tanaman’. Tanaman berbeda dengan mahluk lain dalam hal makan. ‘Makanan’ tanaman alias pupuk diserap dalam bentuk mineral, karena itu orang juga sering menyebutnya saripati makanan.

‘Makanan’ alias pupuk tadi ada beberapa macam, yang sering dibagi menjadi dua kelompok utama. Gampangnya, ‘gizi’ tanaman ada dua macam, yaitu: ‘gizi’ makro dan ‘gizi’ mikro. ‘Gizi’ makro adalah saripati makanan yang dibutuhkan dalam jumlah besar, sedangkan mikro adalah saripati makanan yang dibutuhkan dalam jumlah suedikit zekali. ‘Gizi’ makro yang dibutuhkan tanaman adalah N alias nitrogen, P alias fosfor, K alias potasium atau kalium, Ca alias calsium atau kapur dan Mg atau magnesium. Nah, sedangkan ‘gizi’ mikro hanya dibutuhkan dalam jumlah yang suangat-suangat sedikit, karena saking sedikitnya satuan yang digunakan juga kecil, ppm atau seper sejuta.

Para ahli sudah meneliti tentang pola makan tanaman jahe ini. Lagi-lagi ahlinya dari China dan India. (maaf saya cari literatur yang dari Indonesia tidak ketemu). Para ahli dari negeri produsen utama jahe dunia itu mengamati serapan saripati makanan oleh tanaman jahe sejak masih bibit sampai umur 4 bulan. Umur 4 bulan adalah umur panen jahe muda yang biasa dilakukan oleh petani jahe di India dan China. Kalau di Indonesia kebiasannya umur 6-8 bulan. Karena tidak ada data yang dari Indonesia, saya gunakan saja data dari negeri seberang itu.

Ternyat pola ‘makan’ tanaman jahe kalau dibuat gambar grafik jadinya seperti gambar di bawah ini.

pola serapan hara mineral pupuk oleh tanaman jahe

Pola serapan hara mineral (pupuk) oleh tanaman jahe. (Gambar dari buku Ginger The Genus of Zingiber

Dari grafik di atas terlihat jika pola ‘makan’ tanaman jahe membentuk kurva exponensial alias melengkung ke atas. Pertama kecil dan sedikit, lalu perlahan-lahan naik, dan di akhirnya meningkat dengan pesat. Pola ini bisa dipahami dengan melihat fase-fase pertumbuhan tanaman jahe (baca di sini: Fase-fase pertumbuhan jahe). Di fase awal, yaitu fase benih dan bibit, kebutuhan ‘makanan’ tanaman jahe lebih banyak dipenuhi dari ‘simpanan makanan’ yang ada di dalam rimpang jahe. Kita tahu bahwa tanaman jahe menimbun dan menyimpan makanannya di dalam rimpangnya, karena itu rimpangnya besar dan penuh gizi. Serapan saripati makanan di fase-fase ini kecil. Di jurnal lain disebutkan jika efisiensi pupuk N (nitrogen) pada fase ini hanya sekitar 20%an. Kecil sekali.

Tanaman jahe mulai rakus ‘makan’ setelah masuk ke fase percabangan tiga dan pembesaran rimpang. Khususnya di fase pembesaran rimpang, jahe sangat rakus sekali. Ibaratnya jahe seperti setan kelaparan, apa saja akan dimakannya. Dia membutuhkan asupan makanan yang sangat banyak. Tidak hanya banyak, tetapi juga harus seimbang. Kalau tidak seimbang meskipun ada banyak, tumbuhnya juga tidak akan normal.

Kebutuhan ‘gizi’ tanaman jahe berdasarkan dari yang terbesar ke yang terkecil adalah K > N > Mg > Ca > P (Xu et al., 1993). Artinyya, tanaman jahe sangat membutuhkan banyak asupan gizi K, kemudian N, kemudian Mg dan seterusnya. Jadi, kalau petani jahe memberi ‘makan’ alias memupuk tanaman dengan pupuk yang banyak kandungan N dan P-nya ya…kurang tepat dan tidak sesuai dengan kebutuhan ‘gizi’ tanaman jahe. Kalau dibuat perbandingan, jika ‘gizi’ N diberikan satu bagian, maka ‘gizi’ K-nya diberikan minimal dua kali lipatnya, sedangkan Mg dan Ca hanya seperlimanya, dan lebih kecil lagi, hanya sepersepuluhnya.

Orang China (Kun et al, 1994) juga sudah menghitung berapa sih kebutuhan ‘gizi’ alias pupuk berdasarkan produksi rimpang jahenya. Koh Kun menghitung, kebutuhan ‘gizi’ tanaman untuk setiap satu ton jahe segar adalah N (nitrogen) sebanyak 6.34 kg, P (fosfat, P2O5) sebanyak 0.75 kg, K (potasium, K2O) sebanyak 9,27 kg, Mg sebanyak 1.36 kg dan Ca juga sebanyak 1.3 kg. (Catatan: Perlu diperhatikan, bahwa kebutuhan ‘gizi’ ini disebutkan dalam bentuk N, P2O5, K2O, Mg dan Ca. Bukan dalam bentuk urea, tsp, kcl, dll. Jangan salah interprestasi dan gegabah mengaplikasikan data ini).

Patokan ini bisa digunakan untuk memperkirakan kebutuhan ‘gizi’ jika kita ingin produksinya, misalnya: 20 kg jahe segar per polybag. (Saya ambil contoh ini, karena ada orang yang mempromosikan kalau jahe dalam polybag bisa menghasilkan 20kg). Misalkan saja ada 100 polybag, jadi jahe segarnya dapat 2 ton alias 2000 kg. Kebutuhan gizinya tinggal dikalikan dua saja dari data di atas. Contoh untuk K saja, jika diberikan dalam bentuk KCl, kebutuhan per tonnya kurang lebih 15-20 kg (tergantung efisiensi serapannya). Kalau dua ton, perlunya jadi 40 kg. Atau kalau dibagi per polybag perlunya 400 gr per polybag.

Sekarang, coba dibayangkan dan dihitung sendiri, kira-kira dalam satu polybag itu ada tidak ‘gizi’ K dalam bentuk KCl sebanyak 400gr. Atau jika ditambahkan dengan pupuk cair yang diberikan, kira-kira bisa memenuhi tidak sebanyak itu? Jawabannya saya yakit : TIDAK. MMMMBBBELLLL GEDESSSSS kalau ada yang bilang YA.

Karena itu, jangan heran dan jangan menyesal, jika produksi jahenya tidak seperti yang diiklankan oleh para ‘marketing pupuk’ atau para ‘penjual kecap’ lainnya. Saya sering mendapat cerita,baik langsung dari petani, atau dari group-group di Facebook, yang mengkomplain kalau hasil jahenya kecil-kecil dan tidak seperti yang diharapkan. Ya…wajah lah…lha wong ‘gizi’nya saja tidak cukup dan tidak seimbang… bagaimana bisa rimpangnya besar-besar.

Baiklah, semoga ulasan singkat ini bermanfaat.

Jahe Gajah

Rimpang Jahe Gajah yang tumbuh maksimal


Heboh soal traktor? Jika kita menyimak beberapa pemberitaan beberapa hari terakhir di berbagai media massa tanah air, ada hal menarik mengenai traktor bantuan Presiden. Beberapa bulan di masa awal pemerintahannya, Presiden Jokowi menginstruksikan penghematan anggaran di berbagai instansi pemerintah. Anggaran yang dihemat di Kementerian Pertanian, diantaranya kemudian diwujudkan dalam bentuk traktor yang siap diberikan kepada para petani untuk memacu swasembada beras nasional.

Kala itu seremonial penyerahan traktor yang konon berjumlah 1300 itu nampak sangat gegap gempita. Deretan traktor-traktor baru yang masih kinyis-kinyis memenuhi suatu lapangan, bahkan meluber di jalanan tempat acara tersebut. Beberapa perwakilan kelompok tani kemudian didaulat untuk menerima bantuan traktor tersebut secara simbolik.

Kini beberapa bulan berselang, muncul beberapa polemik di beberapa daerah yang berkaitan dengan bantuan traktor tersebut. Di sebuah tivi swasta bahkan menayangkan pemberitaan mengenai penarikan traktor dari suatu kelompok tani oleh pihak suplier. Terang saja hal tersebut menjadikan mereka kecewa dan mempertanyakan kesungguhan kebijakan bantuan traktor tersebut.

Dalam pemberitaan  yang lain, Presiden sempat memberikan klarifikasi bahwa sejumlah 1300 traktor tahap pertama akan diberikan kepada para petani melalui kelompok tani masing-masing. Pada saat pencanangan bantuan tersebut, sengaja semua traktor dijejer untuk memastikan apakah jumlahnya benar-benar 1300. Ia tidak ingin membuat upacara simbolik dengan penyerahan beberapa traktor saja. Traktor yang memang masih terbatas untuk diberikan kepada seluruh kelompok tani yang ada di Indonesia tentu saja belum merata seluruhnya. Itupun sehabis acara, traktor-traktor tersebut ya segera diangkut lagi dengan truk menuju ke berbagai wilayah kabupaten/kota yang telah memiliki jatah bantuan. Jadi traktor tersebut bukan diangkut lagi ke pabrik rekanan untuk sekedar pameran. Benarkah demikian? Benarkah tidak ada penarikan traktor yang telah diserahkan sebelumnya?

Sebagai negara agraris yang sebagian warganya masih menggantungkan penghidupannya dari sektor pertanian, petani adalah tulang punggung negeri ini. Petani menanam padi, sayur-mayur, palawija, juga berbagai buah-buah, utamanya adalah dalam rangka memenuhi kebutuhan konsumsi dalam negeri. Meskipun beberapa komoditas kebutuhan tersebut diimpor dari negara lain, akan tetapi pasokan utama tetap berasal dari para petani di dalam negeri. Tetapi benarkan nasib petani telah menjadi perhatian sungguh-sungguh dari pemerintah jika memang kita semua sepakat bahwa petani adalah tulang punggung negeri ini?

Petani sebagai mayoritas warga negeri ini, selama ini mungkin masih sebatas menjadi komoditas politik yang hanya diperlukan dan dielu-elukan pada saat dibutuhkan suaranya pada saat kampanye wakil rakyat maupun pemilihan presiden atau kepala daerah. Mereka senantiasa dijanjikan akan menikmati bantuan sarana produksi, benih, pupuk, peralatan pertanian, juga pembangunan sarana irigasi dan bendungan untuk menunjang kegiatan pertanian. Dengan janji tersebut, pertanian akan lebih maju, panen akan lebih berlimpah dan para petani akan menikmati kehidupan yang lebih sejahtera.

Berbicara dengan janji-janji, terutama dari pemerintah pusat, saya jadi teringat beberapa janji di masa lalu yang hingga kini masih tetap menyisakan banyak pertanyaan. Pada saat gempa dahsyat menimpa saudara-saudara kita di Bantul sepuluhan tahun lalu, para korban yang notabene kebanyakan diantaranya adalah para petani mendapatkan janji dana bantuan rahabilitasi rumah. Tidak main-main, jumlahnya puluhan juta rupiah yang tentu saja sangat berarti bagi kantong keluarga petani. Namun apakah semua petani korban gempa tersebut benar-benar mendapatkan realisasi janji tersebut secara adil dan merata?

Lima tahun silam, pada saat ribuan petani di lereng Merapi mengalami kerugian akibat erupsi Gunung Merapi, merekapun mendapatkan janji bantuan mulai dari bibit anakan sapi, bibit pohon salak, termasuk juga sarana prasarana penunjang pertanian. Namun kembali fakta memperlihatkan bantuan tersebut belum benar-benar dirasakan dan menyentuh semua petani secara merata.

Janji bisa jadi menjadi pengharapan yang dapat memacu semangat bagi siapapun untuk lebih giat dalam bekerja. Janji bagi para petani bisa menjadi penggerak mereka untuk lebih giat, tekun, dan bersungguh-sungguh untuk meningkatkan produktivitas pertanian mereka. Akan tetapi, sebuah janji yang tidak sepenuhnya terwujud sebagaimana harapan yang telah tertanam justru bisa menjadi bumerang yang dapat mematahkan semangat.

Menimbang janji memiliki dua sisi buah simalakama, maka alangkah eloknya bila pemberi janji benar-benar berusaha dengan kesungguhan daya dan upayanya untuk amanah mewujudkan janjinya. Di sisi lain pihak yang diberi janji, akan lebih bijak apabila tidak sepenuhnya terlena dengan kenikmatan sebuah janji sehingga terus menanti pengharapan-pengharapan yang bisa jadi tidak terealisasi. Bagaimanapun sedulur petani sudah teruji dengan tempaan berbagai cuaca dan musim kenyataan yang penuh pahit getir perjuangan dan tidak akan mengkerdilkannya untuk berpangku tangan menunggu bantuan pemerintah. Swadaya, swausaha, swakelola, adalah bentuk kemandirian yang menempatkan petani sebagai barisan manusia merdeka di negeri ini. Jaya mulya untuk petaniku. Salam merdesa!

Lor Kedhaton, 19 Maret 2015

Foto dipinjam dari sini.


Filed under: Jagad Nusantara Tagged: bantuan traktor, Jokowi, Jokowidodo, petani

Melanjutkan postingan sebelumnya tentang prosek peningkatan produksi jahe Indonesia (baca artikelnya di sini: Prospek Jahe Balitro). Rasa penasaran saya terusik, pertama karena jahe sedang marak di Indonesia, tetapi data dari jurnal Balitro menyebutkan kita peringkat ke 14 dunia dalam produks jahe. Ada yang janggal menurut saya. Kemudian saya mencoba mencari informasi dari sumber data yang menjadi rujukan, yaitu data dari FAOSTAT (http://faostat3.fao.org/download/Q/QC/E). Data dari FAO ini selalu menjadi data rujukan utama untuk melihat trend produksi dan perdagangan komoditas pertanian dunia. Pagi ini saya searching data dan mencoba membuat grafik dan analisa sederhana. Hasilnya adalah seperti gambar di bawah ini.

Produksi Jahe di 10 negara produsen utama (data dari FAOSTAT)

Produksi Jahe di 10 negara produsen utama (data dari FAOSTAT)

Dari data itu menunjukkan bahwa Indonesia adalah negara peringkat ke-6 dalam produksi jahe dunia. Peringkat pertama dalah India dan kemudian di ikuti oleh China. Namun, yang menarik adalah hampir di semua negara 10 produsen utama jahe dunia mengalami penurunan. Memang beberapa tahun sebelumnya di Indonesia juga mengalami penurunan produksi ketika negara-negara lain mengalami kenaikan produksi.

Yang patut disyukuri adalah dalam dua tahun terakhir (2012-2013) produksi jahe Indonesia mengalami kenaikan, sedangkan produksi di negara-negara produsen besar mengalami penurunan. Hanya Nigeria yang juga mengalami kenaikan. Nigeria sedang konflik, jadi bisa dimaklumi jika produksinya naik dan turun secara drastis.
Data FAO tersebut adalah data tahun 2013, data terbaru belum divalidasi dan mungkin juga belum masuk. Setidaknya dari data ini, petani jahe Indonesia perlu optimis untuk terus mengenjot produksi, meningkatkan produktivitas, dan meningkatkan kualitas jahe. Mumpung produksi jahe di negera India dan China sedang turun. Semoga kita bisa merebut pasar jahe dunia dan mengalahkan China dan India, Insha Allah.


Cincin Berlafal Allah dari Jaman Viking-Swedia (Foto dari Journal Scanning)

Cincin Berlafal Allah dari Jaman Viking-Swedia (Foto dari Journal Scanning)

Mungkin di Indonesia bangsa Viking lebih dikenal sebagai bangsa bar-bar. Digambarkan sebagai sosok tinggi besar dengan ciri khas topi yang ada tanduknya. Meski sebenarnya topi viking tidak memiliki tanduk, tetapi ciri ini yang kini melekat pada bangsa Viking. Bangsa Viking juga ditakuti oleh negeri-negeri sekitarnya pada jaman dulu, karena dikenal sebagai bangsa perampok.

Dalam sebuah penggalian di kota Birka, sebuah kota dagang Viking kuno ditemukan sebuah cincin yang penuh misteri. Pemakaman yang diyakini berasal dari abad ke-9 ini adalah salah satu kota perdagangan kuno milik bangsa Viking. Para peneliti terkejut, karena di cincin yang mereka temukan ada tulisan arab kuno yang berbunyi “il-la-lah” yang artinya “Untuk/Kepada Allah”. Penemuan ini menarik dan semakin menjadi misteri, karena ini adalah penemuan arkeologi pertama yang berbau ‘Islam’. Sama anehnya dengan temuan koin jaman Majapahit yang ada tulisan lafadh “La illa ha illallah” atau kalimat tauhid.

Cincin Berlafal Allah dari Jaman Viking-Swedia

Cincin Berlafal Allah dari Jaman Viking-Swedia

Para meneliti menduga bahwa ini adalah salah satu bukti adanya interaksi antara orang Viking kuno dengan dunia Islam di Arab. Ketika di Gothenburg dulu saya juga membaca ada laporan dari diplomat Arab kuno yang menceritakan tentang kehidupan di Gothenburg pada jaman dulu. Ini juga membuktikan bahwa para saudagar-saudagar muslim telah berkelana sangat jauh hingga sampai ke scandinavia.

Penemuan ini juga menjadi menarik, karena baru-baru ini terjadi kerusuhan rasial di Malmo. Sebuah masjid di Malmo dilempari granat oleh orang tidak dikenal. Demikian juga kelakuan karikatur Swedia dan Denmark (negara tetangga Swedia) yang membuat gambar yang menghina Nabi Muhammad.

View this document on Scribd

Museum Sudirman Magelang

-

Pendekartidar

on 2015-3-16 7:15am GMT

Museum SudirmanMagelang dari jaman ke jaman sudah tuoerkenal bin kondang kaloka dengan kesejukannya. Pertemuan angin gunung dari empat penjuru lima mata angin meliputi Merapi, Merbabu, Andong, Sumbing, dan Menoreh yang dipadu dengan angin lembah Tidar inilah yang membawa hadirnya potongan surga di pusarnya Tanah Jawa. Tidak mengheran jika Rafles taupun Gubernur Jenderal penerusnya menjuluki Magelang sebagai Tuin di Java, Tamannya Tanah Jawa.

Di samping hawa udara yang sejuk sepanjang hari, panorama dan bentang alam datarang tinggi yang diapit Kali Progo di sisi barat dan Kali Elo di sebelah timur semakin menambah eksotika Magelang tercinta. Maka kondisi laksana surga ini membuat pemerintah Kolonial Belanda menjadikan Magelang sebagai pusat beberapa aktivitas vital, mulai dari pusat pemukiman, pendidikan, ekonomi, dan sarana penunjang kesehatan. 

Hal-hal tersebut di atas masih tersisa bahkan terus lestari hingga masa kini. Lihat saja pengembangan Magelang sebagai pusat militer umpanya. Keberadaan tangsi-tangsi militer eks Belanda yang masih tetap difungsikan. Ada kompleks Rindam, Secaba, Kodim, bahkan Akademi Militer tepat di bawah Gunung Tidar. Ada pula kompleks rumah sakit tentara yang kini juga diperuntukkan untuk perawatan masyarakat umum.

Berkaitan dengan Magelang dan RST, hawa Magelang yang tenang dan sejuk menjadi pilihan tempat perawatan berbagai orang yang sedang sakit. Bahkan seiring dengan redanya revolusi fisik Perang Kemerdekaan, Panglima Besar Sudirman yang menderita penyakit komplikasi paru-paru kemudian dirawat di salah satu rumah sakit yang ada di Magelang. Harapannya tentu saja, dengan ketenangan sekitar, dengan kesejukan hawa udara, dan juga dengan indahnya pemandangan sepanjang mata memadang, si sakit dapat menjalani perawatan dan peristirahatan dengan sebaik-baiknya, sehingga kesembuhan bisa segera terwujud.

Museum Sudirman1 Museum Sudirman2

Kita semua tahu fakta sejarah betapa gigih dan amanahnya Pak Dirman dalam memimpin perang gerilya melawan pasukan Belanda yang ingin berkuasa kembali di tanah air. Tak segan-segan, bahkan dalam kondisi sakit berat beliau sampai kemana-mana ditandu dengan kursi kayu yang dipikul oleh beberapa prajurit anak buahnya. Sungguh ia adalah sosok pahlawan yang sangat luar biasa jasa perjuangannya dalam penegakan proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945.

Takdir memang telah mencatatkan sejarah nyatanya. Dikarenakan komplikasi penyakit yang sudah sangat parah, Jenderal Sudirman tak mampu lagi bertahan. Beliau akhirnya mangkat meninggalkan alam fana dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Semaki Yogyakarta.

Meskipun dimakamkan di Yogyakarta, guratan sejarah yang menjadi saksi abadi perjalanan akhir jenderal pertama di republik ini tidak bisa dilepaskan dari Magelang. Alasan inilah yang menjadi latar belakang keberadaan Museum Sudirman di Magelang.

Museum Sudirman3Meseum Sudirman menempati sebuah rumah tua berarsitektur Belanda di Jalan Ade Irma Suryani, tepatnya di samping Taman Badaan, Magelang Utara. Meskipun terkadang museum tidak terbuka sepanjang hari dan nampak sepi, akan tetapi di dalam museum tersimpan beberapa koleksi barang-barang pribadi maupun kelengkapan dinas kemiliteran Jenderal Sudirman. Nampak di dinding ruang utama tampak papan berbingkai kaca yang memahatkan tulisan mengenai silsilah keluarga besar sang jenderal.

Di ruang sisi kiri, tertata dengan anggun seperangkat meja kursi yang dulunya biasa dipergunakan untuk menjamu tamu maupun untuk duduk santai berkumpul dengan kerabat-keluarga. Di ruang yang lain, dipajang pula kursi tandu yang dulu dipergunakan untuk menggotong Jenderal Sudirman pada saat memimpin perang gerilya di tengah hutan dan kampung-kampung terpencil. Meskipun tidak sebegitu luas dan lengkap koleksinya, kehadiran Museum Sudirman tetap menjadi aset sejarah yang sangat penting dalam rangka memberikan pembelajaran semangat nasionalisme dan patriotisme kepada generasi muda yang akan menghadapi tantangan jaman yang semakin tidak ringan.

Ngisor Blimbing, 24 Februari 2015

Rawat Ruwat Buku

-

Sang Nananging Jagad

on 2015-3-16 6:26am GMT

Kata rawat dan ruwat memang mirip. Tidak hanya dari segi pengucapan, makna rawat dan ruwatpun sedikit mirip. Andaikan anak-anak yang terlahirkan secara kembar, pasti rawat dan ruwat ini merupakan kembar siam yang dempet menyatu jiwa dan raganya semenjak proses pembuahan membuahkan embrio dan berkembang menjadi janin untuk kemudian lahir ke dunia nyata.

Rawat merupakan suatu kegiatan untuk memelihara sesuatu dengan tujuan fungsi atau kegunaan sesuatu yang dirawat tersebut tetap dapat berlangsung atau berlangsung lebih lama lagi, awet dan tidak mudah rusak, bahkan nilai guna dan fungsinya syukur-syukur bisa bertambah. Handphone perlu dirawat agar terus bisa digunakan untuk berkomunikasi jarak jauh. Kita mandi setiap hari juga dalam rangka merawat tubuh kita agar tetap terjaga kebersihannya, tetap sehat dan terhindar dari berbagai ancaman penyakit, di samping tentu saja harapan setiap orang agar diberikan umur panjang. Demikian halnya dengan makan, minum, tidur.

Bahkan soal perawatan tubuh, dengan semakin majunya jaman, ada banyak jenis perawatan yang mengkhususkan terhadap organ tubuh tertentu yang semakin detail dan rumit. Ada perawatan kuku, rambut, gigi, kulit, dll. Dan semakin spesifik suatu perawatan, nampaknya semakin memerlukan biaya yang semakin tidak murah.

Di luar perawatan terhadap tubuh manusia, tentu saja kita juga mengenal berbagai jenis perawatan. Seperti tadi sudah kita contohkan ada perawatan handphone, ada pula perawatan rumah, motor, mobil, hingga perawatan jalan dan jembatan. Jika kita cermati lebih mendalam, semua jenis perawatan yang telah saya sebutkan senantiasa berhubungan dengan sisi fisik atau jasmani suatu benda.

Lain rawat, lain pula ruwat. Jika rawat dengan kata perawatannya lebih menitik-beratkan terhadap pemeliharaan tubuh, jasmani, fisik, atau setiap hal yang kasat mata, maka ruwat nampak lebih menyentuh sisi ruhaniah alias hal-hal yang tidak kasat mata. Ruwat dan ruwatan lebih memiliki nuansa ruhaniah dan batiniah yang juga merupakan bagian dari sisi kehidupan manusia. Ruwat atau ruwatan lebih berdimensi peristiwa sosial budaya yang berkaitan erat dengan adat tradisi suatu kelompok masyarakat.

Tulisan kali ini sebenarnya tidak dalam rangka membandingkan, terlebih mengkontradiksikan, makna rawat dan ruwat. Rawat dan ruwat justru saling memperkuat dan melengkapi satu sama lain sebagaimana manusia memiliki dimensi jasmani dan ruhani, jiwa dan raga, lahir dan batin.

Sebagaimana judul yang telah saya tuliskan, sebenarnya saya hanya ingin cerita soal rawat-ruwat buku. Sebagai ummat yang diperintahkan untuk senantiasa membaca ayat, sayapun kemudian berusaha membiasakan diri untuk membaca salah satu bentuk ayat tersebut dengan membaca buku literatur berbagai hal. Buku merupakan jendela dunia. Dengan buku pengetahuan kita menjadi lebih terbuka dan beragam. Hal inilah yang sangat membantu kita untuk menemukan kemudahan-kemudahan dalam menjalani perjalanan kehidupan.

Meskipun dengan keterbatasan keuangan, semenjak pertama kali kerja dan mendapatkan gaji sendiri, saya berusaha untuk rutin membeli buku sebagai bahan bacaan. Membaca kemudian menjadi sebuah rutinitas yang sebisa mungkin tidak pernah saya tinggalkan. Menyadari keterbatasan kantong, saya lebih sering membeli buku diskonan di acara-acara pameran buku. Tidak harus sebuah buku baru, tetapi sekedar buku yang belum pernah saya baca dan terasa menarik untuk dibaca, sering menjadi kriteria utama dalam membeli buku. Banyak sekali buku obralan seharga 5 ribu atau 10 ribu rupiah yang saya koleksi. Buku seolah menjadi aset kekayaan yang kami miliki di rumah kami.

Seiring dengan perjalanan waktu, lambat laun tanpa terasa ratusan buku telah berjajar memenuhi beberapa rak kayu sederhana di rumah kami. Tidak ada perawatan secara khusus terhadap buku-buku tersebut. Sesekali kami memang memindahkan atau mengatur ulang buku dari satu sisi rak ke sisi rak yang lain. Paling banter, terhadap debu-debu yang melekat nakal di permukaan atau kulit buku, ya kami sekedar membersihkannya dengan sulak atau kemoceng.

Nah, sayangnya ruangan rumah kami yang sempit tidak memungkinkan tempat yang leluasa untuk menempatkan buku yang kian hari kian bertambah. Bersamaan dengan musim penghujan yang belum usai, cilakanya kami kurang menyadari kondisi rak buku yang lembab oleh udara yang berganti panas dan dingin secara cukup ekstrim. Keadaan bertambah gawat, tatkala ketika sedikit menata buku justru kami menemukan remah-remah sisa makanan berbelatung yang menempel di atas beberapa buah buku. Seketika bau busuk menyengat menusuk hidung yang membuat nafas harus ditahan sedalam-dalamnya.

Usut-punya usut, ternyata rumah kami tengah kemasukan tikus nakal yang semakin gans berulah di malam hari. Salah satu ulah nakalnya yang makan dan kencing sembarangan, termasuk di buku-buku yang berjajar di rak kayu kami tersebut. Akhirnya dua hari liburan akhir pekan minggu lalu, kami disibukkan kerja bakti untuk bebersih buku-buku dan rak bukunya. Tidak cukup hanya dengan mengelap atau menghilangkan debu-debu, lembaran buku-buku yang menjadi lembab dan lengket antar halamannya membutuhkan pengeringan. Akhirnya dua hari tersebut kami menggelar tikar di depan rumah untuk menjemur sekian ratus buku.

Kejadian akhir pekan kemarin memberikan kesadaran baru kepada kami serumah bahwa buku memerlukan sentuhan perawatan dari pemiliknya. Tidak hanya sekedar menempatkannya di almari atau rak buku, kondisi buku yang dipengaruhi lingkungan sekitar juga senantiasa harus mendapat perhatian. Mungkin menjemur buku harus dilakukan secara rutin untuk kondisi ruang di rumah kami yang tidak memiliki sistem sirkulasi yang memadai. Titik peristiwa ini juga menjadi momentum keluarga kami untuk melawan dan memberantas tikus nakal bin rakus di rumah kami. Tidak hanya bersih secara fisik, bersih mental dan ruhaniah kita juga harus dikerjakan bersamaan. Inilah momentum rawat dan ruwat buku di rumah kami.

Lor Kedhaton, 16 Maret 2015


Filed under: Jagad Ngisor Blimbing Tagged: adat dan tradisi, buku, rawat, ruwat, ruwatan, tikus rumah

Sedang mencari-cari jurnal tentang produksi dan eksport jahe Indonesia dan ketemu jurnal ini. Jurnalnya terbit tahun 2013 atau dua tahun yang lalu. Dari sisi akademis, jurnal ini ralatif baru, tetapi dari sisi bisnis mungkin sudah kadaluwarsa data-datanya. Isinya agak sedikit mengejutkan dan bertolak belakang dengan apa yang diyakini para praktisi jahe saat ini. Ternyata Indonesia menduduki peringkat ke-14 produsen jahe di dunia. Produksi jahe juga cenderung turun. Nah, lho…
Padahal para praktisi jahe sedang optimis mengembangkan jahe. Apakah prosek jahe di Indonesi masih cerah sampai saat ini atau justru malah suram?

Artikel lain tentang jahe, silahkan klik di sini: JAHE

View this document on Scribd

Saya tergelitik dengan beberapa postingan di grup FB yang mengupload foto rimpang jahe. Petani jahe sering penasaran dengan pertumbuhan rimpang jahe dan membongkar polybag untuk mengetahui pertumbuhannya. Rimpang jahe itu kemudian difoto, diupload di FB dan minta pendapat apakah pertumbuhan rimpang jahenya normal atau tidak. Jawaban dan komentar yang muncul bermacam2.

Saya tergelitik apakah sudah ada yang meneliti dan mengamati pertumbuhan rimpang jahe ini. Lagi2 laporan dari negeri tirai bambu yang saya dapatkan. China sebagai produsen dan eksportir jahe terbesar di dunia telah mengamati pertumbuhan rimpang jahe ini. Berikut ini adalah pertambahan bobot rimpang jahe dari berbagai ukuran awal tunas jahe. Penelitian ini hanya mengamati sampai usia 4 bulan saja.

image

Grafik di atas menunjukkan jika pertumbuhan rimpang jahe bersifat eksponensial. Awalnya pertumbuhannya lambat hingga usia 2 bulan. Ini adalah fase bibit (baca: fase pertubuhan jahe), jadi wajar kalau rimpangnya masih kecil2. Setelah bulan kedua bobot segar rimpang jahe masih berkisar di antara 100 gr s/d 130 gr. Pada bulan ke tiga, ketika fase percabangan tiga, bobot segar rimpang mencapai 300gr. Masih cukup kecil. Yang banyak tumbuh adalah akarnya.

Setelah usia 90 hst baru terjadi pertumbuhan bobot rimpang yang pesat. Fase ini jahe akan membentuk anakan baru/tunas baru. Fase berikutnya adalah pembesaran rimpang, usia >90 hst. Bobot segar rimpang pada usia ini tumbuh sangat pesat, karena itu disebut fase pembesaran rimpang.

rimpang jahe 3 bulan

Rimpang jahe umur 3 bulan. Ada tiga anakan dan banyak akar yang tumbuh.

Di beberapa laporan ilmiah disebutkan satu rumpun jahe gajah bisa mencapai beberapa kg. Bobot rimpang jahe ini dicapai hanya sebulan-dua bulan setelah fase percabangan tiga. Tanaman jahe banyak menyerap hara nutrisi tanaman. Pada usia2 ini lah mestinya rimpang jahenya mulai besar2 dan gemuk2.


Hormon tanaman tidak hanya digunakan untuk memperbesar dan meningkatkan produksi rimpang jahe, tetapi juga untuk menghambat tumbuhnya tunas jahe (baca juga: Hormon giberelin untuk memperbesar rimpang). Jahe konsumsi yang dipanen sudah cukup tua jika dibiarkan lama kelamaan bisa muncul tunas-tunas baru. Jahe konsumsi yang bertunas akan menurunkan kwalitas dan harganya. Untuk menahan agar rimpang jahe tidak bertunas bisa diberi perlakuan paclobutrazol. Paclobutrazol diberikan dalam jumlah kecil dan aman.

Hormon yang digunakan:

Paclobutrazol serbuk.

Pembuatan Larutan Stok Paclobutrazol:

1. Masukkan 1 gr paclobutrazol serbuk ke dalam gelas kaca atau gelas beker atau erlenmeyer volume minimal 1000ml.
2. Tambahkan 100ml aquadest. Aduk hingga larut.
3. Jika belum larut sempurna, tambahkan aquadest sedikit demi sedikit sampai semua hormon terlarut semua.
4. Tambahkan aquadest hingga volumenya 1000 ml. Aduk hingga semua terlarut sempurna.
5. Masukkan larutan paclobutrazol ke dalam botol plastik.
6. Simpan ditempat sejuk dan terlindung dari sinar matahari langsung.

Aplikasi Hormon Paclobutrazol:

1. Ambil 100ml larutan stok paclobutrazol.
2. Tambahkan 900ml air bersih. Aduk hingga terlarut sempurna.
3. Larutkan hormon sesuai kebutuhan. Masukkan larutan hormon ke dalam ember atau bak.
4. Masukkan rimpang jahe yang sudah dibersihkan ke dalam ember.
5. Rendam rimpang jahe selama kurang lebih 15 menit.
6. Tiriskan rimpang jahe.
7. Jahe siap dikemas dan dijual.

Sisa larutan paclobutrazol jangan dibuang. Simpan larutan itu dan dipakai kembali jika diperlukan.

Informasi hormon tanaman: Hormon Tanaman


Pupuk Organik Cair Khusus Jahe



Bapak, sudah terdeteksi sakit dan batuk-batuk sejak tahun 2001, mendapat kabar ketika saya sudah berada di Jogjakarta, saat itu saya berfikir hanya batuk biasa saja dan tak ada yang perlu dikhawatirkan karena buktinya bapak masih bisa beraktifitas normal, bertani dan wirasuasta membuat kue pukis dan wafel yang disetorkan ke toko-toko dipasar Bangko, Bungo, Kerinci, Sarolangun […]

Ada beberapa cara untuk meningkatkan hasil produksi rimpang jahe, salah satunya adalah dengan aplikasi hormon tanaman atau zpt (zat pengatur tumbuh) tanaman. Beberapa penelitian telah dilakukan untuk mencari hormone yang sesuai untuk meningkatkan produksititas rimpang. Hormon tanaman yang sudah terbukti bisa meningkatkan produksi rimpang jahe adalah hormone giberelin. Hasil penelitian Sengupta et al. (2008) aplikasi giberelin bisa meningkatkan produksi rimpang jahe hingga 50% daripada rimpang jahe yang tidak diberi perlakuan giberelin. Produksi rimpang jehe yang diberi aplikasi giberelin mencapai 69,86 ton/ha, sedangkan yang tidak menggunakan giberelin hanya 45,60 ton/ha. Berikut ini saya sarikan cara praktis aplikasi giberelin untuk meningkatkan produksi rimpang jahe. Aplikasi hormon giberelin harus dibarengi dengan ketersediaan hara/pupuk di dalam media tanam jahe. Produksi rimpang yang tinggi membutuhkan ketersediaan hara yang tinggi juga, salah satunya dengan aplikasi pupuk organik cair (POC Jahe).
Hormon yang digunakan adalah: Giberelin (GA3) yang berbentuk serbuk.

Pengenceran Hormon Giberelin:

  1. Masukkan 1 gr serbuk hormon giberelin ke dalam gelas kaca atau jika ada gelas beker atau erlenmeyer 1000ml.
  2. Tambahkan 10 ml ethanol absolut (>95%) dan diaduk hingga larutan hormon larut. Jika hormon belum larut, tambahkan sedikit demi sedikit etanol hingga semua hormon terlarut sempurna.
  3. Tambahkan air hingga volumenya mencapai 1000 ml atau 1 L. Aduk hingga semua hormon tercampur merata.
  4. Untuk pembuatan larutan yang lebih banyak, volume etanol dan air yang digunakan dikalikan dengan berat (gr) hormon yang akan dilarutkan.
  5. Masukkan larutan hormon ke dalam botol. Larutan hormon siap diaplikasikan ke tanaman jahe. Botol disimpan di tempat yang sejuk, kering, dan terhindar dari sinar matahari langsung.

Lihat pengenceran giberelin di link ini: Pengenceran Giberelin.

Pengenceran untuk penyemprotan ke tanaman:

  1. Ambil 150ml larutan hormon giberelin yang sudah dibuat sebelumnya.
  2. Tambahkan dengan air bersih sebanyak 850ml hingga volumenya 1 liter.
  3. Larutan diaduk hingga tercampur merata.
  4. Larutan hormon giberelin siap disemprotkan ke tanaman.
  5. Untuk volume yang lebih banyak, kalikan volume di atas dengan volume yang diinginkan. Misal, untuk satu tangki semprot 14L, volume larutan stok hormon yang diperlukan adalah 150ml x 14 = 2,1 L.
  6. Satu rumpun jahe memerlukan kurang lebih 15-20 ml larutan hormon. Satu tangki 14L cukup untuk menyemprot 700 rumpun jahe.

Waktu Penyemprotan:

Aplikasi hormon giberelin diberikan dua kali saja, yaitu pada tanaman jahe usia 90 hst dan 120 hst atau pada awal fase percabangan tiga dan fase pembesaran rimpang. (baca: fase-fase pertumbuhan jahe).

Informasi hormon giberelin klik di sini: Hormon Tanaman

Referensi

Jayachandran, B. and P. Sethumadhavan (1988). “Effect of CCC, ethrel and kinetin on quality of ginger (Zingiber officinale Rosc.).” Agric. Res. J. Kerala 26(2): 277-279.
Kandiannan, K., K. Sivaraman, et al. (1996). “Agronomy of ginger (Zingiber officinale Rosc.)-a review.”
Obasi, M. and S. Atanu (2005). “Effect of growth regulators on growth, flowering and rhizome yield of ginger (Zingiber officinate Rosc).” Nigerian Journal of Horticultural Science 9(1): 69-73.
Ravindran, P. and K. N. Babu (2004). Ginger: the genus Zingiber, CRC Press.
Sengupta, D., T. Maity, et al. (2008). “Effect of growth regulators on growth and rhizome production of ginger (Zingiber officinale Rosc.) in the hilly region of Darjeeling district.” Journal of Crop and Weed 4(2): 10-13.
Velayutham, T. and S. Parthiban (2013). “Role of Growth Regulators and Chemicals on Growth, Yield and Quality Traits of Ginger (Zingiber officinalis Rosc.).” International Journal of Horticulture 3.


Hanar Datawaluya

-

Sang Nananging Jagad

on 2015-3-14 2:52pm GMT

Si Ponang yang masuk SD di tlatah wilayah Banten, tentu saja tidak menerima pelajaran bahasa Jawa sebagai mata pelajaran muatan lokal sebagaimana yang diberikan di SD-SD yang ada di Jawa Tengah maupun Jawa Timur. Namun demikian, dikarenakan semenjak lahir dan hingga kini bahasa Jawa masih merupakan bahasa resmi di praja Ndalem Ngisor Blimbing, maka sedikit-sedikit ia juga mengenal beberapa hal yang berkaitan dengan bahasa Jawa, termasuk aksara Jawa.

Melalui sebuah dongeng pengantar tidur yang mengisahkan Raja Ajisaka tatkala berangkat ke medan perjuangan dimana salah satu abdi ditinggalkannya di istana dan seorang abdi lainnya dimintanya mengikuti atau mengawal kepergiaannya. Merekalah Dora dan Sembada. Kepada abdi yang ditinggal diperintahkannya untuk menjaga keris pusaka di dalam istana. Kepadanya ia berpesan bahwa jika bukan dirinya yang mengambil keris, siapapun harus dihalangi bahkan dibunuh. Maka pergilah Raja Ajisaka dengan dikawal abdi dalem yang satunya lagi.

Nah pada saat menghadapi kegentingan di medan laga, segala daya upaya dan kesaktian sudah dikeluarkan oleh sang raja untuk menghadapi musuhnya. Akan tetapi hingga detik terakhir ia belum berhasil mengalahkan sang musuh. Justru semakin terlihat kekuatan musuh yang semakin membadai dan membuat Ajisaka terdesak. Ia berpikir cepat bahwasanya hanya keris pusakanyalah yang dapat diandalkan untuk memberantas lawan. Maka ia perintahkan abdi pengikut setianya untuk kembali ke istana dan mengambil pusaka untuk dibawa ke medan laga.

Setibanya di istana, abdi pengawal yang baru kembali dari medan laga menyatakan maksudnya kepada abdi penjaga pusaka. Ia katakan bahwa Raja Ajisaka dalam keadaan terdesak sehingga memerintahkannya untuk kembali dan mengambil pusaka. Namun abdi penjaga pusaka tidak serta mempercayai. Ia teringat pesan Raja Ajisaka bahwa siapaun tidak diperkenankan mengambil atau membawa pusaka istana, selain sang prabu sendiri. Demi kesetiaan kepada Ajisaka, bahkan ia rela untuk mengorbankan jiwa dan raga.

Perselisihan dan perdebatan diantara dua abdi setia Ajisaka berkembang menjadi perkelahian diantara keduanya. Dikarenakan kesaktian masing-masing abdi tersebut seimbang, maka perkelahian berlangsung sangat sengit dan berlangsung berlarut-larut lamanya. Segala macam ketrampilan telah dikerahkan, namun tidak nampak sama sekali ada pihak yang terdesak. Sekian lamanya perkelahian berlangsung, satu per satu sayatan luka mendarat di badan masing-masing abdi tersebut. Tatkala keduanya sampai di puncak kemampuan olah kanuragan mereka, dengan luka-luka yang sangat parah keduanya akhirnya mati sampyuh, tewas secara bersamaan.

Terlalu lama mengutus abdi pengawalnya untuk pulang mengambil pusaka, Ajisaka akhirnya pulang ke istananya. Namun ia sangat terkejut ketika kedatangannya justru disambut dengan berita kematian kedua abdi setianya, Dora dan Sembada. Dengan perasaan sedih yang mendalam, ia bergumam ha-na-ca-ra-ka, da-ta-sa-wa-la, pa-da-ja-ya-nya, ma-ga-ba-tha-nga. Ada dua utusan yang satu sama lain saling berselisih hingga berkelahi habis-habisan. Keduanya sama-sama sakti, hingga keduanya menjadi banten atau mayat bersama-sama.

Ha-na-ca-ra-ka, da-ta-sa-wa-la, pa-da-ja-ya-nya, ma-ga-ba-tha-nga. Dua puluh aksara inilah yang kemudian dikenal sebagai aksara Jawa hingga hari ini.

Nah, lha kok judul yang di tulis di atas hanacaraka-datawaluya. Begini sedulur, sehubungan dengan fasihnya si Ponang membawa Tiga Manula yang berkeliling Pantura hingga Jawa Selatan, ia terus terngiang nama-nama Mbah Sanip, Mbah Waluyo dan Koh Liem. Dari sinilah ia terpeleset tatkala melafalkan datasawala menjadi satawaluya. Wuaduh, benar-benar berabe bin sontoloyo! Namun benar-benar lucu bin wagu dan membuat perut saya sakit akibat kebanyak ngakak mendengar celotehan anak lanang tersebut. Jagad-jagad!

Ngisor Blimbing, 14 Maret 2015


Filed under: Jagad Kenyung Tagged: Ajisaka, aksara Jawa, hanacaraka

Menunggumu…

-

Mahasiswa Punya Cerita

on 2015-3-14 2:34pm GMT
Bila rindu ini masih milikmu
Kuhadirkan sebuah tanya untukmu
Harus berapa lama aku menunggumu…
Aku menunggumu…

Pasti kalian tau lagunya Ariel dan Chrisye yang satu ini. Gue yakin kalian udah apal di luar kepala. Lagu yang pernah booming jaman gue masih SD ini pernah dijadikan sountrack sinetron. Dari Anak TK, Anak SD, bahkan ibu-ibu di pasar pasti apal sama lagu Kang Ariel ini.


Lagu yang bercerita tentang seseorang yang seang menunggu, menunggu dan menunggu seseorang yang di cintainya. Iya, menunggu itu emang menyakitkan, apalagi menunggu kepastian jawaban cinta gebetan kita, tsah. Kalo orang-orang pada menunggu pacar, menunggu gebetan, beda lagi ceritanya dengan gue. Gue bukan nungguin pacar, gue single meen, kampret. *nangis dipangkuan Aura Kasih* Yang gue tungguin dosen pembimbing, iya, Dosen pembimbing skripsi, PUAS!

Yang  lain pada nyanyiin lagu “Menunggu” Ariel dan Chrisye, dan gue juga ikutan nyanyiin lagunya Ariel. Lagu tentang penantian, sama-sama menunggu. Enggak percaya? Lirik lagunya gini:

“Aku… menunggumu… menuggumu… “

Udah lupakan aja, gue cuman bercanda kok. Enggak mungkin lah. Entar yang membimbing skripsi siapa coba? Aura Kasih? Mimpi!


Udah seminggu ini enggak ada progres konsultasi skripsi. Minggu ini emang lagi padat jadwal gara-gara Dies Natalis Kampus. Mau konsultasi, dosen lagi banyak agenda. Kamis kemarin rencana mau nemuin dosen, eh malah dosen baru kena musibah sakit, kasihan banget. Padahal mahasiswa bimbingnnya udah pada nunggu dari jam 7 pagi, termasuk gue. Sebagai mahasiswa bimbingan yang baik, gue cuman bisa mendoakan supaya lekas sembuh dan melayani bimbingan skripsi gue lagi.

Biar ada progress skripsi minggu ini, Jumat pagi, gue berencana mau ketemu sama dosen pembimbing. Seperti biasa jam 7 pagi, gue udah berangkat ke kampus. Kalo enggak berangkat pagi, gue pasti enggak dapat nomer antrian. Hari kamis aja, gue urutan keenam. Pasti banyak mahasiswa yang nyariin beliau gara-gara kamis enggak masuk ke kampus.

Apa cuman gue aja ya, datang ke kampus pagi-pagi cuman buat nungguin dosen. Padahal jam kuliah pagi baru dimulai jam setengah 8. Dan yang lebih nyesek lagi, sebagai mahasiswa semester senior masa gue kudu dateng lebih pagi dari adik tingkat, hina banget. Ah… jalani aja. Namanya baru berjuang menggapai bukit harapan.

Sampai di depan ruang dosen, gue cuman bisa mangap-mangap. Temen-temen gue udah pada nongkrong di depan ruang dosen nungguin dosen pembimbing gue. Gue dapet nomer urut ketiga, nyesek banget kan. Busyet, temen gue datang jam berapa coba, jam 7 udah di kampus. Gue aja yang dateng jam 7 dapet urutan ketiga. Ah… besuk bawa kasur dan tidur di depan ruang dosen aja kalo gitu.

Enggak apa-apa lah dapet nomer ketiga, yang penting hari ini kudu dapet hasil bimbingan. Gue menunggu, menunggu, dan terus menunggu sampe akhirnya dosen pembimbing datang. Alangkah senangnya hati gue, serasa baru melihat Aura Kasih datang di depan mata gue. Antrian pertama pun segera masuk.

Waktu terus berjalan, enggak terasa udah dua jam. Temen gue belum juga keluar, padahal sekarang udah hampir mau jumatan. Ya sudahlah, pasti gue kedapatan setelah jumatan. Dari pada wasting time, gue bali ke kos dulu, entar habis jumatan ke kampus lagi.

Selesai solat jumat, gue buru-buru ke kampus. Bahkan gue lupa makan siang, nyesek banget. Sampe kampus, gue segera ke ruang dosen pembimbing. Siapa tahu beliau udah selesai ngasih bimbingan ke mahasiswa urutan kedua.

“Nu… pak Dosen baru aja pergi…” kata temen gue sambil memasang wajah memelas.
“Pergi ke mana?” gue mulai panik.
“Beliau mau ngisi sosialisasi. Kira-kira selesai jam setengah 3 an.” Tambah temen gue.
“Yo Wiss… tak tunggu wae.”
“…”

Lagi-lagi gue dibuat menunggu. Sepertinya menunggu udah jadi bagian dari hidup gue. Dari menunggu jawaban jadian pacar, menunggu jawaban balikan, bahkan jadwal menunggu koreksian skripsi, kampret. Untuk yang terakhir, abaikan aja.

Gue masih setia menunggu di depan ruang dosen. Udah hampir mirip sama Hachiko yang nungguin majikannya, tapi gue bukan anjing menn.

Hari semakin sore, jam juga udah menunjukan angka 3. Kampret, kenapa Dosen pembimbing belum balik ke ruang dosen. Sampe akhinya sejam kemudian beliau datang. Gue cuman bisa merem melek merenungi  nasib kenapa gue masih jomblo.

Mau konsultasi sekarang, kayaknya enggak mungkin deh. Udah sore, udah jam 4, jam dosen buat pulang. Bisa-bisa gue ditolak mentah-mentah. Biar terlihat eksis, guepun nekad nyamperin dosen.

“Dos… mau konsultasi, tapi kayaknya udah sore.”Kata gue dengan sopan.
“Iya mas… udah sore, besuk senin aja gimana.”
“Senin ya Dos.” Kata gue sambil tersenyum menahan tangis.
“Insyaallah mas…”
“…”
Akhirnya…. Gue pulang ke kos tanpa hasil coy. Penantian gue berkahir dengan janji. Tapi tetep semangat aja,ambil sisi positifnya aja Cah Bagus. Emang sekarang susah, tapi gue selalu yakin bahwa “Setelah ada kesulitan, pasti ada kemudahan.”


Feed burner
Tokyo Ghoul Carnaval (Official Game) iOS: App Store Android: Google Play Lihat Trailer Official Website: http://tokyoghoul.bngames.net/Filed under: Download, Games, Related Post, Smartphone
Djeladjah Moentilan : Mengenal Lebih Dekat Kelenteng Hok An Kiong dan Pasturan Muntilan Kamis (19/2) pagi ini bertepatan dengan limur Imlek 2015, jam tujuh pagi saya sudah tiba di Terminal Tidar, Kota Magelang. Setelah menyempatkan sarapan dengan bekal dari rumah, mas Yudha datang menghampiri saya. Kita memang sudah janjian, saya minta tolong mbonceng menuju ke […]
Dear Mbak Winalia,

Kemarin, Saya terperanjat kaget dengan link iklan jual rumah yang dibagikan seorang kawan di Facebook. Iklan jual rumah itu bukan iklan jual rumah biasa, karena tagline iklan tersebut sangat-sangat menggoda mata untuk membaca lebih lanjut: "Beli rumah bisa ajak pemiliknya nikah."

Saya mengira, itu hanya iklan guyonan atau sekadar trik promosi situs properti yang menayangkan iklan tersebut. Maklum, di jaman sekarang ini, banyak sekali web e-commerce menggunakan metode iklan nyleneh dan nyentrik agar menarik perhatian banyak orang.

Tak berselang lama, berita soal iklan itu kemudian masuk ke berbagai portal berita. Dan saya kembali terperanjat. Ternyata iklan jual rumah plus nikah sama pemiliknya itu benar adanya. Bukan guyonan.

Setelah saya cari tahu, ternyata pemilik rumah itu adalah Mbak Winalia. Iya, kamu mbak kamu, Mbak Winalia.

Mbak adalah janda cantik berusia 40 tahun dan punya dua orang anak. Kini mbak memang sedang mendambakan seorang suami pendamping hidup. Saya paham, menjadi janda di usia yang belum terlalu renta memang menjadi problema tersendiri.

Mendadak, saya merasa harus mencari tahu lebih jauh tentang mbak.

Berusaha untuk tidak menaruh perhatian kepada seorang janda cantik yang sedang mencari pendamping hidup memang sulit rasanya, mbak. Sama sulitnya seperti menyebutkan nama personel Soneta selain Rhoma Irama. Karenanya, setiap ada berita soal mbak, saya akan berusaha untuk menyempatkan diri untuk membaca. Saya ingin mengetahui perkembangan proses penjualan rumah mbak.

Saya masih terus terkagum-kagum dengan mbak. Betapa tidak, mbak sedang terlilit masalah keuangan, karenanya mbak kemudian ingin menjual rumah mbak yang sebenarnya mbak sendiri masih sangat sayang untuk melepasnya, karena memang mbak sudah sangat lama tinggal di rumah tersebut. Di satu sisi, mbak juga sedang mencari seorang suami untuk mendampingi mbak.

Polemik itu akhinya memancing mbak untuk bermanuver cantik.

"Aku berpikir rumah ini kalau dijual sayang juga, lalu terlintas gimana kalau yang beli itu nanti jadi suamiku, biar aku juga bisa tetap tinggal di sini."

Dan akhirnya, terbitlah iklan sensasional itu.

Saya suka dengan cara berpikir mbak yang sangat taktis dan brilian. Jarang lho ada wanita yang kepikiran seperti itu.

Namun sayang mbak, iklan rumah dijual milik mbak itu juga membuat saya merasa prihatin. Soalnya gara-gara iklan itu, jadi banyak yang menghujat mbak, ada yang bilang Janda gatel lah, wanita perhitungan lah, murahan lah, dan masih banyak lagi hujatan yang menerpa mbak. Jujur, saya ingin sekali meninju muka mereka yang tega menghujat mbak. Apa urusan mereka? Bisanya kok cuma menghujat. Orang mau berusaha mencari suami yang baik kok malah dinyinyirin. Dasar manusia kelas menengah ngehek.

Tapi saya yakin, mbak adalah tipe wanita yang tabah dan tahan banting.

Bagi saya, apa yang mbak lakukan adalah salah satu usaha mulia mbak untuk beribadah. (Bukankah menikah itu ibadah?). Karenanya menurut saya, tak elok rasanya jika sampai ada yang menghujat mbak.

Lagipula, syarat kriteria yang diajukan mbak pada pembeli rumah yang berminat meminang mbak juga mantap. Tak terlalu berlebihan, tidak ndakik-ndakik, namun berbobot.

"Syaratnya pertama single, Islam, kalau bisa mengerti agama, syukur-syukur bisa ajak aku umroh dan pulangnya aku pakai hijab, dan tentunya bertanggung jawab lah, karena aku juga punya anak yang butuh sosok ayah yang bertanggung jawab," begitu kata mbak beberapa waktu yang lalu kepada wartawan.

Sebagai jejaka single yang merasa sholeh (walau ndak hafal ayat kursi), hati saya seakan terpanggil untuk menyanding mbak di Pelaminan. Namun apa daya mbak, merasa terpanggil saja rupanya belum cukup, saya musti cari duit satu miliar dulu kalau mau bersanding dengan mbak. Dan itu jelas sulit bagi saya.

Satu miliar itu jumlah yang sangat besar, mbak. Kalau dibelikan LKS, mungkin bisa digunakan untuk sekolah sampai ribuan caturwulan. Kalau dibelikan behel, tentu sudah tak terhitung berapa gigi tonggos yang terselamatkan karenanya.

Dan lagi, saya juga harus membuang jauh ego saya. Saya jelas tak cocok dengan njenengan mbak. Jauh, saya sadar akan hal itu.

Ada banyak alasan mengapa saya tak mungkin bisa (atau belum bisa) bersanding dengan njenengan, mbak.

Pertama, Usia saya sekarang baru 23, masih lucu-lucunya. Sedangkan mbak sekarang sudah 40 tahun. Kalau kita jadi bersanding, apa kata orang-orang nantinya, saya tak ingin mbak dituduh sebagai wanita yang hanya mengincar sensasi brondong belaka.

Kedua, ya masalah itu tadi. Saya ndak punya duit satu miliar untuk membeli rumah mbak. Seandainya pun saya punya, saya pasti lebih memilih untuk menggunakan uang tersebut untuk untuk beli sawah, buka konter pulsa dan token listrik, kulakan batu akik, dan buat ongkos naik haji bersama kawan-kawan saya yang sangat doyan mabuk.

Ketiga, saya tak mau gegabah dalam urusan memilih pasangan hidup, sungguhpun saya yakin bahwa mbak adalah wanita baik-baik. Soalnya selama ini, saya punya track record yang buruk soal asmara. 23 tahun saya hidup, belum pernah sekalipun saya pacaran, maklum, selama ini, wanita-wanita yang dekat dengan saya hanya mengincar tubuh saya semata.

Keempat, dan yang paling utama, saya ndak yakin Mbak Winalia mau sama saya. Lha wong laler saja kelihatannya harus introspeksi diri dulu sebelum memutuskan untuk sekadar hinggap di tubuh saya. Apalagi mbak Winalia yang elok dan cantik jelita ini.

Mungkin Mbak Winalia memang belum atau bukan jodoh saya. Saya yakin, di luar sana, ada banyak sekali pria-pria beruntung yang lebih cakap dari saya yang siap menerima curahan cinta mbak sebagai seorang istri yang baik. Saya yakin itu.

Dan Alhamdulillah, tadi saya baru saja baca berita, katanya sejak iklan mbak heboh, kini sudah banyak yang menghubungi mbak. Sehari konon bisa sampai ratusan penelpon, ada yang hanya berminat membeli rumah mbak saja, pun ada pula yang berminat ingin membeli rumah sekaligus menjadi suami mbak juga. Semoga diantara sekian banyak penelpon, ada yang sreg di hati mbak.

Yah, pada akhirnya, Hanya doa yang sanggup saya haturkan untuk mbak Winalia.

Semoga rumah mbak laku, dan mbak mendapatkan suami yang mampu menjadi imam yang baik bagi keluarga mbak nantinya. Dan semoga keluarga mbak senantiasa diberikan keberkahan dan kebahagiaan.

Pokoknya, sampeyan bahagia saja duluan, mbak. Saya gampang.
Tadi scroll timeline di Facebook dan menemukan status yang menohok *halah* Post by Dondy Bappedyanto. Fully agreed. You might get profits from cent-clicks. If you want to do for long term, for your life, when you have one idea, think about it many times and try to look from perspectives of customers, perspective of investors, perspective […] Read more →

Tulisan ini lanjutan dan update dari tulisan sebelumnya (baca di sini). Tulisan ini adalah cuplikan dari Buku Ginger The Genus of Zingiber dan bebeapa sumber journal lain. Sedangkan tulisan sebelumnya dari artikel Liujiu et al, 2010. Memahami fase-fase ini penting diketahui untuk para praktisi jahe, terutama untuk mengamati pertumbuhan tanamannya, mengatur pemupukan, dan kegiatan-kegiatan teknis budidaya lainnya.

fase pertumbuhan jahe

Fase-fase pertumbuhan jahe: (1) Fase pertunasan, (2) fase bibit, (3) fase pertumbuhan dan perkembangan, (4) fase rimpang tidur. Gambar dari buku Ginger The Genus of Zingiber

Menurut buku Ginger The Genus of Zingiber, fase pertumbuhan jahe bisa dibagi menjadi beberap fase/tahapan, yaitu: (1) fase pertunasan, (2) fase bibit, (3) fase pertumbuhan dan perkembangan, dan (5) fase rimpang tidur.

Fase Pertunasan

Fase pertunasan dimulai ketika tunas tidur mulai ‘bangun dari tidurnya’ samnpai mulai terbuka daun yang pertama. Para penjual bibit jahe sudah terbiasa dengan fase ini. Rimpang jahe segar tidak bisa langsung ditanam dan bisa bertunas sendiri, tetapi rimpang jahe tua perlu ‘ditidurkan’ dulu alias didormankan. Kalau tidak ditidurkan dulu pertumbuhan tunas tidak bisa maksimal. Rimpang yang digunakan sebagai tunas juga mesti rimpang tua yang umurnya >8 – 10 bulan. Hati-hati dengan penjual bibit nakal yang menggunakan rimpang konsumsi/rimpang muda untuk bibit jahe. Hanya karena ingin dapat harga jual yang lebih mahal, rimpang muda dipaksakan jadi bibit jahe. Jelas tidak akan bisa maksimal pertumbuhan tunasnya.

Pada fase dorman alias tidur ini, tunas akan ‘bersemedi’ dan bersiap-siap untuk menjelma menjadi tanaman jahe. Untuk merangsang pertumbuhan jahe beberapa penelitian sudah dilakukan dengan menggunakan hormon organik atau zpt. Aplikasi hormon bisa mempercepat proses pertunasan, meningkatkan jumlah dan kualitas tunas jahe. ZPT diaplikasikan pada saat awal pemeraman dengan konsentrasi tinggi. Temperatur dan pH pemeraman juga berpengaruh terhadap kualitas tunas jahe. Insya Allah akan saya bahas di tempat lain.

Proses pertumbuhan tunas jahe

Proses pertumbuhan tunas jahe. Foto dari buku Ginger The Genus of Zingiber


Jadi fase ini biasanya ada di penjual benih jahe. Petani tidak melewati fase ini. Tapi, kalau ada petani yang membeli rimpang tua, sebaiknya melakukan tahapan ini dulu, rimpang tua jangan langsung di tanam, tetapi didormankan dan dikecambahkan terlebih dahulu.

Lama fase pertunasan atau perkecambahan tunas kurang lebih 50 hari. Ini termasuk pemeraman yang mencapai waktu kurang lebih satu bulan. Kebutuhan nutrisi kecambah jahe lebih banyak dipenuhi dari simpanan makanan yang ada dirimpang jahe tua.

Fase Bibit

Fase bibit diawali dari mulai pembukaan daun pertama hingga terbentuk dua anakan baru. Fase ini juga sering disebut dengan fase garpu tiga lapis (the three-ply forks), atau kalau diliteraturnya Lujiu et al. 2010 disebut dengan fase percabangan tiga (three branches stage). Fase ini selama 60-70 hari setelah penanaman, kalau di literatur Lijiu disebutkan 90 – 110 hari setelah penanaman.

Fase awal bibit kebutuhan makanan dipenuhi dari rimpang dan kemudian dipenuhi dari hasil foto sintesis anakan yang baru muncul tersebut. Akar-akan akan segera tumbuh dengan cepat. Penelitian menyebutkan bahwa pertumbuhan akar mencapai 1-1.5 cm per hari. Sampah akhir masa bibit, bobot kering akarnya mencapai 66.8% dari keseluruhan bobot tanaman. Jadi jangan heran, kalau sampai umur tiga bulan yang tumbuh lebih banyak akarnya daripada daunya. Dan jangan bingung juga kalau sampai umur 3 bulan rimpangnya masih kecil-kecil. Itu normal kok.

rimpang jahe 3 bulan

Rimpang jahe umur 3 bulan. Ada tiga anakan dan banyak akar yang tumbuh.

Insya Allah, di tempat lain akan saya tunjukkan data pertumbuhan rimpang jahe. Sehingga bisa mengamati sendiri pertumbuhan tanaman dan rimpang jahenya normal atau tidak.

Pada fase ini kebutuhan nutrisi jahe masih belum begitu besar. Ini ditunjukkan dari serapan hara sampai fase bibit.

Fase Pertumbuhan dan Perkembangan

Lijiu et al. 2010 membagi fase ini menjadi dua, yaitu fase pertumbuhan cepat (vigorous stage) dan fase perkembangan rimpang (rhizome expansion stage). Fase pertumbuhan dan perkembangan membutuhkan waktu 70 – 80 hari setelah fase bibit. Lijiu menyebutkan fase pertumbuhan cepat adalah usia 110-130 hst, sedangkan fase perkembangan rimpang adalah usia 130-160 hst.

Ini adalah fase pertumbuhan yang paling krusial dan sangat penting. Pada gase ini terjadi perutumbuhan yang sangat cepat. Tunas dan anakan baru muncul, rimpang jahe mulai membentuk percabangan baru. Tanaman jahe pada fase ini sangat perlu banyak asupan makanan. Tidak hanya perlu banyak, tetapi perlu dalam jumlah yang cukup dan dosis yang seimbang. Masalah nutriti tanaman ini akan saya bahas di tulisan yang lain. Mungkin ini juga menjawab pertanyaan kenapa pada fase bibit jahe banyak sekali membentuk akar, ternyata akar-akar ini dipersiapkan untuk menyerap nutrisi yang banyak pada saat fase pertumbuhan dan perkembangan rimpang.

Ketika percabangan rimpang sudah banyak, fase berikutnya adalah perkembangan dan pembesaran rimpang. Rimpang adalah batang jahe yang ada di dalam tanah. Rimpang juga sebagai tempat penyimpanan cadangan makanan jahe untuk calon anak-anaknya kelak. Fase ini tanaman jahe sangat membutuhkan banyak sekali asupan nutrisi, serapan haranya sangat cepat dan buanyak sekali. Kalau media tanam kurang makanan, jahenya akan jadi kecil-kecil. Begitu juga kalau komposisi makanannya tidak tepat, kemungkinan jahe tidak akan masuk fase pembesaran rimpang tetapi terus berada pada fase pertumbuhan saja. Anakan tumbuh terus, daun tumbuh terus, tetapi rimpangnya tetap keci.

Jahe Gajah

Rimpang Jahe Gajah yang tumbuh maksimal

Fase ini adalah fase-fase yang perlu mendapat perhatian dari petani jahe. Harus dijaga bener, terutama asupan haranya. Jangan sampai salah apalagi kurang makanan. Jangan sampai menyesal nantinya.

Semoga bermanfaat. Dilanjutkan lagi di lain waktu.


KC Maret 15Lesehan, Gratis, dan Barokah.

Mukadimah


Filed under: Jagad Maiyyah Tagged: Cak Nun, Emha Ainun Nadjib, kenduri cinta, maiyyah
Harvest Moon Hero of Leaf Valley PSP Game Download Emulator Download How to download: Wait 5 seconds and click “SKIP AD” Cara mekstract gamenya lihat di sini Lihat lainnya: Daftar Download Harvest Moon All Series untuk PCFiled under: Download, Games, Harvest Moon, Related Post
Harvest Moon Boy & Girl PSP Game Download Emulator Download How to download: Wait 5 seconds and click “SKIP AD” Cara mekstract gamenya lihat di sini Lihat lainnya: Daftar Download Harvest Moon All Series untuk PCFiled under: Download, Games, Harvest Moon, Related Post
Nu… aku pesen ayam crispy aja…”
“Apa!!! Ayam skripsi?”
“Bukaan… CrisPY WOY…”
“Owalah revisi toh…”
“…”

Entah kenapa semenjak gue terjun di dunia perskrispsian, gue menjadi lebih sensitif. Lebih tepatnya peka. Bukan peka terhadap perasaan kaum wanita jomblo yang butuh kasih sayang, tapi lebih peka dengan hal yang berbau skripsi, hina banget. Bahkan gue sampe terbawa mimpi. Bener bro, bukan mimpi jadian sama gebetan, tapi mimpiin skripsi. Busyet… bisa sampe segitunya. Tapi menurut temen-temen gue yang udah banyak merasakan asam garam, bahkan garam dapur perskripsian, “Kalo belum mimpiin skripsi, berarti belum serius ngerjain skripsi.”


Mesi udah enggak ada teori kuliah, perasaaan waktu gue terkuras habis. Entah kenapa, harusnya saat udah enggak ada kuliah pasti punya banyak waktu. Tapi, waktu seharian cuman habis buat nongkrong, nungguin dosen.

Kegiatan harian gue akhirnya jadi rutinitas. Datang pagi ke kampus, nungguin dosen pembimbing yang enggak tau apakah hari itu datang ke kampus ataukah enggak, konsultasi, pulang ke kos. Iya, kalo gue gambarkan jadi kayak gini

Berangkat Pagi-Nunggu-konsultasi-pulang ke kos-Revisi

Dan hal itu terus berulang tiap hari sampe Mak Erot buka klinik Tong Fang.
Tiap pagi jam 7, gue udah harus stand by di depan ruang dosen sendirian, bahkan ruang dosen aja masih dikunci. Kalo gue datangnya siang, bisa-bisa gue enggak dapat nomer antrian. Dan bagi gue, SMS janjian ketemuan sama dosen cuman mitos aja. Meskipun udah SMS dosen, kalo dapet antrian terakhir ya tetep aja terakhir.

Kadang udah nungguin dari jam 7 pagi, dosen baru datang siang, disitu gue merasa senang banget serasa menanti seorang gebetan datang. Tapi ada kalanya udah nungguin dari pagi, dan ternyata dosen berhalangan hadir. Entah karena sakit, entah ada rapat, entah karena sibuk, disitu gue merasa seperti udah nungguin gebetan, dan ternyata si gebetan enggak datang. *gilas aku pakai becak pak….*

Tapi enggak selamanya gue memandang skripsi hal yang buruk. Menurut gue, skripsi mengajarkan kita tentang arti kesabaran. Kesabaran enggak cuman didapat saat elo diselingkuhin sama pacar kalian, bukan juga saat pacarmu diambil temenmu sendiri, tapi dari skripsi kita bisa berlatih sabar.

Meskipuan udah nungguin dari pagi, eh ternyata enggak bisa konsultasi. Berasa diPHP. Tapi, menurut gue sih bukan PHP juga. Gue menganggap sebagai pemantik semangat aja sih. Kalo di PHP-in pacar atau gebetan sih enggak menghasilkan hal yang positif, cuman sakit hati aja dan nyesek di dada. Tapi, di PHP-in dosen membuat kita para pejuang skripsi makin bergelora dan makin tangguh dalam mengejar dosen sampe mau melayani bimbingan skripsi,eaa.

Skripsi juga mengajarkan arti kesabaran. Kesabaran saat ditolak pembimbing. Iya, enggak selamanya bimbingan dengan dosen itu mulus kayak pahanya personil JKT 48, pasti ada lubang-lubang dijalan seperti wajahnya Firman “Kehilangan”. Saat konsultasi dan bimbingan pasti harus ditolak, harus revisi. Bahkan gue aja sampe revisi 3-4 kali, super sekali. Menurut gue, ditolak calon pacar itu emang sakit, tapi lebih sakit lagi saat ditolak DOSEN pembimbing Coy. Maka bersabarlah Cinta…, cinta gudhulmu.



Yang penting tetep rajin nemuin dosen pembimbing aja. Siapa tahu dosen bakal bosen ngeliat dan mempermudah skripsi, mimpi kalii. Pokoknya tetep  semangat aja, pokoknya tahun ini haru lulus dan wisuda. Malu sama kapur, bukan Karrena Kapoor Cuk. Tapi malu sama kapur tulis. Kaput tulis aja udah sarjana, masa kamu belum! *nangis dipangkuan dosen pembimbing*

Feed burner

Little Indian

Perjalanan dolan-dolan ke Kuala Lumpur awal tahun kemarin memang perjalanan liburan keluarga kami ke luar negeri yang pertama kali. Terlebih bagi si Ponang dan si Genduk, pengelanaan tersebut juga merupakan penggunaan passport yang sering terplesetkan menjadi password ke luar negeri.

Dalam perjalanan semenjak berada di dalam pesawat yang membawa kami, ada suatu hal unik yang menarik untuk dituliskan. Hal unik tersebut berkenaan dengan keberadaan para bocah yang kebetulan naik pesawat yang tidak terlalu penuh penumpangnya. Bisa dibilang penerbangan kala itu justru didominasi oleh para penumpang bocah. Dan kebetulan sekali, penumpang yang berada di belakang kursi kami juga seorang ibu-ibu wanita berkebangsaan India yang kebetulan juga membawa anak balitanya.

Nah di sinilah terbukti dengan sangat sahih bahwasanya diantara sesama anak manusia sebenarnya memiliki kesamaan metode komunikasi yang melewati batasan-batasan bahasa verbal. Khusus dalam perjalanan kami, diantara si Genduk dan si Little India seolah langsung nyambung bin connect melalui bahasa bocah lintas bangsa, lintas negara, bahkan lintas benua. Diantara keduanya seolah langsung terjalin pola komunikasi yang sangat intensif dan dinamis. Melalui tatapan  mata dan bahasa tubuh, masing-masing mengekspresikan sebuah maksud dan di saat yang sama teman komunikasinya langsung memberikan tanggapannya. Sepanjang perjalanan penerbangan itu akhirnya jadi penuh dengan candaan, tertawaan, dan teriakan dua bocah.

Perkenalan si Genduk dengan si Little India di pesawat yang membawa kami memang segera berakhir tatkala kami tiba di bandara KLIA. Dengan say good bye ala kiss bye, kedua bocah lain bangsa tersebut berpisah. Kami sekeluarga bergegas menuju stasiun KLIA Ekpress, sedangkan keluarga India tersebut menggunakan moda transportasi yang lain.

Sebagaimana kita ketahui, bangsa Malaysia terdiri atas rumpun etnik Melayu, India dan China. Masing-masing anak bangsa tersebut tentu saja memiliki adat-istiadat, tradisi dan budayanya masing-masing. Demikian halnya secara historis, mereka berkelompok mendiami suatu kawasan tertentu yang menjadi bagian sebuah komunitas bangsa Malaysia. Meskipun penyebaran masing-masing anak bangsa tersebut relatif merata, tetapi sebagai awal asal-usul sejarah, masyarakat China terkonsentrasi di Pecinan atau China Town, sedangkan masyarakat India menempati kawasan yang dikenal sebagai Little India.

Salah satu kawasan Little India yang tersohor di Malaysia adalah kawasan Kuil Batu Cave di pinggiran utara KL. Dengan menumpang commuter train dengan tarif RM3 saja, keluarga kamipun kesampaian berada di Kuil Batu Cave. Di kawasan yang merupakan tempat persembahyangan yang sangat disucikan oleh ummat Hindu ini pengunjung bisa menikmati keindahan kuil yang berada di dalam sebuah gua pada sebuah dinding bukit. Deretan tangga yang menanjak mengantarkan pengunjung maupun ummat Hindu yang ingin melakukan puja bakti kepada Dewa Murugan. Keindahan dan keunikan kuil bisa dinikmati melalui tampilan arsitektur bangunan kuil dan sudah pasti ikon patung raksasa Dewa Murugan berwarna kuning emas setinggi lebih dari 50 meter.

Di samping menikmati pemandangan dan bangunan kuil yang spektakuler, suasana hiruk-pikuk warga Hindu yang berbaur dengan pengunjung juga sangat menarik untuk dicermati. Di halaman pelataran kuil yang lapang, ribuan merpati hidup dengan bebasnya. Sesekali para pengunjung menebarkan biji-bijian yang langsung diserbu oleh merpati-merpati dengan semangatnya. Pada momentum inilah, anak bangsa dari berbagai penjuru bumi mendapatkan kesempatan untuk saling berinteraksi, termasuk tentu saja para bocah.

Kembali di Batu Cave, si Genduk menerapkan bahasa bocahnya kepada beberapa bocah India. Salah satu bocah yang bercengkerama dengan sangat akrab bernama Puja. Keduanya sangat semangat untuk menghambur dan menyerbu kumpulan burung merpati yang tengah berebut makanan yang ditaburkan pengunjung. Paras kulit si Genduk yang sawo matang berpadu kontras dengan kulit Puja yang kebetulan lebih gelap. Perpaduan itu seolah membentuk sebuah harmonisasi hitam-putih, gelap-terang, yang menyimbolkan warna-warni keragaman kehidupan.

Tidak hanya terhenti di pelataran merpati, di tepian pelataran yang dibatasi dengan beberapa kolam ikan berair mancur, si Gendukpun mendapatkan seorang kawan karib. Lagi-lagi juga bocah gadis India. Kali ini si Genduk dan si Little Indi yang laing larut khusuk saling berceloteh sambil mengumpani ikan-ikan koi dan emas yang berenang ria di dalam kolam.

Dari kisah perjalanan si Genduk dan beberapa Littel India yang kami temui tersebut setidaknya kita kembali diingatkan mengenai makna universalitas nilai kemanusiaan. Bahwasanya kita percaya semua manusia, terlepas apapun bangsa, agama, maupun negaranya adalah sama-sama anak cucu Nabi Adam. Dengan persamaan tersebut setidaknya kita harus semakin sadar bahwa semua anak manusia adalah saudara. Jika anak-anak dan para bocah yang masih polos, suci dan murni dari dosa serta berbagai kepentingan nafsu duniawi saja langsung bisa terhubung hatinya satu sama lain dalam suatu ikatan persaudaraan yang tulus, apakah manusia yang lebih dewasa masih ingin saling bermusuhan?

Lor Kedhaton, 12 Maret 2015


Filed under: Jagad Budaya Tagged: Batu Cave, KL, KLIA, KLIA Express, Kuala Lumpur, little India
Pantai Somandeng Gunung Kidul
Gunung Kidul salah satu wilayah di derah istimewa Yogyakarta yang banyak memiliki obyek wisata alam yang terkenal seperti Gua Pindul,  Gua Sriti, Pantai Indrayanti dan banyak yang lainnya. Selain tempat-tempat yang terkenal tadi Gunung Kidul juga masih memiliki banyak obyek wisata yang wajib di kunjungi, obyek-obyek wisata tersebut tidak kalah indahnya. Salah satu obyek wisata di Gunung Kidul yang belum begitu terkenal luas adalah Pantai Somandeng.
Pantai Somandeng Gunung Kidul
Beberapa waktu yang lalu saya dan teman-teman satu kerjaan, liburan bareng ke Gunung Kidul. Dan salah satu obyek wisata tujuan kami adalah pantai Somandeng, Menurut cerita dari mulut kemulut yang kami dengar, pantai Somandeng tidak kalah dengan pantai Indrayanti. Pantai Indrayanti merupakan pantai yang paling banyak di kunjungi di antara pantai-pantai yang ada di Gunung Kidul. Pantai Somandeng sendiri letaknya bersebelahan dengan pantai Indrayanti, hanya berjarak sekitar 50 meter saja, dan di batasi oleh batu karang. 

Karena penasaran dengan keindahan pantai Somandeng yang katanya tidak kalah dengan pantai Pulang Syawal atau yang lebih di kenal dengan pantai Indrayanti ini, Pantai Somandeng menjadi salah satu tujuan liburan kami ke Gunung Kidul. Untuk menuju ke lokasi Pantai Somandeng jalannya sudah lumayan bagus, karena tidak ada angkutan umum yang menuju lokasi sebaiknya kalau pergi ke sana sebaiknya menggunakan kendaraan pribadi saja. Untuk masuk ke pantai Somandeng masih gratis hanya membayar uang parkir dan karcis di pintu gerbang utama menuju pantai-pantai di Gunung Kidul.
Pantai Somandeng Gunung Kidul
Benar saja apa yang menjadi cerita dari mulut ke mulut kalau Pantai Somandeng tidak kalah indahnya dengan pantai Indrayanti. Pasir putih, birunya air laut kelihatan jernih sekali, pohon pandan dan cemara yang berada di pinggir pantai, menjadi daya tarik tersendiri pantai Somandeng di banding pantai-pantai lain di Gunung Kidul. Pengunjung pantai Somandeng tidak sebanyak di Pantai Indrayanti, apalagi di hari-hari biasa. hanya ada segelintir orang saja yang berkunjung ke Somandeng, dan ini justru yang menarik. Karena tidak banyaknya pengunjung, liburan kita benar-benar menyenangkan. seolah-olah liburan di pantai punya sendiri. Beberapa warung makan yang ada juga kebanyakan kosong, karena sepinya pengunjung. Yang menarik beberapa warung makan yang ada di sini berada di tebing yang untuk menuju ke sana kita harus menaiki anak tangga yang lumayan tinggi. Sambil menyantap makanan laut yang tersedia kita bisa melihat pemandangan pantai Somandeng dari ketinggian. 
Pantai Somandeng Gunung Kidul
Di pagi hari ombak dan air laut penuh sampai di bibir pantai, tapi begitu siang dan sore hari. Air laut mulai pasang. kita bisa mandi atau sekedar jalan-jalan menikmati dinginya air laut sambil melihat warga Dusun Tepus mencari ikan, Sesekali juga terlihat kapal-kapal besar yang melintas. Sepinya pengunjung pantai Somandeng di banding dengan pantai Indrayanti dan Sundak tetangganya mungkin karena minimnya promosi pantai Somandeng, jadi wisatawan kalau di Gunung Kidul taunya hanya Pantai Indrayanti, padahal Pantai Somandeng khusunya dan pantai-pantai lain di Gunung Kidul tidak kalah indah dengan pantai Pulang Syawal atau yang lebih di kenal dengan sebutan Pantai Indrayanti.
“Tolong direvisi lagi ya..”
“Diprint lagi ya… minggu depan datang lagi.”
“…”

Enggak terasa udah sebulan lebih gue berkutat dengan skripsi. Enggak ada progres yang berarti, masih aja revisi, revisi, dan revisi. Tiap udah revisi, dosen bakal ngobrak-abrik bab sebelumnya, dan hal itu akan terus berlanjut sampe Negara Api menyerang, tsah.


Temen-temen lain udah pada seminar proposal, lah gue masih asik sama pembimbing pertama. Pembimbing II, ah besuk aja nunggu pembimbing pertama ACC. Bahkan temen KKN  udah pada wisuda, sumpah gue hina banget diri ini. Jadi hari Sabtu kemarin, gue datang ke acara wisuda temen KKN. Disana gue ditanyain sama bokap temen KKN gue.
*temen gue aja udah wisuda, gue kapan?

“Ehm… Mas Wisuda kapan?” tanya Bokap temen KKN.
“Insyaallah harus tahun ini bapak.” Kata gue penuh percaya diri.
“Ehm… emang skripsinya udah nyampe bab berapa?”
“Baru nyampe mana-mana pak.” *sambil nangis*
“Pak dosen… gilas aku pakai becak…!!!!”
“…”

Ehm… pengeluaran dana bulanan gue mendadak meningkat sejalan dengan revisian skripsi. Iya, beli kertas lah, beli tinta lah, beli pulsa buat nelpon mbak-mbak operator, dan beli bakso bakar tiap malem. Bersama pembimbing pertama aja, gue udah menghabiskan kertas satu rim cuman buat revisian, kampret banget kan.
*kertas bertebaran dimana-mana

Penggunaan kertas yang berlebihan membuat kita jadi enggak go green. Udah berapa banyak pohon yang ditebang buat bikin kertas. Udah berapa banyak kertas revisian yang terbuang percuma. Sebagai mahasiswa yang cerdas dan peduli lingkungan, lebih baik mengurangi penggunaan kertas. Contohya ya dengan melancarkan skripsi mahasiswa. Jangan terlalu banyak revisi, cukup satu kali aja. Kalo lebih maintream lagi ya, hapuskan skripsi demi lingkungn. #SavePohon #hapusSkripsi.

Hari ini gue udah standby di kosan lagi. Setelah tiga hari menghabiskan waktu di rumah. Maklum aja, biasanya hari Senin udah stand by di Solo. Berhubung Hari Selasa dosen pembimbing ada acara, dan tanggal 11 adalah dies natalis kampus,  udah dipastikan dosen enggak meneriman konsultasi. Betewe, tanggal 11 Maret bertepatan dengan hari ulang tahun kampus gue. Dan hari sebelumnya adalah tanggal 10, tanggal… ah sudahlah, lupakan.

Selamat ulang tahun ya kampus Sebelas Maret, kampus dimana gue dan kamu-nya dia bertemu, eaa. Semoga diusia yang masoih muda bisa makin jaya dan bisa jadi kampus world class University. Dan semoga tahun ini gue bisa wisuda, amin.
*Selamat Ulang tahun UNS


Oke, semoga gue bisa segera seminar proposal, pokonya tahun ini kudu udah lulus. 
Feed burner

Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Gatubrotemsi

OPT : ulat, walang, dan kepiding tanah

Bahan:
1. Umbi gadung 1 kg
2. Tembakau 1 ons
3. Akar tuba satu jengkal
4. Daun sirih  1genggam
5. Brotowali 1 genggam
6. Air bersih secukupnya

Cara pembuatan:
1. Gadung dikupas dan diparut.
2. Tuba, brotowali, tembakau ditumbuk.
3. Daun sirih diremas2 dengan 3 L air.
4. Semua bahan dicampurkan jadi satu.
5. Campuran direbus hingga mendidih.
6. Larutan disaring.

Cara Pemakaian:
1. Larutan diencerkan dengan dosis 60 ml per 14 L air.
2. Larutan diaduk merata.
3. Larutan siap disemrotkan ke tanaman.



Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Gadung

OPT: hama ulat

Bahan:
1. Umbi gadung 1 kg
2. Air secukupnya

Cara pembuatan:
1. Umbi gadung dikupas dan diparut.
2. Parutan umbi gadung diperas dan airnya dikumpulkan. Air perasan ini yang mengandung racun. Jika perlu tambahkan sedikit air.
3. Larutkan 5-10 air perasan per liter air. Aduk merata. Larutan siap diaplikasikan.



Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Gatem (Gadung Tembakau)

OPT Sasaran: wereng hijau dan wereng batang coklat

Bahan:
1. Umbi gadung 1 kg
2. Tembakau 1 ons
3. Air bersih secukupnya.

Cara pembuatan:
1. Gadung dikupas dan diparut.
2. Tambahkan kurang lebih 3 gelas air dan dibiarkan semalam (12 -24 jam).
3. Tembakau direndam dalam 2 gelas air dan dibiarkan semalaman (12-24 jam).
4. Kedua bahan dicampurkan, diaduk dan kemudian disaring.

Cara pemakaian:
1. Larutkan 2 gelas untuk satu tangki semprot 14 L.
2. Aduk merata.
3. Semprotkan ke tanaman.



Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Sirtem

OPT Sasaran: belalang dan ulat

Bahan:
1. Daun sirsak 50 lembar.
2. Daun tembakau 5 lembar atau satu genggam.
3. Air 20 L.
4. Detergen atau sabun colek 20gr.

Cara pembuatan:
1. Semua bahan ditumbuk halus.
2. Tambahkan air dan diaduk sampai tercampur merata.
3. Campuran didiamkan satu malam. Kemudian disaring.

Cara pemakaian:
1. Encerkan 20 L larutan pestisida nabati dengan 60 L air bersih.
2. Aduk hingga tercampur merata.
3. Larutan disemprotkan ke tanaman yang terserang OPT.



Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Belengse

OPT Sasaran: hama dan penyakit umum

Bahan:
1. Daun Mimba 8 kg
2. Lengkuas 6 kg
3. Serai 6 kg
4. Deterjen 20 gr
5. Air bersih 20 L

Cara Pembuatan:
1. Semua bahan ditumbuk halus.
2. Tambahkan air sebanyak 20 L dan diaduk merata.
3. Larutan didiamkan semalam.
4. Larutan disaring.

Cara aplikasi:
1. Encerkan larutan dengan dosis 1 L untuk tangki semprot.
2. Aduk hingga tercampur merata.
3. Larutan siap disemprotkan ke tanaman yang sakit.



Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Daun Sirsak

OPT Sasaran: wereng batang coklat

Bahan:
1. Daun sirsak 50 lembar atau satu genggam.
2. Rimpang jeringau 100gr atau satu genggam.
3. Bawang putih 20 siung.
4. Sabun colek 20 gr.
5. Air kurang lebih 1 L.

Cara pembuatan:
1. Daun sirsak, jeringau, dan bawang putih dihaluskan.
2. Seluruh bahan direndam dan diaduk dengan air.
3. Diamkan larutan selama 2 hari.
4. Ambil dan saring bagian yang bening.

Cara aplikasi:
1. Larutkan 1 L pestisida nabati daun sirsak dengan 10 – 15 L air atau satu tangki semprot.
2. Semprotkan secara merata pada daun tanaman..



Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Mimba

OPT Sasaran: wereng, pengerek batang dan nematoda

Bahan dan alat:
1. Biji mimba 50 gr
2. Alkohol 10 ml
3. Air 1 L
4. Penumbuk
5. Baskom/ember

Cara pembuatan:
1. Biji mimna ditumbuk halus.
2. Tambahkan alkohol dan diaduk.
3. Tambahkan air 1 L dan diaduk sampai merata.
4. Larutan diendapkan satu malam.
5. Larutan yang bening dipisahkan dan dipakai sebagai pestisida nabati.


Busuk rimpang adalah salah satu penyakit yang sering menyerang tanaman jahe, terutama jika media tanam terlalu lembab, tergenang, dan drainase yang kurang baik. Jika sudah terserang penyakit ini sulit dikendalikan dan sulit diobati. Salah satu cara terbaik adalah dengan melakukan pencegahan: pilih bibit yang bebas hama dan penyakit, drainase harus baik, jangan biarkan tanaman/polybag sampai tergenang lebih dari dua hari, dan gunakan mikroba (Trichoderma spp) seperti ada ada di dalam Promi.

Berikut sebuah buku kecil yang diterbitkan dari India yang menjelaskan tentang penyakit busuk rimpang, terutama yang disebabkan oleh jamur.

View this document on Scribd

Wah, nggak terasa udah sebulan lebih aku puasa ngeblog. Oke, aku nggak mau nulis panjang-panjang. Kali ini aku cuma mau sedikit bercerita tentang kegiatanku, Ahad, 8 Februari 2015  kemarin. Bersama Komunitas Ulat Buku Magelang.  Tunggu... Ulat Buku Itu apa sih, Koh? Ulat Buku merupakan sebuah komunitas membaca. Jadi, kita sama-sama membaca buku secara bergiliran. Masing-masing peserta
Bawang untuk sambal

Bawang dibuat sambal

Sudah lama sekali saya tidak kena sawirawan sejak saya minum kombucha bertahun-tahun yang lalu. Sesekali kena sariawan karena kegigit, atau kena kepalanya Yusuf. Sariawan model seperti ini cepat sembuh. Namun, seminggu ini saya benar-benar capek, banyak aktivitas, kurang tidur, dan akhirnya badan mering dan mulut sariawan. Kalau cuma sehari sih tidak terlalu masalah, hampir seminggu masih terus meriang dan sariawan tidak kunjung sembuh-sembuh.

Saya tidak punya kombucha lagi. Jadi saya mesti cara alternatif untuk mengobati sakit saya ini. Saya jadi inggat kalau bawang putih banyak khasiatnya, termasuk mengobati sakit. Caranya, bawang putih ini dimakan mentah-mentah. Kalau perlu di-‘untal’ seperti makan pil. Tahu sendiri lah, bawang putih rasanya seperti apa. Sulit kalau saya mesti ‘nguntal’ bawang. Saya coba mencari cara makan bawang mentah yang lebih ‘nikmat’.

Saya jadi inggat, dulu Bapak pernah mengajari saya cara membuat sambal bawang. Resep sambal ala Bapak saya sederhana. Bawang putih dikupas kemudian dikeprek, cabai rawit potong kecil-kecil/rajang. Kalau Bapak pakai cabai merah yang super pedas plus cabai rawit hijau. Ditambah kecambah kacang hijau yang masih kecil-kecil dan segar. Semuda dicampur jadi satu lalu diberi kecap. Muantap sekali.

Sayang bahan-bahan ini tidak ada. Saya membuat sambal bawang mentah hanya bawang empat siung dan cabai rawit hijau beberapa buah. Semua saya uleg jadi satu. Tidak lupa saya tambahkan kecap manis cap tiga keong yang kami beli khusus dari Pati. Sambal ini adalah lauk utama makan malam saya. Agar lebik nikmat saya tambah ikan asin goreng kering dan lalapan.

Ketika cabai dan bawang menyentuh sariawan, rasanya ‘mak nyossss’, persis kalau sariawan diberi Abotil. Tapi, sakitnya cuma sebentar, setelah itu terasa lebih lunak dan lemes. Paduan bawang, cabai, ikan asin, kecap dan lalapan rasanya nikmat. Ada sensasi khusus yang selalu membuat ketagihan. Saya sempat nambah nasi sampai perut penuh.

Saya tahu, istri saya mungkin merasa nggak enak dengan bau mulut saya. Ngaak apa-apa lah, paling cuma sehari dua hari ini.

Esok hari sudah mulai terasa efeknya. Badan mering sudah hilang, karena saya kemarin minum banyak air putih dan istirahat cukup. Sariawan sudah tidak ‘kemeng’ lagi, dan terlihat sudah mulai sembuh.

Hari ini saya makan malam dengan sambal bawang mentah. Saya sengaja tambahkan banyak bawang, sampai empat lima siung. Saya harap ini akan memberikan efek yang lebih baik.


Saya sangat jarang minum obat. Sejak kecil saya diajarkan oleh orang tua, terutama Bapak, untuk tidak sering minum obat-obat. Saya memang ke dokter puskesmas pakai bpjs, tetapi hanya untuk minta surat keterangan sakit. Resep obatnya tidak saya ambil. Biar untuk orang lain saja. Saya lebih memilih cara-cara yang lebih ‘alami’, istirahat cukup, olah raga, dan jamu/herbal.


Gara-Gara MMC

-

Mahasiswa Punya Cerita

on 2015-3-09 1:55pm GMT

Beberapa minggu ini, gue punya hape jadul. Hape model tahun 2006, yaitu HP Nokia N-gage.  HP jadul buat penggemar game udah enggak dirpoduksi lagi, apalagi pabrik yang pernah merajai pasar hape sekarang ini udah gulung tikar dan lebih memilih buka pabrik batagor. Bukan… pabrik hape Nokia udah dibeli microsoft, dan terlebih lagi sistem android jaman sekarang lebih mendominasi pasar hape.

Meski jaman sekarang jamannya hape Android, gue tetep masih suka sama dengan sistem symbian-nya Nokia. Entah kenapa, gue masih tetep suka. Meski dari jaman SMP punya keinginan punya hape N-gage, tapi baru jaman kuliah ini, gue baru kesampean bisa beli.


Kenapa sampe sekarang gue suka banget sama hape N-gage karena hape ini diciptakan khusus buat gamer sejati. Tampilan yang unik, dan game yang keren yang bikin gue masih meminati hape N-gage.

Beberapa minggu lalu, gue beli hape N-gage QD. Gue beli dari situs toko online. Setelah barang nyampe di kosan, geu baru nyadar kalo hape yang dibeli belum ada MMC. Tapi enggak apa-apa, gue masih inget kalo di rumah masih ada sisa MMC nokia 6600 jaman SMA dulu.

Sampe di rumah, gue bongkar seluruh sudur kamar, tapi hasilnya nihil. Gue lupa naroh MMC bekas Nokia 6600. Iya udah lama banget, terakhir pake MMC N6600 kalo enggak salah pas jaman SMA, yaitu pas 5 tahun lalu, sumpah.

Gue menyerah nyari MMC di rumah, enggak ketemu coy. Daripada pusing, kenapa gue enggak beli aja. Udah diputuskan untuk beli MMC. Yang jadi masalah, apa masih ada konter yang jual? Kayaknya enggak deh.

Toko demi toko, gue masuki. Tapi, hasilnya sama aja, nihil. Ibarat nyari mantan dalam tumpukan jerami, susah. Maklum aja, jaman sekarang udah enggak jaman pake MMC, sekarang jamannya micro SD.  Mau beli online, harganya mahal banget. So, gue nyari di konter-konter kecil. Kalo di konter besar pasti udah enggak jual MMC jadul.

Setelah muter-muter seharin, akhirnya gue nemuin konter yang jual MMC.


“Mas punya MMC buat hape N-gage?” sambil menyodorkan contoh MMC rusak.
“Owh, ada mas, ini.” sambil nunjuk MMC yang digantung.
“…”

Gue cuman shock ngeliat tumbukan MMC di dinding yang dipenuhi debu. Pasti udah lama banget sampe bungkus MMC berdebu. Singkat cerita, MMC berdebu tadi, gue beli tanpa ditawar terlebih dulu.


MMC yang baru aja gue beli, langsung dipasang di HP n-gage. Gue udah enggak sabar. Guepun memasukan MMC ke N-gage QD. Pas gue nyoba masukin, gue merasa ada keanehan. Kok enggak mau masuk? Ada yang salah?


HP N-Gage QD emang beda dari n-gage clasic. N-gage QD tipe MMC hotswap, jadi bisa dimasukan tanpa melepas batre. Karena enggak bisa masuk, gue dorong MMC ke dalam, dan… Sambungan MMC lepas, kampret. MMC masuk ke dalam, dan enggak bisa dikeluarin. Gue pun panik kudu gimana, sial.
Feed burner

Entah kenapa tiba-tiba saja terbersit ingin membahas soal bahagia. Bahagia memang impian setiap manusia. Mulai dari seorang bocah menghirup udara dunia, bahkan ia belum bisa mengungkapkan suatu keinginan atau perasaan dengan bahasa verbal, anak manusia sudah memiliki berbagai ekspresi keinginan untuk bahagia. Benarkah bahagia sebatas pemaknaan tercapainya atau terpenuhinya suatu keinginan kita?

Bahagia memang sebuah kata abstrak yang sangat luas dimensinya. Hal inilah yang menjadikan bahagia memiliki beragam bahkan jutaan arti yang sangat tergantung masing-masing orang yang merasakan kebahagiaan tersebut. Seorang bayi mungil mungkin menampilkan mimik muka tenang dan damai tatkala ia kehausan dan beberapa saat kemudian ibunya menghapus rasa haus tersebut dengan tetesan air susu yang terbalut oleh belaian lembut kasih sayang yang tulus ikhlas.


Filed under: Jagad Budaya Tagged: bahagia sejuta rasa

Tulisan ini terinsipirasi oleh sebuah artikel ilmiah dari China yang berjudul “Screening strains of Trichoderma spp for Plant Growth Enhancement in Taiwan” (artikel aslinya bisa dibaca di bagian bawah). Dalam artikel itu ditemukan bahwa beberapa isolat Trichoderma spp diperoleh dari perakaran (rhizospere) tanaman jahe dan terbukti bisa meningkatkan pertumbuhan tanaman. Artinya, bahwa Trichoderma spp memiliki effek positif pada tanaman, tidak hanya pada tanaman jahe tetapi juga berspektrum luas, bisa juga untuk tanaman yang lain. Ketika saya kuliah S2 dulu, saya juga menemukan sebuah artikel tentang efek ‘plant growth promoting’ pada isolat Trichoderma spp, yaitu artikelnya Altomare et al (1999). Nah kebetulan di PPBBI (dulu BPBPI) memiliki banyak koleksi isolat Trichoderma spp. Salah satunya adalah koleksi milik Dr. Darmono Taniwiryono yang juga terbukti memiliki effek positif pada tanaman. Foto ini adalah percobaan sederhana saya untuk membuktikan pengaruh positif mikroba terhadap tanaman. Salah satu mikroba yang saya gunakan adalah Trichoderma spp. Percobaan ini saya lakukan sekitar tahun 2005 atau 2006. Sudah lupa saya. Lihat linknya di sini: Aplikasi Mikroba pada Tanaman.

aplikasi mikroba pada tanaman

Keterangan:
K = kontrol tanpa pemupukan
S = pemupukan standard
A = pemupukan dengan Posmanik + Urea
B = seperti perlakuan A + inokulum T. harzianum dan Aspergillus sp.

Percobaan ini dilanjutkan dengan menggunakan tanaman tebu, sawit, jati, dan lain-lain. Hasilnya menunjukkan bahwa aplikasi mikroba memang bisa meningkatkan pertumbuhan tanaman.

Yang perlu diingat adalah tidak semua isolat Trichoderma spp memiliki kemampuan sebagai plant growth promoting. Di artikel orang China dan Altamore disebutkan bahwa hanya beberapa isolat saja yang terbukti secara ilmiah bisa meningkatkan pertumbuhan dan hasil tanaman. Harus dilakukan percobaan ilmiah untuk mengetahui dan membuktikan bahwa isolat mikroba memiliki fungsi plant growth promoting.

Mikroba-mikroba yang memiliki efek positif pada tanaman tersebut kemudian kami formulasikan untuk mikroba pengaya kompos dan pupuk organik yang kami beri nama “Promi”.

Kembali pada budidaya tanaman jahe yang sekarang marak dilakukan dengan menggunakan polybag. Mikroba dan Trichoderma spp bisa menjadi salah satu alternatif solusi untuk meningkatkan pertumbuhan dan produksi tanaman jahe. Pertama “Promi” bisa digunakan pada tahap pembuatan kompos/pupuk kandang/bokasi. Pembuatan pupuk kadang sapi dengan menggunakan Promi sangat mudah dan tanpa perlu tambahan bahan apa-apa. Kompos/pupuk kandang/bokasi yang matang ini adalah salah satu kunci keberhasilan pembuatan media tanamn jahe.

Kedua, mikroba juga bisa diaplikasikan pada pupuk kandang/kompos/bokasi yang sudah jadi, jika pada saat pembuatannya tidak dimasukkan Trichoderma spp dan Aspergillus spp. Pupuk kandang inilah yang kemudian diolah dan diramu menjadi media tanan untuk jahe dalam polybag.

jahe di polybag

Tanaman jahe di polybag (sumber: Google Image)

Ada beberapa manfaat yang sudah terbukti secara ilmiah tentang aplikasi mikroba pada tanamn jahe, yaitu:
– meningkatkan pertumbuhan dan produksi tanaman, termasuk tanaman jahe. literaturnya bisa dilihat di bawah.
– mengurangi serangan penyakit tular tanah. Beberapa literatur menyebutkan bahwa penyakit busuk rimpang yang disebabkan oleh jamur bisa diatasi dengan menggunakan Trichoderma spp dan Aspergillus spp. Saya akan bahas tentang hal ini di tulisan lain. Insha Allah.


Science Diplomacy

-

Sang Nananging Jagad

on 2015-3-05 4:56am GMT

Science diplomacy? Iki panganan opo? Sayapun tidak menyangka jika ruang dan waktu telah membawa ke tengah sebuah workshop bertajuk Enhancing Researcher Capacity in Science Diplomacy. Diplomasi bisa dipahami sebagai metode,teknik,atau cara-cara untuk saling bekerja sama dalam rangka mencapai suatu tujuan bersama diantara dua pihak atau lebih. Dalam perkembangannya istilah diplomasi mengalami penyempitan makna yang berkaitan dengan hubungan antar negara. Dengan demikian urusan diplomasi hanya menjadi urusannya Kementerian Luar Negeri.


Filed under: Jagad Nusantara Tagged: iptep, LIPI, litbang, science

Saya bukan ahli penyakit jahe, jadi catatan ini disarikan dari buku “Ginger The Genus of Zingiber” dan beberapa sumber lain. Sebagian foto2 diambil dari buku tersebut.

Ada beberapa penyakit pada tanaman jahe yang disebabkan oleh kapang, antara lain: busuk rimpang (soft rot) yang disebabkan oleh kapang Pythium, kuning (yellows) yang disebabkan oleh Fusarium, bercak daun (Phyllosticta leaf spot) yang disebabkan oleh Phyllosticta, bercak daun heminthosporium (Helminthosporium leaf spot) yang disebkan oleh Helminthosporium, dan Thread blight yang disebabkan oleh Pellicularia filamentosa. Saya akan coba membuat catatan tentang penyakit-penyakit tersebut.

Penyakit-penyakit tersebut sebagian bisa diatasi dengan menggunakan menggunakan jamur antagonis, seperti Trichoderma dan Aspergillus. Kedua jamur ini ada di dalam Aktivator Promi. Sebagai tindakan preventif, Anda bisa menggunakan Aktivator Promi dalam media tanam jamur.

Pupuk Organik Cair Khusus Jahe klik di sini.


Bercak Daun Helminthosporium

Penyakit bercak daun jahe

Penyakit bercak daun jahe

Bercak daun pada tanaman jahe bisa disebabkan oleh beberapa jamur/kapang pathogen. Kapang pahtogen yang menyebabkan bercak-bercak daun salah satunya adalah Helminthosporium. Berbedaan dengan bercak daun yang disebabkan oleh Phyllosticta adalah ukuran bercak-bercaknya. Bercak daun yang disebabkan oleh Helminthosporium berukuran kecil bulat atau oval dengan ukuran 4 s/d 5 mm x 2 s/d 3 mm. Bercak ini muncul di kedua permukaan daun jahe. Bercak-bercak ini semakin lama akan semakin membesar. Bercak yang sudah ‘matang’ ditandai dengan bagian tengah yang mati, dikelilingi oleh cincin coklat dan daerah berwarna kuning di bagian terluar. Penyebab penyakit ini adalah kapang Helminthosporium. Penyakit ini jarang ditemui. Penyakit ini disebabkan oleh kapang/jamur, penanganan penyakit ini bisa menggunakan bubur bordo/bordeaux. Agar terhindar dari penyakit ini, selalu gunakan benih/bibit jahe yang sehat.


Bubur bordo atau Bordeaux adalah salah satu pestisida yang bisa dibuat sendiri. Pestisida ini sudah dikenal sangat lama dan terbukti manjur untuk mengatasi serangan penyakit yang disebabkan oleh jamur.


Baca juga: Pestisida Nabati


Bahan-bahan:

  1. ¼ Kg Gamping/Kapur
  2. ¼ Kg Belerang
  3. ¼ Kg Prusi
  4. Air 6 liter

Alat-alat:

  1. Ember dua buah
  2. Panci
  3. Kompos
  4. Lumpang/ulekan

Cara membuat:

  1. Masukkan prusi ke dalam ember.
  2. Haluskan gamping dan belerang jadi satu, kemudian dimasukkan ke dalam ember kedua
  3. Rebus 6 liter air sampai mendidih.
  4. Masukkan 3 liter air mendidih ke dalam ember satu yang berisi trusi. Aduk hingga tercampur merata.
  5. Masukkan 3 liter air mendidih sisanya ke dalam ember ke dua. Aduk hingga tercampur merata.
  6. Satukan masing-masing adonan dan diaduk sampai merata.
  7. Diamkan adonan semalaman hingga terbentuk cairan bening dan ada endapannya.
  8. Ambil cairan yang berwarna bening dan gunakan untuk menyemprot daun tanaman yang terserang penyakit.
  9. Endapan bisa digunakan untuk dicampurkan dengan media tanam.

Cara Aplikasi:

  1. Dosis penyemprotan adalah 50 sampai 70 ml per tangki (14 liter), atau satu gelas aqua untuk tiga tangki penyemprot.
  2. Semprotkan secara merata ke tanaman yang terserang penyakit.

PERHATIAN:
Pakailah pestisida ini secara bijak. Jangan menggunakannya secara berlebihan. Penggunaan berlebihan akan menyebabkan penyakit menjadi tahan terhadap pestisida.



Saya bukan ahli penyakit jahe, jadi catatan ini disarikan dari buku “Ginger The Genus of Zingiber” dan beberapa sumber lain.

Ada beberapa penyakit pada tanaman jahe yang disebabkan oleh kapang, antara lain: busuk rimpang (soft rot) yang disebabkan oleh kapang Pythium, kuning (yellows) yang disebabkan oleh Fusarium, bercak daun (Phyllosticta leaf spot) yang disebabkan oleh Phyllosticta, bercak daun heminthosporium (Helminthosporium leaf spot) yang disebkan oleh Helminthosporium, dan Thread blight yang disebabkan oleh Pellicularia filamentosa. Saya akan coba membuat catatan tentang penyakit-penyakit tersebut.

Penyakit-penyakit tersebut sebagian bisa diatasi dengan menggunakan menggunakan jamur antagonis, seperti Trichoderma dan Aspergillus. Kedua jamur ini ada di dalam Aktivator Promi. Sebagai tindakan preventif, Anda bisa menggunakan Aktivator Promi dalam media tanam jamur.

Pupuk Organik Cair Khusus Jahe klik di sini.


Bercak Daun Phyllosticta

penyakit bercak daun jahe

Penyakit bercak daun jahe

Penyakit ini menyebabkan bercak-bercak atau spot di daun jahe. Spotnya kecil sampai sedang, berbentuk bulat atau memanjang berukuran 1mm sampai 10 mm x 0.5m sampai 4mm. Bercak-bercak ini terutama pada daun muda. Bercak memiliki titip pusat yang memutih dan pinggiran coklat gelap dan dikelilingi oleh lingkaran yang menguning. Bercak-bercak bisa semakin membesar dan bergabung membentuk bercak yang lebih besar lagi. Penyakit ini disebabkan oleh jamur Phyllostica zingiberi.

Kelembaban yang tinggi menjadi salah satu kondisi yang menyebabkan jamur ini berkembang biak dengan cepat. Spora jamur yang tertinggal di seresah-seresah daun jahe bisa menjadi sumber infeksi penyakit. Spora ini bisa bertahan hingga 14 bulan. Jadi jika daun-daun jahe yang terserang dibiarkan di lahan bisa menjadi sumber penyakit.

Salah satu cara pencegahannya adalah dengan memberikan naungan. Penelitian di India menemukan bahwa tanaman jahe yang ditumbuhkan di bawah naungan bisa mengurangi serangan penyakit bercak daun ini.

Apabila terjadi serangan bercak daun, segera pangkas daun-daun yang terserang dan dibakar. Pembakaran akan membunuh jamur dan spora jamur. Pengobatan serangan bercak daun juga bisa menggunakan pestisida nabati, pilih pestisida nabati yang anti jamur. Selain itu juga bisa menggunakan fungisida yang bisa dibuat sendiri, yaitu bubur Bordeaux atau bubur bordo.

Untuk mencegah serangan bercak daun adalah selalu menggunakan bibit yang sehat dan bebas penyakit. Tanaman cukup hara dan sehat. Tanaman yang sehat tidak mudah diserang penyakit. Sanitasi kebun dan gunakan naungan/paranet.

Semoga budidaya jahe Anda sukses dan jahenya sak gajah-gajah :)

Jahe Gajah

Jahe Gajah

Penyakit bercak daun jahe

Penyakit bercak daun jahe

Penyakit bercak daun jahe

Penyakit bercak daun jahe

Penyakit bercak daun jahe

Penyakit bercak daun jahe

Penyakit bercak daun jahe

Penyakit bercak daun jahe

Penyakit bercak daun jahe

Penyakit bercak daun jahe


By: Sahrudin – @SahrudinSaja AS many as 373 cadets of Indonesia’s Military Academy (Akademi Militer, Akmil) to run social action in Gunung Kidul Regency, the Province of Yogyakarta. The voluntary […]

image

Pemilihan bibit jahe yang baik adalah salah satu langkah awal untuk sukses dalam budidaya jahe. Jika bibit jahe yang dipilih baik, maka hasil yang bagua pun sudah jadi jaminan. Pemilihan bibit jahe yang bagus bisa dilihat dari bentuk tunasnya. Mana menurut Anda bibit jahe yang bagus? Yang gendut atau yang kurus?

Langkah pertama yang penting dalam memilih bibit/benih jahe adalah bibit/benih yang bebas hama dan penyakit. Cek dulu apakah ada kutu. Benih yang kurang bersih biasanya ada kutunya. Kutu ini menyebabkan benih bercak-bercak dan bopeng2 kecil. Kalau tidak dibersihkan bisa menjadi jalan masuknya penyakit. Kulit yang luka akan lebih mudah terserang penyakit.

Bentuk benih yang sehat adalah benih jahe yang “nyempluk”, gendut, berisi. Apalagi jahe gajah, harus yang besar. Jangan pilih yang kecil dan kurus. Rimpang yang gendut menandakan banyaknya cadangan makanan untuk pertumbuhan bibit jahenya kelak. Lihat gambar di bawah ini.

image

Benih jahe yang gendut dan tunasnya sedikit lebih baik daripada benih yang kurus dan bertunas banyak. Cadangan makanan yang banyak hanya untuk memberi ‘makan’ satu saja. Coba kalau cadangan makanannya sedikit mesti memberi makan pada bibit yang banyak. Bibitnya akan kekurangan makanan.

image

Bentuk tunas bisa juga menjadi salah satu kriteria pemilihan benih/bibit jahe. Bentuk tunas jahe ada yang gendut, sedang, dan kecil.  Secara visual kebanyakan orang akan lebih suka memilih tunas yang gemuk, karena terlihat kekar dan sehat. Tunas yang sedang dan kecil jadi pilihan kedua. Namun, pengalaman dan penelitian membuktikan sebaliknya. Tunas jahe yang gendut2 dan besar2 ternyata pertumbuhannya lebih lambat daripada benih jahe yang sedang dan kecil2. Hasil panennya pun dari hasil penelitian membuktikan jika tunas yang sedang dan kecil lebih tinggi daripada yang besar dan gemuk. Perhatikan tabel dan grafik di bawah ini.

image

image

Dari tabel dan grafik tersebut dapat dilihat jika tunas yang berukuran sedang dan kecil memberikan hasil kurang lebih 25% lebih tinggi daripada yang besar dan gendut.

Jika Anda membeli benih atau bibit jahe, berikut ini saran saya:
– pilih benih/bibit yang bebas hama dan penyakit,
– pilih bentuk benih yang sehat dan  “nyempluk”,
– pilih bentuk tunas yang sedang atau kecil, satu cabang rimpang satu tunas lebih baik.

Salam jahe. Semoga sukses budidaya jahe Anda.

Pupuk Organik Cair Khusus Jahe; klik di sini.


Turu BukuNamanya anak-anak, tingkah laku dan kebiasaannya juga berbeda-beda. Ada tipe anak kecil yang kolokan alias manja. Sedikit-dikit minta ini, minta itu. Sebentar-sebentar ingin main ini dan main itu. Melihat temannya punya mainan baru, langsung merajuk minta dibelikan model mainan yang sama. Terlebih di jaman kemajuan teknologi digital sekarang ini justru menyebabkan banyak anak yang keasyikan asyik maksyuk dengan gadget mainannya. Hari-hari, dari waktu ke waktu lebih banyak digunakan untuk nge-game. Hal ini mungkin sudah menjadi fenomena umum.

Lain lagi model anak yang lain. Meskipun bisa dibilang sudah semakin lengka, tetapi ternyata masih ada model anak yang suka baca buku, suka main di luar rumah, termasuk yang suka meminta didongengi oleh ayah, ibu, kakek, nenek ataupun guru dan orang dewasa yang lainnya. Untuk soal yang terakhir ini, sayangnya budaya mendongeng di kalangan orang tua masa kini justru semakin luntur. Orang tua, suami-istri lebih banyak sibuk bekerja di luar rumah. Ibarat kata, pergi pagi pulang petang sudah menjadi fenomena umum. Dengan demikian, waktu berkumpul dengan keluarga menjadi semakin sempit. Boro-boro sempat berdongeng?

Namun demikian, sebagaimana analisis dari banyak pakar kejiwaan anak, mendongeng merupakan tradisi yang sangat baik dalam rangka menanamkan nilai-nilai budi bekerti luhur. Dari berbagai karakter tokoh-tokoh yang ada di dalam sebuah dongeng, secara tidak langsung orang tua sebenarnya telah mengajarkan mengenai perbuatan yang baik maupun yang jelek. Pesan moral untuk senantiasa mengamalkan perbuatan baik dan tidak melakukan perbuatan yang tercela harus mendapat penekanan pada saat berdongeng. Dengan demikian, melalui aktivitas berdongeng generasi masa kini tengah mempersiapkan penerus-penerusnya dengan karakter, pemikiran, perkataan, sikap, perbuatan yang berlandaskan nilai kebaikan.

Di samping penanaman nilai luhur, dalam aktivitas mendongeng orang tua juga mengenalkan banyak kosa kata kepada anak-anaknya. Penguasaan kosa kata yang banyak memungkinkan seorang anak dapat bertumbuhkembang lebih baik dari aspek kemampuan verbal dan komunikasinya. Potensi ini akan lebih baik lagi jika dapat dikembangkan untuk juga memupuk kemampuan anak mengungkapkan kembali isi cerita secara lisan. Tidak terhenti di sini, dari dongeng bisa pula diaktualisasikan dalam wujud tradisi pengembangan imajinasi anak berupa kemampuan menggambar ataupun membuat suatu karangan tulisan. Dari sisi inilah dongeng sangat berguna untuk menunjang kemampuan akademik yang sangat membantu kegiatan sekolahnya.

Hal yang tidak kalah pentinya adri aktivitas berdongeng adalah timbulnya kedekatan dan keakraban antara anak dan orang tua. Di samping alasan klasik sibuk dengan kerja dan sempitnya waktu berinteraksi, kebanyakan orang tua muda sekarang juga kurang membina kedekatan dengan anak-anaknya. Di era gadget bahkan tidak jarang meskipun berkumpul di suatu ruangan, tak jarang masing-masing anggota keluarga sibuk dengan gadgetnya masing-masing. Sang anak sibuk memainkan game-game virtual, si ayah sibuk membaca berita dari situs media online, sedang ibunya sibuk update status dan selfie. Akhirnya satu sama lain tenggelam dalam dunia masing-masing.

Dongeng dapat mencairkan semua kebekuan komunikasi diantara sesama anggota keluarga. Dongeng membuat keakraban emosional yangs angat dibutuhkan bagi tumbuhkembangnya sisi kejiwaan seornag anak. Inilah rahasia besar kenapa para leluhur kita menciptakan beragam dongeng yang hingga kini secara turun-temurun masih kita warisi. Alangkah sayangnya jika kearifan lokal yang telah digagas nenek moyang dan terbukti sangat baik untuk membentuk karakter anak bangsa justru semakin ditinggalkan banyak orang. Mari kita berdongeng kembali.

Lor Kedhaton, 4 Maret 2015


Filed under: Jagad Budaya Tagged: dongeng anak

“Hai… lagi apa? Sehat?”
“Lagi boker...”
“Udah cebok? Aku baru pulang dari hunting batu akik.”
“Udah… hehe”
“Owh…”
“Iya…”
“…” *ngunyah batu akik*

Pernah ngalamin percakapan kayak gitu sama gebetan? Berasa SMS-an sama alien? kalo pernah ngalamin, berarti kita sama *tosh*. Bagi kalian yang sedang ngalamin hal yang sama, mending kalian tinggalin aja gebetan kalian. Gebetan kayak gitu udah enggak akan ngasih pintu harapan buat kalian. Gebetan yang kaya gitu pasti enggak akan ngijinin kalian masuk ke pintu hatinya. Boro-boro mau buka pintu harapan, buka SMS kita aja udah males.


Pasti kalian udah pernah ngalamin hal yang sama. Pedekate sama orang, tapi berakhir dengan kata “mantan gebetan”, “Mantan calon pacar”, dan enggak ketinggalan “Mantan calon gebetan.” Pasti sakit banget, iya banget.

Gue udah pengalaman kalo urusan kayak gini, urusan di pHP-in gebetan maksudnya, kampret. Sebagai tuna-asmara hal yang kudu dilakukan biar enggak jomblo ya usaha, usaha mencari belahan jiwa, eaa. Enggak mungkin kan kalo cuman tidur, tiba-tiba bangun tidur udah ada cewek di samping kita yang tiba-tiba mau jadi pasangan kita. Tuhan enggak akan merubah nasib kita kecuali kita sendiri yang merubahnya kan? *Benerin sorban*

Makanya, hal yang kudu kita lakukan ya usaha, usaha nyari gebetan. Ya usaha SMS sama gebetan, stalking sosmed gebetan, ngajakin makan bareng, nyari alesan biar bisa ketemu, kepoin gebatan. Eits.. tunggu dulu, ini mau ngepoin gebetan, apa mau jadi mata-mata? Mata-mata hati maksudnya, eaa.

Tapi kali ini, mau cuman ngebahas tentang SMS aja. Usaha yang dilakuin ya SMS-an sama gebetan. Dari situ kita bisa menggali informasi lebih mendalam. Tapi, kadang enggak semua bisa berjalan dengan apa yang kita mau. Pasti ada kendala-kendala yang terjadi, salah satunya dari gebetan kita sendiri. Kita udah semangat-semangat SMS sama gebetan, tapi gebetan enggak mau sama kita, sakiittt!!!

Langsung aja, nih  tanda-tanda gebetan enggak mau SMS-an sama kita.

1.   Gak Pernah Bales Chat


Pasti para veteran asmara udah pernah ngalamin kayak gini. Udah SMS atau chat banyak banget, tapi endingnya enggak di bales. Udah berusaha SMS tiap hari, sekedar menyapa, menanyakan kabar, bahkan ngirimin SMS bijak hasil copas, tapi berakhir dengan tanpa jawaban. Ibarat BBM, cuman di readdoank, boro-boro di-read, paling langsung dihapus, sakiit.

2.   Komunikasi Searah


“Selamat malam kamu yang disana.”
“malem...”
“Udah maem? Hari ini cuaca cerah ya, untuk jiwa yang sepi.”
“Udah tadi sore.”
“Lagi ngapain nih?”
“Lagi nonton tv aja.”
*tiduran di zebra cross, ningguin lampu hijau.*

Sakit banget kan? Serasa SMS-an sama alien planet Namec. Kalo kalian lagi ngalamin, mending tinggalin aja gebetan kayak gitu. Komunikasi adalah kunci utama dalam pedekate. Kalo dalam komunikasi udah searah, udah dipastikan doi udah males sama kamu. Iya, ibarat dua mobil, kalo searah pasti enggak akan pernah bertemu. Tapi beda lagi kalo tuh mobil berjalan dua arah, pasti suatu saat akan bertemu di suatu titik.

3.   Selalu Kabur Duluan


“Masih ngapain?”
“Ini udah di tempat tidur, yau udah aku bobok duluan..”
“Wah ninggal nih.”
“…”
“Jangan ninggal donk…”
“…”

 Enggak lama kemudian si gebetan masih bisa update foto di Instagram, ngelike status di line, dan masih sempet ganti foto profil di WA. Hello, itu tidur kok masih bisa mainan hape? Pasti ada yang sering ngalamin kayak gitu, tiba-tiba ditinggal tidur sama gebetan, tapi enggak lama kemudian si gebetan masih online. BANYAK!!!

Gebetan kaya gitu mending tinggalin aja. Doi udah muak SMS-an sama kita. Mungkin doi merasa risih dengan kehadiran kita. Kalo gebetan udah males, enggak usah terlalu berharap deh. Daripada nyesek sendiri, mending mundur teratur aja.

4.   Pura-Pura Enggak Peka

“Belum tidur? Eh kamu besuk Senin lho.”
“Iya, emang ada apa dengan hari Senin?”
“Kamu tau apa yang bikin hari Seninku semangat?”
“Apa emang?”
“Yang bikin Senin semangat ya KAMU…”
“hahaha”
“…”
“Aku tidur dulu ya ,Bye.”
“…”
Udah ngasih kode ke gebetan, tapi gebetan pura-pura enggak peka, padahal dia udah tau kalo lagi dideketin. Kadang kita udah ngasih kode keras, bahkan udah sampe memperjelas tapi doi masih tetep aja pura-pura enggak tau, kadang disitu gue merasa sedih.

Bagi para veteran Cinta, enggak mungkin kan baru beberapa hari komunikasi tiba-tiba langsung nembak, ngungkapin perasaan kita ke gebetan. Udah pasti bakalan ditolak mentah-mentah lah. Semua itu ada prosesnya, yang pertama ya pendekatan lewat bahasa tulis. Sambil pendektan, kita ngasih kode dulu, siapa tau dia merespon postif. Tapi kalo gebetan pura-pura enggak peka, ya udah lah, nangis dibawah kran toilet aja.
5.   Jujur
Tau enggak, sejak SMS sama kamu, aku jadi semangat.”
“Owalah, kok bisa.”
”Kamu tuh ibarat Pocari Sweet yang diminum setelah olahraga, seger banget.”
“UDAH CUKUP, GUE UDAH MUAK, GAK USAH SMS LAGI, GUE GAK BUTUH SMS BASI DARI LOE.”
*nelen Iphone*

Kalo gebetan udah jujur kayak gitu, ya sudahlah, mundur teratur aja. Enggak usah terlalu berharap lagi. Anggep aja bukan jodoh, kan gampang. Masih banyak yang harus diperjuangkan kan, enggak cuman gebetan aja yang diperjuaangkan. Masih banyak cita-cita yang kudu diperjuangkan.*alesan*


Oke, gue kira cukup ini tulisan dari gue di bulan Maret ini. Semoga Maret ini semua cita-cita kita tercapai, dan target kita bisa terjangkau. Makasih udah mau baca tulisan-tulisan gue ini. 

pict source:memtoge.org
everythingfunny.org
@dagelan
Feed burner

Testimoni petani di Desa Karangayu, Kec. Cepiring, Kab. Kendal, yang melakukan pengomposan kotoran sapi dengan Promi. Sebelum melakukan pengomposan, ibu ini sering diprotes warga karena bau kotoran sapi yang sangat menyengat. Kotoran sapi tidak diolah, ditumpuk dan dibiarkan saja.

Si Ibu mendapatkan pelatihan pembuatan kompos dengan aktivator Promi dari LSM LP3KLH Kab. Kendal. Proses pembuatan komposnya sangat sederhana sekali. Pertama, kotoran sapi ditumpuk membentuk lapisan setebal kurang lebih 10-15 cm, kemudian disiram dengan larutan Promi. Larutan Promi dibuat dengan mengencerkan 1 kg Promi untuk 200 L air. Pada prakteknya, larutan Prom yang dibuat secukupnya saja. 1 Kg Promi kira-kira cukup untuk 3-4 minggu. Sangat hemat sekali.

Setelah diberi larutan Promi, kotoran sapi ditutup dengan plastik. Seminggu kemudian, tumpukan itu diceker-ceker untuk menambah aerasi. Di atas tumpukan itu juga dibuat lagi tumpukan satu lapisan kotoran sapi yang masih baru. Tinggi tumpukan kurang lebih hingga 1 meteran. Selama perjalanan waktu, tumpukan akan menyusut. Kotoran sapi akan menjadi kompos dalam waktu 3 minggu. Bau kotoran sapi hilang bahkan sudah tidak berbau kotoran sapi lagi.

Ibu ini senang dan tidak diprotes warga lagi.



Sejujurnya belum sempat saya play dan nonton di youtube tentang lagu ini. Sudah lama juga tidak ngeWOTA ya maklum jarang update. Kebetulan temen bikin torent leech jadi download aja dech lagu JKT48 - Angin Sedang Berhembus dalam file .iso dan .flac.


tempat di mana mas-mas ini nyari ilmu :v  
Okay as galawers, malam minggu ini saya online omegle.com dengan interest Indonesia. Saya sering ketemu sama orang-orang hebat dan orang-orang gila, hahahah. Termasuk saya sih, sinting.
Malam ini saya ditemuin sama orang Indonesia yang lagi studi abroad di Jerman! Deutsch!!!!
Duh, saya terharu.
T
E
R
HARU.
Ya gimana enggak?
Saya ngobrol sama seseorang yang lagi duduk nyaman di tanah yang saya impikan. #plak

Saya nggak tahu nama masnya, rumahnya di mana. Ya, saya sengaja emang nggak mau tahu. Asik aja. Misterius gitu. Suatu saat kalo ketemu lagiii....kan bakal.....hmmm..mengesankan. *tatakdungcess*

Well, why saya sampek-sampek nulis di sini coba? Beberapa minggu lalu, sekolah saya kedatengan dari Jerman Manajemen yang notabene nawarin buat jadi jasa ngurusin sekolah di Jerman. Basicnya karena sekolah saya ngadain pelajaran bahasa Jerman dari kelas X, XI, sampe XII.
Tapi, saya nggak kuat biayanya wakwakwakawa.

Kembali lagi, sama mas-mas yang kuliah di tanahnya Hitler itu...awesome! Saya nanya beberapa poin penting:
1. Masnya bilang, tanah Eropa sekarang sistemnya pake sertifikat IELTS loh. Masnya ambil tes IELTS di British Institute.
2. Magister bisa beda jurusan sama sarjananya.
3. IPK 3,00 di universitas X itu sama dengan IPK 3,00 di universitas Y. Toh ini cuma untuk seleksi awal doang, karena masih ada interview sama bikin essay.
4. Masnya ga ambil kursus Deutsch x_x padahal setau saya, mesti lolos tes C1 buat ke Jerman (?)
5. Komunikasi sama keluarga pake telpon sama skype.
6. Shalatnya bisa di flat, arah kiblat pake suatu app. Shalat Jumatnya beda banget kayak di Indonesia.
7. Di sini jam 8.57 PM, di Jerman sekitar jam 3 PM
8. Informasi yang terakhir...sarjananya ambil di ITB, tapi saya nggak tau di mana beliau berasal! Hahahaha..

Nah, masnya bilang lagi kalo masnya suka main-main Duolingo. Whats that? kilik aja duolingo.com
Pas saya klik, wow! Kereeen..saya main-main aja Duolingo Deutsch dan ternyata itu mengasyikkan!
Terus saya izin pamit mau disconnect, saya bilang saya mau main Duolingo! Wakakakakaka...

Terima kasih untuk mas-mas yang saya nggak tau namanya. Semoga cepet lulus dan bawa pulang ilmu buat bikin Indonesia yang lebih baik! Semoga saya dan siapapun yang lagi baca ini, bisa bikin Indonesia maju! Semoga.

NB: Mas tanpa nama ini ambil magister teknologi produk. 


Peristiwa ini terjadi sudah lebih dari dua puluh lima tahun yang lalu. Saat itu selepas tengah siang, Mbah Jarwo yang asli orang Gondangan itu tengah santai mengendarai sepeda jengkinya. Niatnya ia ingin pergi ke sawah salah seorang kerabatnya di ngarep Gejugan. Sepetak sawah basah yang baru selesai dibajak itu memerlukan tambahan benih padi yang harus dibawanya. Meski tidak terlampau berat namun menapaki jalanan tanah berbatu menjadikan keseimbangan sepedanya sering oleng. Apalagi usia Mbah Jarwo yang tidak lagi muda juga sedikit banyak mempengaruhi kemampuan bersepedanya. Maka dari itu ia memilih naik sepeda dengan sangat pelan.

Repotnya ketika melewati jalanan di pojokan Dusun Kronggahan. Jalanan menurun berbatu itu menjadi sedikit sulit untuk dilalui Mbah Jarwo. Demi keamanan dan keselamatan, ia memutuskan untuk turun dari sepedanya. Iapun kemudian menuntun sepeda jengki dengan muatan benih padi di boncengan belakangnya itu.

Untung tak dapat diraih dan malangpun tak dapat ditolak. Memang Mbah Jarwo sudah mengantisipasi dan berhati-hati ketika menuruni jalanan terjal tadi. Akan tetapi pada saat ia sudah berhasil mencapai ujung turunan, justru secara tiba-tiba sebuah sepeda yang lain menyeruduk sepedanya dari belakang.

Benturan kedua sepedapun tak terhindarkan. Mbah Jarwo sedikit terpental dan terduduk ndeprok di sebuah kalenan air di sisi kiri jalan. Sepedanya terlepas dari genggaman tangannya dan menyelonong cepat sehingga menyisir tebing di sisi jalan yang lain. Celakanya lagi ya muatan benih padi yang dibawanya terpental di pematang tepi jalan. Untungnya benih padi tersebut dikemas di dalam karung bagor. Dengan demikian benih padi yang masih sangat muda tersebut tidak berserakan di tengah jalanan. Namun begitu, pastinya tatanan benih padi yang biasa disatukan dalam ikatan satu bentel menjadi berantakan juga.

Sambil meringis, Mbah Jarwo hanya tertegun melihat siapa yang membuat ulah dengan menabrak sepedanya. Seketika sadar sepedaya ditabrak, mungkin ia sempat ingin marah. Namun kematangan usianya telah meredamkan rasa amarahnya, terlebih ketika ia sudah sadar kondisi yang dilihatnya justru seorang bocah dengan sepeda jengki yang masih kegedaan dibandingkan ukuran tubuhnya kala itu juga jatuh ndlosor di pinggiran jalan sisi yang lain. Seketika justru rasa ibanya muncul.

Dengan berjalan pelan justru dihampirinya si bocah kecil itu. Dengan sangat sareh ia bertanya tentang keadaan si bocah. Meski terjati dan sempat terjepit peleg sepeda, tetapi si bocah ternyata tidak sampai mengalami luka lecet maupun keseleo. Belum sempat membenahi sepedanya sendiri, Mbah Jarwo justru membantu si bocah untuk mengangkat sepeda yang menabraknya dan menempatkannya di bagian jalan yang rata. Si bocah tentu terdiam membisu tanpa sepatah katapun. Ia nampak menjadi sangat sungkan dan merasa sangat bersalah telah menabrak sepeda orang lain dan menyebabkan sepeda Mbah Jarwo rusak kecil di bagian bemper slebor belakangnya.

Melihat raut muka si Bocah yang justru menjadi serba salah karena sudah merasa bersalah dan mungkin terlalu takut atau malu untuk menyampaikan permohonan maaf, akhirnya Mbah Jarwo justru mempersilakan si Bocah untuk pulang dan membawa sepedanya. Si Bocahpun segera menuntun sepedanya balik kanan menaiki turunan yang telah menjadi saksi bisu peristiwa tabrakan tidak berdarah siang itu. Setiba di sisi atas jalan, ia nampak ragu untuk melangkah. Ia berhenti sesaat dan memperhatikan apa yang dilakukan Mbah Jarwo.

Dengan langkah perlahan, Mbah Jarwo rupanya sedang membenahi sepedanya dan memperbaiki kembali muatan benih padi di boncengan belakangnya. Tidak sebegitu lama melakukan hal tersebut, Mbah Jarwo sudah mengayuh kembali sepedanya menapaki jalanan tanah berumput untuk meneruskan perjalananya. Ia sama sekali tidak lagi menengok ke kanan-kiri, seolah ia tidak mengalami peristiwa apapun.

Dengan pandangan mata penuh rasa sedih, si Bocah memandang kepergian Mbah Jarwo dengan penuh rasa sesal. Meskipun tanpa kesengajaan ia telah menabrak sepeda orang lain. Ia merasa telah mencelakai dan merugikan orang lain. Di dalam sanubari terdalamnya ia berjanji untuk lebih berhati-hati di lain waktu sehingga tidak membahayakan orang lain. Ia memang masih bocah yang baru masuk sekolah SD. Baru beberapa minggu ia belajar naik sepeda jengki yang masih sangat kebesaran untuk usianya. Karena kemahirannya belum terasah ia masih sulit mengendalikan sepeda dengan remnya tatkala mengurangi laju sepeda pada saat meluncur di turunan jalan. Akhirnya terjadilah peristiwa itu.

Sekarang setelah sekian tahun peristiwa itu berlalu, entah kenapa tiba-tiba siang ini saya menuliskannya. Sebagai sebuah pengakuan besar, si Bocah yang menabrak Mbah Jarwo itu tidak lain dan tidak bukan adalah saya sendiri. Nyuwun ngapunten lho Mbah.

Ngisor Blimbing, 28 Februari 2015


Filed under: Jagad Kenyung

Halo mbak Anindya Putri, Perkenalkan, nama saya Agus Mulyadi mbak. Kalau mbak sempat ingat, kemarin kamis, kita sempat bertemu walau hanya sejenak di studio NET di Kampung Melayu. Saya yang waktu itu pakai kaos warna hijau mbak, pakai sandal cepit swallow. Ingat ndak mbak? Ah, sampeyan pasti ndak ingat ya mbak. Tak apa, saya memang sudah biasa dilupakan kok mbak. Apalah saya ini mbak, hanya penjepit hasduk pramuka, yang hanya penting saat dibutuhkan, dan selebihnya dilupakan begitu saja.

Jujur ya mbak, kemarin itu saya benar-benar ndak nyangka bisa ketemu sampeyan mbak. Sosok sampeyan benar-benar persis seperti di foto yang terpampang di aneka portal berita tanah air. Sampeyan cantik, tinggi, putih, langsing, juga murah senyum. Lumrah sih, namanya juga Puteri Indonesia.

Sewaktu ketemu, saya lihat, mbak benar-benar nampak sumringah. Sangat kontras dengan polemik kaos palu arit yang sedang menimpa mbak.

Agaknya mbak Anin memang wanita yang tegar. Duh, Tipe saya sekali.

Saya sebenarnya ingin ngobrol banyak lho, mbak. Pengin menanyakan perihal perasaan mbak karena omongan miring orang-orang indonesia yang sedikit banyak masih terlalu gumunan itu. Tapi apalah daya saya mbak, jangankan untuk menanyakan soal kaos palu arit, lha wong sekedar minta foto atau njaluk salaman saja saya ndak berani (iya mbak, saya memang jejaka lemah).

Tapi ndak apa, toh saya tetap bisa mengulik sedikit informasi tersebut lewat aneka media online.

Mbak Anin, tadi pagi, saya benar-benar dibuat kaget lho mbak. Saya habis baca berita, ternyata FPI (tepatnya, FPI Solo Raya) sedang berusaha untuk mempolisikan mbak karena sudah memakai kaos palu arit itu mbak. Tuduhannya lumayan serius mbak: mempengaruhi dan melakukan penyebaran paham komunis. Welha dalah mbak, yang sabar ya mbak.

Nah, yang lebih bikin saya kaget lagi mbak, adalah komentar dari Pongky Yoga Wiguna, Kuasa Hukum FPI Solo Raya kepada wartawan terkait proses pelaporan ini. Begini katanya:

“Salah satunya karena melanggar syariat karena komunis tidak mengenal Tuhan. Kami berharap karena ini diduga melanggar ketentuan pidana sehingga patut diproses dan semua yang bersangkutan, pelaku dapat ditindak tegas. Sesuai hukum yang berlaku di Indonesia,”

Aduh mbak, kalau jadi mbak, mungkin saya sudah berulang kali menyentuh jidat dengan punggung tangan sambil bilang “capek deeehhh!”

Tapi nyatanya, kita memang berbeda mbak. Sebagai Puteri Indonesia yang baik dan berbudi luhur, mbak Anin pasti berbaik sangka sama mas Pongky dan kawan-kawan ini. Ya Mungkin saja mas Pongky ini ndak tahu kalau Musso adalah anak pesantren yang taat, mungkin beliau ndak tahu kalau Tan Malaka adalah pemeluk Islam yang teguh sampai akhir hayat, dan mungkin beliau juga ndak tahu kalau DN Aidit adalah salah satu tokoh pendiri organisasi keagamaan “Nurul Islam”. Dan yang paling pasti, mungkin Mas Pongky ndak tahu kalau “Komunis=Atheis” sebenarnya hanyalah propaganda rezim Orde Baru.

Saya tahu kok mbak, kalau kaos palu arit yang mbak pakai itu adalah kaos kenang-kenangan hasil tukar souvenir dengan mahasiswa asing dari Association Internationale des Ètudiants en Sciences Èconomiques et Commerciales (AIESEC). Ndilalah mbak berkesempatan untuk bertukar souvenir dengan mahasiswa asal Vietnam. Mbak ngasih batik, dan dia ngasih kaos palu arit itu. Jadi mbak Anin aslinya sama sekali tak bermaksud ingin menyebarkan paham komunis. Toh mbak sendiri mengakui, bahwa sampeyan adalah seorang Pancasilais.

Sebagai seorang kawan, tentu mbak rikuh jika tak memakai kaos palu arit hasil pemberian itu, Mangkanya untuk menghormati dan menyenangkan hati si pemberi souvenir, mbak lantas memakai kaos itu dan mempostingnya di sosial media.

Saya paham akan kondisi ini mbak, mangkanya saya ndak ikut-ikutan menghujat mbak seperti kebanyakan masyarakat kita yang masih phobia sama komunis itu.

Bagi saya, ini tak ubahnya seperti acara tukar kostum para pemain sepakbola sehabis berlaga. Sebagai penggemar berat Manchester United, saya sangat benci dengan Manchester City. Namun jika dalam sebuah laga derby saya melihat Wayne Rooney bertukar kostum dengan pemain City dan kemudian memakainya, tentu saya tak lantas harus membenci Rooney.

Tapi sayang mbak, banyak masyarakat kita yang menganggap tukar kaos yang mbak lakukan ini tak sesimpel tukar kostum di pertandingan sepak bola, katanya ini lebih sensitif, karena menyangkut luka masa lalu bangsa ini.

Saya sih hanya mesam-mesem saja mbak, Persetan dengan luka masa lalu. Lha Kalau alasannya memang murni karena luka masa lalu, trus kenapa mereka bisa sebegitu mempermasalahkan kaos bergambar logo palu arit, padahal di satu sisi, mereka diam saja ketika melihat banyak orang menggunakan kostum orange Van Persie atau kostum Jepangnya Shinji Kagawa. Luka masa lalu, heh? Luka masa lalu kok pilih-pilih.

Disitu kadang saya merasa asu, mbak...

Mbak, Saya sebenarnya pengin sekali mbelani mbak Anin, tapi mau bagaimana lagi, apalah saya ini mbak. Hanya katengbat kopok kuping, yang hanya merasakan kepahitan, dan selebihnya dibuang.

Lagipula, sampeyan juga salah sih mbak. Saya jadi bingung mau menggunakan argumen yang mana untuk mbelani sampeyan. Karena secara hukum, logo palu arit memang masih terlarang di negeri ini. Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 27 Tahun 1999 tentang Pelarangan atau menggunakan dan mengembangkan ajaran komunis di Indonesia, menyatakan bahwa atribut komunis memang dilarang di Indonesia.

Tapi tenang mbak, sebagai pria sejati pelindung kaum hawa (apalagi yang cantik dan sintal seperti mbak Anindya), saya jelas tak akan membiarkan mbak melewati permasalah ini tanpa memberikan sedikit masukan untuk mbak.

Jadi begini, kalau memang mbak Anin masih ngebet untuk memakai kaos palu arit, namun tidak ingin dianggap sebagai antek komunis. Caranya gampang mbak. Cukup tambahkan sablonan gambar linggis, cetok, tang, dan cangkul di sekeliling gambar palu arit di kaos mbak itu. Semakin banyak gambar perkakas yang mbak tambahkan, semakin berkurang pula kadar marxis sampeyan. Syukur-syukur kalau sampeyan mau menambahkan tulisan “TB. BAJA MULYA” di bawah gambar-gambar perkakas tadi. Dijamin, Mbak Anin akan terhindar dari bahaya nyinyir laten kapitalis.

Selamat mencoba ya mbak Anin, kalau butuh tukang sablon, silahkan hubungi saya, saya punya referensi yang bagus.

Salam dari saya, Agus Mulyadi, anggota tidak tetap Marxis Manja Group
Jubah Pangeran Diponegoro adalah satu dari sekian koleksi di museum Bakorwil II Magelang yang cukup menarik perhatian. Jubah kebesaran itu tak hanya mewakili kekhasan busana sang pangeran, namun juga menjadi saksi sejarah perang Jawa hingga penangkapan Diponegoro. SEBUAH jubah berwarna kecoklatan nampak mencolok di balik gantungan almari ruangan bernama “Kamar Pengabadian Diponegoro”. Jubah yang menurut […]
Muntilan, sebuah kota kecil di selatan Magelang ini ternyata menyimpan beribu sejarah. Tidak hanya peninggalan di jaman Hindu dan Budha saja, akan tetapi juga peninggalan dari masyarakat Tionghoa dan masa kolonial. Kawasan Pecinan yang menjadi pemukiman Tionghoa menjadi nadi perekonomian dan perdagangan yang teramat penting. Sedangkan Kelenteng Hok An Kiong menjadi pusat budaya dan tempat […]
Mengenal Ko Kwat Ie, Sang Raja Cerutu (bagian pertama) Meskipun pertumbuhan industri di Magelang tidak sepesat industri di kota-kota besar lainnya, namun jejak sejarah menyatakan, pada masa Kolonialisme Belanda, Magelang mempunyai industri yang tidak kalah penting, yaitu Pabrik Cerutu Ko Kwat Ie, yang sangat besar dimasanya.   Bersama rombongan DJELADJAH SEDJARAH SANG RADJA TJEROETOE, dari […]

Saya melakukan protes terhadap keputusan evaluator anggaran karena anggaran yang saya usulkan dipotong hampir 50%, ternyata protes ini justru malah semakin menurunkan dana yang diberikan. Saya sudah menyerah dan terpaksa menerima keputusan itu. Namun, justru di sinilah saya punya kesempatan untuk kembali minta tambahan dana. Akhirnya, dana yang disetujui kurang lebih lebih 80% dari yang saya usulkan.

Ceritanya saya presentasi di hari pertama jam ke dua. Presentasi berjalan sangat lancar dan bahkan evaluator banyak memberi masukan dan pujian terhadap proposal saya. Selesai presentasi saya diminta ke ruangan evalutor anggaran untuk mendapatkan hasil evaluasi anggaran dari panitia. Ruangan evaluator anggaran ada di lantai satu. Di ruangan ini ada beberapa meja dengan beberapa orang evaluator. kalau tidak salah ada 5 sampai 6 orang evaluator. Evaluatornya mayoritas ibu-ibu. Ketika datang ruangan masih sepi dan hanya ada beberapa peserta yang sedang konsultasi. Ketika saya menanyakan proposal saya, ternyata evalutor saya, seorang bapak-bapak, sedang melayani peserta lain. Akhirnya saya ‘dilempar’ ke evaluator ibu-ibu.

Awalnya semua berjalan lancar. Kemudian si ibu menjelaskan bagian-bagian yang dikurangi. Saya mencoba protes dan menunjukkan proposal yang sudah direvisi. Justru inilah bumerang bagi saya. Si Ibu ini rumpanya salah satu evaluator yang ‘kejal’. Dia mencorat-coret hampir sebagian besar dana yang saya usulkan, tanpa mau menerima protes saya. Di sini saya diskusi cukup lama. Akhirnya mau tidak mau saya menerima anggaran yang sudah diberikannya. Pemotongannya sebesar 45%. Gila.

Keesok harinya saya hadir lagi di tempat presentasi. Tapi hanya untuk mengikuti acara pembukaannya saja. Saya mengikuti beberapa presentasi. Di sini saya ketemu lagi dengan si ibu yang membantai anggaran saya. Saya coba melobi lagi. Hasilnya nihil. Si Ibu sama sekali tidak memberi kesempatan saya untuk merevisi anggaran. Sudah final katanya.

Terus terang, saya sudah menyerah. Mau tidak mau, daripada tidak dapat dana sama sekali untuk penelitian. Karena dana yang saya terima sedikit, tidak mungkin bagi saya untuk mendapatkan target seperti yang saya tulis. Di sela-sela istirahat evaluasi, saya konsultasi dengan ketua evaluator saya. Saya minta ke beliau agar target dan kegiatan saya dikurangi, karena dana yang saya terima hanya setengah dari dana yang saya usulkan.

Ternyata respon evaluator diluar dugaan saya. Beliau minta agar saya jangan mengurangi kegiatan maupun target saya. Salah seorang evaluator bahkan mengatakan jika evaluator anggaran saya memang punya reputasi memotogn-motong anggaran tanpa melihat urgensi penelitiannya. Akhirnya evaluator memberikan rekomendasi untuk penambahan anggaran dengan beberapa justifikasi. Evaluator juga memmberikan catatan usulan mereka.

Akhirnya saya kembali lagi ke ruangan evaluasi anggaran. Kali ini suasana ramai dan penuh. Saya mesti menunggu sampai lewat jam asar, sampai bisa bertemu dengan evaluator. Singkat cerita, usulan saya diterima dan saya mendapatkan dana tambahan lagi. Total dana yang saya terima kurang lebih 80% dari dana yang saya usulkan.

Hari ini saya mendapatkan pengalaman dan pelajaran berharga. Pertama untuk tidak mudah menyerah begitu saja, peluang selalu ada meski hanya kecil. Kedua, saya harus lebih cermat kembali dalam menyusun anggaran, terutama harus memperhatikan aturan-aturan yang ada. Sebagian besar dana yang dicoret karena salah tempat dan tidak sesuai dengan aturan pemerintah. Maklum, saya malas membaca aturan itu. Ketiga, saya harus lebih teliti lagi dalam menyusun dan mengkoreksi rincian anggaran itu.

Pelajaran yang sangat berharga dan akan selalu saya ingat, terutam ketika menyusun proposal penelitian untuk penelitian-penelitian kompetitif. Alhamdulillah.


Magelang dari jaman ke jaman sudah tuoerkenal bin kondang kaloka dengan kesejukannya. Pertemuan angin gunung dari empat penjuru lima mata angin meliputi Merapi, Merbabu, Andong, Sumbing, dan Menoreh yang dipadu dengan angin lembah Tidar inilah yang membawa hadirnya potongan surga di pusarnya Tanah Jawa. Tidak mengheran jika Rafles taupun Gubernur Jenderal penerusnya menjuluki Magelang sebagai Tuin di Java, Tamannya Tanah Jawa.

Di samping hawa udara yang sejuk sepanjang hari, panorama dan bentang alam datarang tinggi yang diapit Kali Progo di sisi barat dan Kali Elo di sebelah timur semakin menambah eksotika Magelang tercinta. Maka kondisi laksana surga ini membuat pemerintah Kolonial Belanda menjadikan Magelang sebagai pusat beberapa aktivitas vital, mulai dari pusat pemukiman, pendidikan, ekonomi, dan sarana penunjang kesehatan.

Hal-hal tersebut di atas masih tersisa bahkan terus lestari hingga masa kini. Lihat saja pengembangan Magelang sebagai pusat militer umpanya. Keberadaan tangsi-tangsi militer eks Belanda yang masih tetap difungsikan. Ada kompleks Rindam, Secaba, Kodim, bahkan Akademi Militer tepat di bawah Gunung Tidar. Ada pula kompleks rumah sakit tentara yang kini juga diperuntukkan untuk perawatan masyarakat umum.

Berkaitan dengan Magelang dan RST, hawa Magelang yang tenang dan sejuk menjadi pilihan tempat perawatan berbagai orang yang sedang sakit.   Bahkan seiring dengan redanya revolusi fisik Perang Kemerdekaan, Panglima Besar Sudirman yang menderita penyakit komplikasi paru-paru kemudian dirawat di salah satu rumah sakit yang ada di Magelang. Harapannya tentu saja, dengan ketenangan sekitar, dengan kesejukan hawa udara, dan juga dengan indahnya pemandangan sepanjang mata memadang, si sakit dapat menjalani perawatan dan peristirahatan dengan sebaik-baiknya, sehingga kesembuhan bisa segera terwujud.

Kita semua tahu fakta sejarah betapa gigih dan amanahnya Pak Dirman dalam memimpin perang gerilya melawan pasukan Belanda yang ingin berkuasa kembali di tanah air. Tak segan-segan, bahkan dalam kondisi sakit berat beliau sampai kemana-mana ditandu dengan kursi kayu yang dipikul oleh beberapa prajurit anak buahnya. Sungguh ia adalah sosok pahlawan yang sangat luar biasa jasa perjuangannya dalam penegakan proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945.

Takdir memang telah mencatatkan sejarah nyatanya. Dikarenakan komplikasi penyakit yang sudah sangat parah, Jenderal Sudirman tak mampu lagi bertahan. Beliau akhirnya mangkat meninggalkan alam fana dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Semaki Yogyakarta.

Meskipun dimakamkan di Yogyakarta, guratan sejarah yang menjadi saksi abadi perjalanan akhir jenderal pertama di republik ini tidak bisa dilepaskan dari Magelang. Alasan inilah yang menjadi latar belakang keberadaan Museum Sudirman di Magelang.

Meseum Sudirman menempati sebuah rumah tua berarsitektur Belanda di Jalan Ade Irma Suryani, tepatnya di samping Taman Badaan, Magelang Utara. Meskipun terkadang museum tidak terbuka sepanjang hari dan nampak sepi, akan tetapi di dalam museum tersimpan beberapa koleksi barang-barang pribadi maupun kelengkapan dinas kemiliteran Jenderal Sudirman. Nampak di dinding ruang utama tampak papan berbingkai kaca yang memahatkan tulisan mengenai silsilah keluarga besar sang jenderal.

Di ruang sisi kiri, tertata dengan anggun seperangkat meja kursi yang dulunya biasa dipergunakan untuk menjamu tamu maupun untuk duduk santai berkumpul dengan kerabat-keluarga. Di ruang yang lain, dipajang pula kursi tandu yang dulu dipergunakan untuk menggotong Jenderal Sudirman pada saat memimpin perang gerilya di tengah hutan dan kampung-kampung terpencil. Meskipun tidak sebegitu luas dan lengkap koleksinya, kehadiran Museum Sudirman tetap menjadi aset sejarah yang sangat penting dalam rangka memberikan pembelajaran semangat nasionalisme dan patriotisme kepada generasi muda yang akan menghadapi tantangan jaman yang semakin tidak ringan.

Ngisor Blimbing, 24 Februari 2015


Filed under: Jagad Magelangan Tagged: Jenderal Sudirman, magelang, museum, Museum Sudirman

[no title]

-

abuzhahira

on 2015-2-24 10:53pm GMT

Terimakasih .. Alhamdulillah #SelamatPagi – at Atria Hotel & Conference

View on Path


Dua minggu kedepan, tepatnya tanggal 7 Maret 2015, mungkin akan menjadi salah satu titik balik dalam hidup saya. Di hari tersebut, saya akan menjadi speaker dalam sebuah forum yang sangat istimewa, namanya Community & Society Summit 2015. Saya sebut istimewa karena selain event ini adalah salah satu event gathering komunitas terbesar di jogja, event ini juga akan menjadi ajang pertemuan antara saya, dengan musuh bebuyutan saya: Christian Sugiono.

Community & Society Summit 2015

Ini bukan soal eksistensi, ini soal pertarungan pribadi. Dulu kami sama-sama berjuang untuk mendapatkan hati Titi Kamal, namun apa daya, manuver Cristian benar-benar tak terduga. Padahal kalau soal tampang, kita berdua jelas tak jauh beda. Pada akhirnya, Saya kalah, dan telak. Christian akhirnya bisa menikahi Titi Kamal, sedangkan saya kini masih saja sendiri.

Oh ya, lupakan tentang persaingan yang tak sehat antara saya dan Tian. Akan jauh lebih baik kalau saya menjelaskan tentang event Community & Society Summit 2015 ini.

Jadi begini, Community & Society Summit 2015 (CSSummit 2015) adalah event gathering bagi komunitas dan pelaku dunia online yang dihelat oleh Ngonoo Media (atau yang lebih terkenal dengan situsnya ngonoo.com).

Event ini bertujuan untuk menjembatani dan memfasilitasi networking para pelaku dunia online, penggiat media sosial, dan komunitas online di Yogyakarta khususnya dan Indonesia pada umumnya. Karena selama ini, belum ada wadah yang dinilai cukup memadahi untuk mempertemukan para pelaku dunia online dan penggiat media sosial yang justru lebih sering aktif di dunia maya.

CSSummit ini diharapkan akan menjadi ajang untuk berkomunikasi langsung, bertatap muka, bertemu, dan berkumpul untuk mengenal dekat sesama para pelaku dunia online dan penggiat media sosial, sehingga para peserta diharapkan bisa bertukar Ide untuk saling berkumpul, bertemu, berkalaborasi, bertukarpikiran, berbagi ide, dan bekerjasama antar para pelaku dunia online dan penggiat media sosial untuk membentuk simbiosis mutualisme.

CSSummit 2015 rencananya akan dijadikan acara annual Ngonoo Media. Untuk tahun pertama, event ini akan diselenggarakan pada tanggal 7 Maret 2015 di Grand Ballroom Eastparc Hotel Yogyakarta, pukul 9.00 WIB. Beberapa speaker yang sukses melalui dunia online dipastikan akan hadir untuk berbagi ilmu tentang proses dan pegalamannya dalam merambah dunia online. Beberapa speaker tersebut diantaranya adalah Christian Sugiono, Petra Jebraw, Babab Dito, Nawa Jtoku, dan saya sendiri.

Selain peserta undangan dari komunitas online, event ini juga menyediakan undangan bagi peserta umum yang tertarik untuk lebih mengenal dan mendalami tentang dunia online. Untuk yang berminat menjadi peserta, silahkan kunjungi website event Community & Society Summit 2015 di cssummit.co dan submit data di sana.

Acara ini free entry dengan kursi yang terbatas lho. Jadi, Sampai bertemu di CSS 2015!

Oh ya, Untuk Titi Kamal, kamu pasti menyesal karena dulu tidak memilihku.

[no title]

-

abuzhahira

on 2015-2-22 2:31pm GMT

It’s us.. – with Novriyanti at Pantai Glagah

View on Path


Sampah diapers atau di sini orang lebih sering menyebutknya pampers melimpah. Hampir setiap bayi di Indonesia memakai diapers setiap hari sampai umur sekitar 3 tahunan. Diampers memiliki sifat yang unik, yaitu bisa menyerap air dan menyimpan air sampai beberapa ratus kali massanya. Sampah diapers ini bisa dimanfaatkan sebagai campuran media tanam untuk meningkatkan daya simpan air pada media tanam. Diapers non-toxic dan biodegradable, artinya aman bagi lingkungan dan tanaman.


PUAS KELILING KL DENGAN BAS PERCUMA

Bicara soal keragaman budaya dan keindahan alam, Indonesia boleh bangga dibandingkan negeri-negeri tetangga di kawasan ASEAN. Namun fakta membuktikan bahwa kunjungan wisatawan mancanegara ke negeri kita masih jauh tertinggal dibandingkan Singapura dan Malaysia. Apa fakta di balik data tersebut?

Saya sengaja ingin membatasi pembahasan terhadap Kota Kuala Lumpur atau yang lebih keren dengan sebutan KL. Bagi penggemar sejarah, KL menyajikan beragam museum dan bangunan tua warisan masa lampau yang terutama tersebar di poros Dataran Merdeka. Untuk wisata bangunan spektakuler pencakar langit, pastinya KL Tower dan Twin Tower Petronas tidak bisa dikesampingkan. Untuk dunia satwa, ada KL Bird Park dan akuarium raksasa di KLCC. Pusat belanja murah meriah ada Pasar Seni dan China Town, serta kawasan Bukit Bintang. Semua tempat tujuan yang diburu para wisatawan manca tersebut terletak di pusat KL.

Semua tempat tujuan wisata di KL tersebut tentu dimiliki oleh Jakarta, bahkan mungkin jauh lebih baik dan lebih banyak. Sebut saja Jakarta memiliki Monas, dan berbagai museum, seperti museum Gajah, Fatahilah plus kawasan Kota Tua, Dirgantara, Tekstil, hingga museum Perjuangan Menteng untuk wisata sejarah. Ada Taman Satwa Ragunan. Ada pula kawasan Tanah Abang, Mangga Dua, Thamrin City, Sarinah untuk memanjakan hasrat shopping. Bahkan ada pula Taman Mini Indonesia Indah yang merangkum segala kebhinekaan adat istiadat dan budaya Nusantara. Menurut saya, Jakarta jauh lebih unggul dibandingkan KL dari sisi potensi wisata.

Tetapi infrastruktur penunjang wisata ternyata tidak kalah penting dalam menentukan minat wisatawan manca untuk berkunjung. Tidak perlu berpanjang lebar, kita batasi saja soal infrastruktur transportasi di KL. Mulai pada saat tiba di bandara KL International Airport, tersedia KLIA Express dan bus tujuan KL Sentral sebagai simpul penghubung semua titik di KL. Adapun di dalam KL, pengunjung dijamin nyaman dengan pelayanan moda transportasi massal, mulai dari kereta api LRT, kereta api komuter, monorail, hingga bus dan taksi.

Untuk angkutan umum jalan raya berupa bus, KL dilayani oleh RapidKL yang terintegrasi untuk semua rute dan tujuan. Bahkan ada suatu armada yang dikhususkan menjadi pengubung titik-titk pusat bisnis dan wisata di jantung KL. Bus berwarna khas pink muda dengan tulisan percuma alias free di sudut kaca depan tersebut memang benar-benar bus gratis untuk semua penumpang.

Bus GoKL saat ini memiliki empat rute atau jalur yang ditandai sebagai RedLine, BlueLine, GreenLine dan PurpleLine. Para wisatawan yang ingin mengunjungi tempat wisata ternama, seperti Dataran Merdeka, KL Tower, Menara Petronas, Bukit Bintang, juga Pasar Seni dan Pecinan tentu saja dapat mengandalkan bus ini secara gratis. Hal ini tentu saja sangat memanjakan wisatawan dan menghemat anggaran untuk transportasi selama berkelana di KL.

Meskipun gratis, tetapi pengelolaan layanan dan fasilitas bus tetap nomor wahid lho. Bus ber-AC ini dilengkapi dengan tempat duduk prioritas yang ditujukan untuk penumpang berkebutuhan khusus, para manula dan ibu dengan balita. Soal kedatangan bus juga menerapkan disiplin tinggi. Pada jam-jam sibuk bus akan mampir di setiap halte setiap 5 menit. Adapun pada saat-saat di luar jam sibuk, frekuensi kedatangan bus setiap 10-15 menit sekali.

Senada dengan GoKL, di Jakarta sebenarnya juga telah hadir bus tingkat City Tour atau yang dikenal akrab sebagai Mpok City. Tetapi di samping jumlahnya masih sangat terbatas, jalur yang dilayani juga masih berkisar di kawasan Monas dan Bunderan HI. Untuk soal bus gratis dalam rangka promosi program wisata, nampaknya Jakarta masih harus banyak belajar dari KL.

Ngisor Blimbing, 15 Februari 2015


Filed under: Jagad Wisata Tagged: GoKL, KL, KL Tower, Kuala Lumpur, Menara Petronas

Berbeda dengan Venesia yang tawarkan keindahan kota lewat wisata atas airnya, Indonesia (Jakarta) kini justru tawarkan kebersamaan masyarakat pribumi seiring bencana (banjir) yang kini jadi icon-nya kota Metropolutan.

Saran saya, “tak perlu salahkan siapa penyebabnya”. Yang jelas semenjak Jaman Hindia Belanda, Jakarta masa lalu dengan keren dengan sebutan “Batavia” populer dengan banjirnya. Buka file tersuguh, banjir pertama terjadi tahun 1621 yang setelahnya diwarisi hingga saat ini.

Karena itulah langkah terbaik adalah mencari solusi terbaik seperti yang pernah dilakukan Gubernur Jendral VOC ke-6, JP. Coen, dengan membuat kanal-kanal. Apakah berhasil ? sepenuhnya tentu saja belum lantaran tahun 1918 Batavia (Jakarta) kembali tenggelam oleh banjir. Akan tetapi melihat hasil jerih payah, oleh pikir dan meringat yang bercucuran, minimal ada keseriusan untuk mengatasinya dengan perencanaan dan penanggulangan yang sistematis.

Kini, siapapun tokoh yang memimpin Jakarta pasti bakal dipusingkan oleh banjir kecuali mantan Gubernur (Jokowi) yang kerap bersua #BukanUrusanSaya. Banjir memang bakal jadi isu garis depan di Jakarta yang terus diuri-uri. Sebab itulah jika Politisasi banjir diwariskan setiap alih masa pemerintahan, jalan terbaik adalah dengan menjadikan Jakarta bak Venesia “Kota wisata Air” asal jangan air mata masyarakatnya yang dipertontonkan.

Sekedar tanya ?

Pernahkah Pak Presiden yang terhormat ngobrol garing bareng Pak Gubernur DKI dan para ahli berpikir terbalik untuk melawan arus. Jika lumrahnya cara menanggulangi banjir adalah dengan revitalisasi daerah resapan, optimaliasasi daerah tampungan, juga pembenahan kanal-kanal tempat air mengalir melalui normalisasi sungai. Pernahkah panjenengan semua memikirkan bagaimana jika Jakarta ditenggelamkan saja. Iya..ditenggelamkan, jika Jakarta tenggelam otomatis bencana banjir bakalan sirna dan tuntas.

Serius, ini saran saya terkait penanggulangan banjir yang dilematis dan politis. Dipakai monggo ndak kepakai #BukanUrusanSaya. Setidaknya saya sebagai warga negara Indonesia yang taat hukum (ber-KTP) pernah ikut urut gagasan juga saran bagaimana memajukan Negara Kesatuan Republik Indonesia jadi Negeri Kelelep Reinkarnasi Indonesia, bukan menggerogotinya lewat program amburadul.

Keren bukan jika Indonesia punya kota air dan itu dijadikan pusat pemerintahan ? Tak perlu kita pikir bagaimana nasib asongan, pedagang pasar bahkan petani. Lha wong saat dipikirkan saja realisasinya gak keliatan lantaran mandeg dicak-cak’an (realisasi) program. Justru ketika Jakara Kelelep air (tenggelam) bakal terbuka lapangan pekerjaan menjanjikan. Apa saja ? bisa tanya Depnakertrans, ini ranahnya mereka. Dan jangan salah, seiring tenggelamnya Jakarta harapan menjadi matirim kian dekat dan semakin kuat.

_______

Ngisor wit rambutan, 21 Februari 2015 | #21

By: Sahrudin – @SahrudinSaja I HAVE been getting started into a new, inexpensive hobby in these last few days: walking workout. Every other day, I walk approximately 10 kilometers (more […]

“Bapak kamu penjual mPemPek yak?”
“Emang kenapa?”
“Ternyata emang bener kata orang-orang, Gadis Semarang Cantik banget.”
*gubrak*

Oke… selamat datang Februari Mblo! Gimana kabarnya, sehat? Udah seneng karena tanggal 14 udah lewat Mblo? Enggak kerasa udah masuk bulan Februari, dan skripsi gue masih belum ada progres, kampret. Padahal temen-temen gue udah pada seminar proposal, lah gue masih sibuk nungguin dosen, parah. Tapi dinikmati aja deh proses yang ada.


Berhubung kemarin tanggal Merah, gue dan keluarga traveling. Iya, udah lama banget enggak traveling sama keluarga. Kesibukan bokap nyokap, dan adik gue membuat gue jarang banget traveling sama keluarga.

Kemarin,gue traveling ke Semarang. Iya, Semarang yang terkenal dengan empek-empeknya. *digampar orang Semarang*. Oke, maksud gue Lompia. Gue pergi ke Semarang bukan untuk ketemu mantan, bukan juga mau ngajakin balikan, tapi gue emang bener-bener pingin liburan, eaa. Udah lama gue pingin pergi ke Lawang Sewu. So, tujuan traveling gue adalah ke Lawang Sewu.

Alasan gue ke sana karena gue suka banget sama bangunan sejarah, kayak candi, gedung tua dill, karena mereka punya sejarah yang keren. Inget kata-kata  Bung Karno, “Jasmerah”. Makanya orang yang suka sejarah itu gagal move on karena enggak boleh melupakan sejarah, eaa.

Kamis pagi, gue berangkat dari Magelang ditemani mendungnya langit. Gue ke Semarang lewat Kopeng-Salatiga, takut macet kalo lewat Temanggung. Sepanjang perjalan, gue  disuguhi keindahan gunung yang hijau dan indahnya sayur, bunga yang segar.

Setelah melewati tol, akhirnya gue sampe di Semarang, ibu kota provinsi Jawa Tengah. Gue dan keluarga langsung menuju Lawang Sewu yang terletak di dekat Tugu Muda.  Ini adalah 4 kalinya gue menginjakan kaki di Semarang. Gue masih inget, terakhir kali ke Semarang itu 8 bulan lalu. Waktu itu…. Ah sudahlah, lupakan… Back to the story.
*lawang Sewu Coeg

Guepun nyari tempat parkir, sumpah rame banget di Lawang Sewu. Pasti gara—gara hari libur, makanya banyak banget wisatawan. Setelah berjuang nyari lahan parkir, gue dan keluarga masuk ke Lawang Sewu. Gue enggak percaya kalo bisa nyampe ke Lawang Sewu. Setelah membeli tiket, kamipun masuk ke dalam bangunan khas Eropa ini.
*bangunan khas Eropa banget

Di dalam Lawang Sewu, gue disuguhi bangunan kuno dengan pintu yang banyak banget. Entah kenapa bangunan ini disebut Lawang Sewu (Pintu Seribu). Kalo gue perhatikan, pintu di sini enggak nyampe seribu. Mungkin karena jendela di sini besar banget kayak pintu, orang-orang menyebut Lawang Sewu.
*Lawang Sewu, Seribu Pintu

Tapi sayang banget, di sini sedang direnovasi. Gedung-gedung dicat dan diperbaiki. Setelah puas menyusuri ruangan, gue dan keluarga istirahat. Banyak ruangan yang masih kosong di Lawang Sewu.  Menurut gue, lebih baik ruangan-ruangan diberi foto atau barang-barang biar terlihat seperti museum. Masa pengunjung cuman disuruh menikmati ruangan yang kosong. Ruangan di lawang sewu kosong, udah mirip kayak hati gue ini, eaa. Di bagan luar terdapat lokomotif kereta uap yang dipajang. Kereta bewarna hitam dengan bahan bakar batu bara. Gue juga sempet naik ke lokomotif.
*Foto di lokomotof

*Lawang Sewu

Setelah puas, langit Semarang juga udah gerimis, gue pun keluar. Didepan Lawang Sewu, gue disambut Tugu Muda yang jadi ikon khas Semarang. Enggak afdol kalo enggak foto di Tugu Muda. Tapi, sebelum foto di Tugu Muda, gue foto di depan Lawang Sewu. Tapi, gue kedapatan moment yang enggak pas saat foto. Iya, gue sempat gagal foto gara-gara mobil yang lewat, kayak gini:
*Failed Photo..

Setelah berhasil foto di depan Lawang Sewu, gue foto-foto di depan Tugu Muda, dan enggak lama kemudian, Voilla… Hujan deres Meenn.

*gak afdol kalo belum foto di tugu muda

Guepun berlari ke tempat parkir. Hujan deras pun mengguyur Lawang Sewu menghapus jejak-jejak Kenangan masa lalu, Eaa. Setelah puas di Lawang Sewu, gue melanjutkan Traveling ke Sam Poo Khong. Hanya bermodalkan GPS, gue dan keluarga behasil ke Sam Pho Khong. Sepanjang Jalan cuman ada macet, macet dan macet. Sumpah nyesek banget. tapi perjuangan belum berakhir, dengan modal nekat gue dan keluarga berhasil belok ke kuil Sam Pho Khong.

Setelah membeli tiket, kami masuk ke dalam komplek kuil Sam Poo Khong. Mata gue dimanjakan dengan mbak-mbak Chinese. BUKAN!!! Disini disuguhi bangunan khas Beijing. Iya, kalo kalian udah pernah liat pilem Assalamualaikum Beijing, kalian pasti tau gimana bangunan di sini. Ya boleh dibilang miniatur Cina gitu deh.
*assalamualaikum Semarang, LOL

*Miniatur Cina 

Di Sam Poo Kong, gue cuman foto-foto di depan Kuil aja. Gue enggak foto di dalam kuil. Enggak enak, karena disini tempat ibadah, kurang bijaksana kalo foto-foto di dalam kuil. Kalo gue amatin, di sini isinya malah orang-orang yang lagi pacaran. Sumpah nyesek banget, disetiap sudut isinya orang lagi pacaran. #JombloNyesek
*Sayang, Payungnya gantian donk,

Gue enggak betah lama-lama ngeliat orang pacaran, puas foto-foto, gue balik ke Magelang. Lagian juga udah sore, takut kemalaman balik ke Magelang Menn.  *Alesan padahal enggak kuat liat orang Pacaran*

Yak, terimakasih Semarang, setidaknya gue udah enggak penasaran dengan Lawang Sewu lagi. Semarang yang indah, memberikan sepenggal kisah. Pokonya traveling ke Semarang asik deh, apalagi cewek-cewek Semarang cantik-cantik dan manis Menn. *digampar cewek Semarang.*



Makasih udah baca tulisan gue, sampe jumpa di tulisan berikutnya ya Gaes. Sukses selalu buat kalian dan semoga para Tuna Asmara di luar sana segera mendapatkan pasangannya (-_____-)
Feed burner